DAMN AGAIN???!!!!

3. Maunya Jadi Guru Les! Eh…Malah Dapet Gebetan!
Untung aja, Bakti kampus cuma 3 hari, dan ini hari terakhir buat Billy n temen-temennya. Ga terlalu heboh banget hari ini, tapi lumayan berkesan, soalnya ada sesi marah-marah untuk pelampisan junior ke seniornya, jadi seru kan?!hihihihi…Ada satu sesi yang bikin semua junior ketawa cekakakan pas ngeliat seniornya ngompol di depan juniornya pas sesi marah-marah. Ketahuan puas banget tuh junior-junior ngeliat tampang senior-senior nya. Sampai-sampai ketawa Billy yang bener-bener kenceng kedengeran diseluruh sudut ruang aula kampus. Dasar cablak!!!l
Hari itu misi Billy dan teman-temannya berhasil. Selesai Bakti Kampus, Billy dan teman-teman yang lainnya menyebar brosur keseluruh antero kampus. Mulai dikasih ke peserta bakti kampus, sampe ke panitia. Dari mulai di temple di kamar mandi sampe di tiang-tiang listrik. Pokoknya disetiap sudut kampus deh!
Akhirnya telpon para ortu dari anak-anak SD yang punya kakak cakep pada berdatangan dan membuat jadwal les mereka. Pengalaman mereka tentang anak-anak yang les beserta kakaknya yang cakep-cakep berbeda-beda. Ada yang sok kenal, ada yang sok jual mahal, dan ada juga yang mepet terus tapi sayangnya yang mepet terus tuh pasti ga cakep blazz! payah!. Tapi yang kasihan Billy, anak yang di lessin itu anak tunggal otomatis gak punya kakak cowok yang cakep. Mau gak mau Billy tetap ngajar, anak itu namanya Tery. Habis tujuan utama kan nyari’ duit buat tambahan uang hidup di kos-kosan.
Suatu ketika Bettle Billy ngadat di tengah jalan, padahal dia harus ngajar Tery. Billy nyoba’ untuk ngebenerin sendiri, tapi tetep aja gak bisa (emang si Billy gak tau mesin sok gaya-gaya ngebetulin Bettle). Tapi tiba-tiba ada sosok tinggi, putih n cakep lagi muncul dari arah belakang Billy.
“Bisa saya bantu?” Kata cowok keren ini.
Billy yang lagi bingung tentang mesin ini jelas kaget.
“Oh ya boleh kok! Lagi pula sebenernya saya gak pernah tau menahu soal mesin walaupun mobil ini emang sering banget ngadat.”
“Wah ini ada saluran yang putus dan kayaknya harus dibawa ke bengkel!”
“Ke bengkel sekarang? gak mungkin! aku harus ngajar anak SD dan sekarang dia lagi nunggu .”
“Loe ngajar? yang bener?”
“Iya emang kenapa?” Tanya Billy.
“Heran aja habis dandanan loe gak kaya’ guru les sich! Kaya’ mau kuliah aja Funky!”
“OO… masa’?”
Langsung deh Billy ke GR-an padahal sebenernya dandanannya biasa aja ga terlalu funky, malah keliatannya mirip funky Suwito. he…he…
“Di deket sini ada wartel gak ya?” Tanya Billy.
“Wah, gak tau! Gini deh loe pake’ HP gue aja.”
“Gak pa-pa nich!” Kata Billy sambil senyam-senyum kaya’ sapi yang baru dapet rumput segar.
“Pake aja” Jawab cowok cakep.
Akhirnya Billy menelpon dan menjelaskan ke Tery kenapa dia gak bisa dateng. Tapi Billy masih tetep bingung, habisnya dia pulang bakalan ma sapa n naik apa? Bettle Billy ngadat, cowok ini gak kenal, taksi gak ada yang lewat.
Tapi tak lama kemudian, cowok cakep itu nawarin nganterin Billy pulang. Jelas Billy seneng banget dianter cowok cakep. Billy n cowok cakep itu naik mobil tuh cowok sambil di belakang tuh mobil cowok ada Bettle Billy yang lagi di derek.
Di perjalanan mereka diem aja. Habis nich cowok emang rada pendiam, udah gitu Billy kalo gak kenal namanya dia gak bisa ngobrol lama-lama gak enak kan?
“Eh makasih ya udah mau nganterin.”
“Oh gak apa-apa!”
“Dari tadi kita udah ngomong tapi gak tau nama lo. Gw Billy.”
“Gue Indra.”
Ugh! Dalam hati Billy sebel banget, nich cowok cool banget sich! Masa’ gak ada basa-basinya kecewe’ sich! Di tengah perjalanan Indra udah mulai nanya’ yang macem-macem.
“Loe anak komunikasi ya?”
“Yap betul!” kali ini Billy seneng soalnya Indra udah mulai nanya ga diem aja.
“Gue anak antropologi budaya, gedungnya kan tetanggaan.”
“Eh iya! lo berarti temen Reni kan? Anak senat.”
“Emang!” Jawab Indra yang super singkat.
Setelah percakapan yang super singkat dan tidak menarik itu. Akhirnya saat yang telah dinanti-nantikan ama Billy yaitu sampai di kos-kosan tercintanya. Habisnya Billy udah gak tahan berlama-lama ama cowok yang kece tapi super cuek padahal Billy tuh udah cuek, masa’ ada yang lebih cuek lagi. Anak-anak kos-kosan pada kusak-kusuk ngeliat Billy pulang dianter ama cowok kece apalagi pas itu si Indra, ibarat kalo’ cewek tuh bunga kampus (tapi ini kan cowok jadi enaknya apa ya? Ya udah pokoknya Te oo pe be ge te deh!). Semuanya pada gak rela, habisnya siapa sich yang gak doyan ama Indra. Udah kece, pinter, kaya n coolnya itu yang gak kukuh!! Anak kos-kosan pada teriak histeris n bingung, sampe’ pengen keluar tapi bingung pintunya yang mana. Ada juga yang bingung cepet-cepet mandi n ganti baju, padahal baru aja keluar dari kamar mandi, pokoknya bingung ½ mati. Tapi herannya cuman Lili aja yang gak demen ama Indra. Tau sendirikan dia tuh naksir berat ama Dito. Pokoknya dimata Lili, Dito yang paling cihuuy deh!
Billy n Indra udah selesai naruh Bettle di garasi.
“Makasih ya ‘dra!”
“Sama-sama.”
“Wah, gw harus balas budi donk!”
“Harus donk!” Jawab Indra sambil senyum bak foto model.
“Wah, gile bener maksa ya?”
“Gak lah cuma…? Masak gak nyadar sich!”
“Ok deh! Pokoknya kalo’ butuh apa-apa bilang aja ma Billy, siapa tau ntar begitu liat Billy langsung punya ide. Habis kata temen gue wajahku sumber inspirasi.”
“Ge er loe! Norak tau! Ya udah deh gw pulang dulu. Yok Bill!”
“Dah…!!”
Pelan-pelan mobil Indra hilang dari pandangan Billy dan mumpung Billy ada di luar, biasa anak kos-kosan sebelah yang selalu pengen ngecengin Billy adrenalinnya lagi memuncak.
“Duh cewek imut ini habis jalan ama siapa? Kok pake’ acara derek Bettle sich! Emang Bettle gak dikasih makan ya?kalo’ mau kencan ga usah bawa’ Bettle deh! Ntar yang ada malah main derek-derekan mobil. Atau emang ini kencan model baru ya?” Ledek Dito.
“Eh, emang kalo’ kencan pake’ derek mobil kenapa? Gak boleh? Usil amat sich tuh mulut n mata. Rese’ tau!” Kata Billy sambil manyun n masuk ke rumah.
Spontan semua anak kos-kosan yang cowok semua pada ngeledekin Billy. ”Hu…u…u…!!”
Begitu Billy buka’ pintu, langsung deh serbuan cewek yang haus lelaki pada nyerbu Billy.
“Eh, iku mau Indra kan?” Tanya Bita.
“Eh, dia kan anak antropologi, trus dia kan yang punya mobil yang keren tuh! Trus dia juga belon punya gebetan kan? Comblangin gue donk ama dia? Please!!!” Cerocos Rita.
“Eh tunggu deh ah! kalian tuh kalo ngomong jangan asal nyerocos aja kaya’ kereta api eksekutip. Yang satu belon dijawab, nah yang satu lagi udah nanya’. Wah heboh amat habis liat Indra!” Kata Billy yang balik nyerocos juga.
“Iya deh! Cepetan donk njawab satu-satu!” Desak Bita yang udah ngebet banget.
“Entar dulu donk! gw makan dulu ya! Mumpung nich ada nasi bungkus. Tadi di jalan beli ama Indra.” Kata Billy yang lagi sok dibutuhin. Padahal nasi bungkusnya dia beli sendiri tuh! Billy pengen aja bikin tuh cewe’2 makin mupeng ngeliat dia, hehehehe…dasar jahat!
Dengan lahapnya nasi bungkus ikan lele yang kurus-kurus kaya’ badan Billy (habisnya yang paling murah sich!).
“Udah selesai belon Bill makannya? Cepetan donk!” Tanya Bita n Rita.
“Iya! Kompak amat sich! Emang kalian kena pelet apaan sich dari Indra?” Jawab Billy saking sebelnya.
“Udah dech! Kita kan jadinya penasaran ama jawabannya!” Desak Rita.
“Iya dech gw jawab! Emang dia anak antropologi trus punya mobil yang keren daripada bajaj, trus dia kaya’nya sich belon punya pacar tapi kalo’ gebetan gak tau lagi ya? Nah kalo’ urusan comblang-mencomblang sich aku gak mau tau ya! Usaha sendiri donk!!” Jawab Billy.
“ Ugh! payah! Gak kompak lo!” Kata mereka kompak.
Billy langsung ngacir ke kamar, habis takut ntar malah ditanyain yang macem-macem ama mereka berdua atau malah digantung di pohon cabe, kan sereeem.
Besok paginya Boby ngejemput Billy. Dengan mata tercengang Billy sempet kaget, habis tumben Boby ngejemput padahal kan baru kenal.
“Eh, kok dateng! ada apa?”
“Mau nebengin lo Biil!”
“OOH…! Mumpung deh! Soalnya Bettle gw ngadat.” Billy kegirangan, kalah deh anak TK.
“Ya udah deh cepetan ntar malah telat.”
Secepat kilat Billy lari n naik motor Boby.
Pergilah Boby n Billy ke kampus yang penuh dengan tugas-tugas yang udah menanti n dosen-dosen yang aneh-aneh pula. Ternyata Billy ama Boby sama kuliahnya, maklum mata kuliah dasar Bahasa Indonesia. Ternyata di dalam situ ada Indra si super cuek yang digandrungi cewek-cewek di kampus. Dengan terburu-buru Boby n Billy masuk (udah telat 5 menit nich!).
“Kreek…! Siang eh pagi Bu!” Sapa Billy ke dosen yang super centil (diem-diem nich dosen naksir juga ma Indra, ganjen ga sich?!).
”Pagi! udah deh ga usah masuk! Udah tau kuliah pagi kenapa juga masih telat!”
Bentak dosen centil sambil bibirnya di manis-manisin biar tetep cantik, padahal tetep aja jelek.
Karena Indra ngerasa kalo Billy tuch temennya, akhirnya tuh dosen sedikit dirayu dech! Dan akhirnya rayuan Indra sukses n bikin dosen centil langsung ngimpi yang gak-gak malemnya.
Billy n Boby akhirnya boleh duduk sambil ketawa cekikikan ngeliat tuch dosen main-main mata ama Indra. Mereka duduk tepat di depan Indra.
“Thanks ya ‘dra! lo nolongin gw lagi, wah nambah lagi deh utang gw!”
“Ah ga apa-apa kok!”
Setelah itu semua mahasiswa pada ngedengerin tuch dosen centil, tapi ngedengerinnya ga ada yang serius. Ada yang mainan hand phone, surat-suratan, maenan karet gelang sampe ada yang cuman ngeliatin Indra doank! (biasa, kalo itu sich cewek-cewek penggoda yang ngeliat!). Yang serius ngedengerin cuman Indra. Billy n Boby aja udah ga tahan lagi, akhirnya mereka surat-suratan, tapi Billy udah bosen surat-suratan ma Boby, dan dia punya ide buat surat-suratan ke Indra. Billy pun ngasih kertas
“Hai dra! Serius amat ngedengerin dosen centil. Wah… ada rasa nich ye…!”
Langsung aja tuch kertas dilempar kebelakang n dengan cekatan Indra ngambil.
“Hai juga Bil yang usil tapi imut! Sebenernya bosen banget tapi ga ada yang bisa dimainin sich! Eh, ada rasa gimana? Aneh-aneh! Gila kali’ klo gue ada rasa ma dia. Ih… Sereeem!!! Gue ga doyan lagi ma dosen yang daun tua, klo daun muda boleh he…he…! Tapi lebih doyan klo ma cewek yang imut n lucu.”
Dilempar lagi deh kertasnya ke Billy. Billy pun ngebaca n ketawa sendiri.
“Gile juga lo! gw pikir lo doyan ama yang udah uzur, tuh sebelah kos-kosan gw ada ayam yang udah tua banget sampe-sampe bulunya tuh putih semua, pada ubanan!”
Balas Billy. Dilempar lagi tuh kertas. Trus Indra ngebales sambil cengar-cengir sendiri.
“Eh,emang ayam tetangga loe umurnya udah berapa? Kok pada ubanan! Dicet aja pake semir rambut ibu kos loe kan baas tuch! Eh dah dulu ya 3 menit lagi udah kelar nich. Ntar pulang mo kemana? Gue anter mau ga? Mau ngobrol nich! OK!!”
Kertas akhirnya dilempar dan tepat jatuh di meja Billy. Langsung aja deh kertasnya disamber ma Billy kaya’ maling nyamber jemuran tetangga he…he…, trus sambil baca dia noleh ke arah Indra kalo dia setuju dianter pulang.
Boby ngerasa gak ada temen lagi untuk surat-suratan. Dia bosen banget, udah dosennya bete’ Billy asyik ngecuekin dia pula. Boby milih maen karet gelang sendiri, itu nemu di bawah kursinya. Boby bikin bentuk rumah sampe’ bentuk benang ruwet, saking ruwetnya sampe’ tangan Boby ikut ruwet gak bisa keluar. Hi…hi…
Gak terasa mata kuliah dosen centil udah kelar, para mahasiswa udah ngacir duluan sebelum dosen centil keluar, karena emang mereka ngejar mata kuliah yang lain begitu juga ma Billly, Boby n Indra.
Billy lagi jalan sendirian di koridor kampus sambil bengong ngelamunin yang enggak-enggak ( bukan hal yang parno lho! Eh porno maksudnya) Dari kejauhan Indra teriak-teriak sambil berlari ngedeketin Billy.
”Hai Bill! Gmana ayamnya?”
“Eh kaget deh! gw pikir siapa teriak-teriak kaya’ maling dipukulin bencong he…he… Ternyata lo ndra! Baik-baik aja kok ayamnya, kenapa mau kenalan? Ntar deh klo ke kos-kosan ntar gw kenalin deh! Jangan khawatir!” Jawab Billy sambil cengar-cengir.
“Boleh deh! Jangan lupa ya! Eh, gue temenin ya jalannya, boleh ga? Sekalian gue juga mo ke gedung gue.” Tanya Indra.
“Boleh aja sekalian ngobrol juga kan! lo jadi mo nganterin gw pulang? serius? gw sich ok aja! Mumpung Bettle gw masih ngadat, hehehehe” Tanya Billy.
“Iya bener! serius! Tapi loe temenin gue cari kado ya ke mall! “ Jawab Indra.
“Iya deh itung-itung bales budi kan?!” Jawab Billy.
Ga terasa mereka dah sampe di pelataran n udah deket gedung. Akhirnya mereka berpisah n mereka udah janji ketemuan di depan pelataran gedung FISIP. Langsung deh, gossip beredar dari mulut kemulut, terutama di kalangan anak Antropologi ama Komunikasi.Tau ga gossipnya tentang apa? Itu tentang Billy ma Indra yang tadi lagi jalan bareng. Masalahnya Indra udah punya cewek dan Billy tuh rada anti cowok di kampusnya, dan lebih parah lagi ceweknya Indra tuh ga sekampus ama mereka. Jelas kalo Indra tuh SELINGKUH!!! Billy tuh cewek paling unik di jurusan komunikasi, soalnya dia tuh paling cuek ma cowok yang ngedeketin dia. Mangkanya, yang cowok-cowok pada ngegossipin Indra n yang cewek ngegossipin Billy. Dah gitu gossipnya aneh-aneh pula! Yang cewek-cewek bilang klo Billy pake’ susuk lah! Mandi kembang 7 rupa lah! Pokoknya ngaco mampus deh!. Klo yang cowok-cowok lebih ngaco’ lagi, mereka bilang klo Indra tuh dukun pellet, mangkanya Billy bisa nempel ma dia, soalnya mantranya berhasil ke Billy. Ngaco kan?!
Kuliah udah selesai, waktunya pulang. Tapi Billy udah janji ma Indra mo pergi, tapi Indra ditungguin lamaaa banget ga keluar-keluar. Billy sampe kepanasan, garing kaya’ krupuk yang siap di goreng, keringetan, bengong sendirian kaya’ orang ilang pokoknya semua muka yang jelek-jelek ada di Billy semua deh! Daripada nungguin, Billy nyamperin Indra. Ternyata Indra dihadang ama beberapa cowok. Heran donk kenapa dihadang!?! Ternyata itu semua gara-gara Billy tadi jalan bareng ma Indra dan mereka semua ga terima kalo gebetannya di gebet ma anak jurusan lain. Sambil lari Billy teriak
” Ndra, ayo!! Udah garing nih nungguin!” Billy lari mendekat ke Indra dengan wajah dan pandangan yang penuh dengan pertanyaan.
“Eh, ngapain kalian? Ada urusan apa ma Indra? Tanya Billy dengan nada yang agak tinggi biar mereka pada keder semua.
“Ah ga ada apa-apa kok! Jawab mereka kompak.
Mereka semua ternyata anak komunikasi yang diam-diam naksir Billy dan serangan ke Indra tuh di ketuai ama Toni. Toni pernah bilang suka ma Billy, tapi Billy ga mau soalnya Billy cuman mau nyari teman sebanyak-banyaknya (waktu masih jadi mahasiswa baru sih, ga tau deh kalo sekarang cari pacar sebanyak-banyaknya kali’ he…he…). Langsung aja Toni n The Gank ngacir kaya’ maling jemuran yang ketangkep basah ngambil kaos kutang tetangganya.
Tanpa basa-basi Billy nanya ke Indra sebenernya ngapain aja si Toni. Indra coba ngejelasin ke Billy dengan tenang, kalo si Toni tuh rada cemburu aja soalnya Billy tadi pagi jalan ama Indra. Billy spontan langsung ngakak sampe’ semua orang yang disekitar Billy n Indra pada noleh ke arah Billy. Spontan Indra nutup mulut Billy pake tangannya.
“Eh…! Diceritain kok malah ngakak, gmana sich!”
“Sorry dech! Habis gw ngerasa kalo gw nich direbutin cowok yang super aneh!”
“Ge-er banget sich! Baru yang aneh aja udah seneng untung aja cowok yang waras ga ada yang suka, norak!!”
“Biarin norak! Tapi imut kan??” Kata Billy sambil narik tangan Indra biar cepet pergi dari kampus.
3 jam udah berlalu, Billy n Indra yang lagi jjs (jungkir jungkir sendiri, hehehe) ke mall udah ngerasa kecapekan nyari kado. Billy sendiri juga gak tau kado itu buat sapa sebenernya. Billy memberanikan diri nanya’,
“Ndra, sebenernya kado itu buat sapa sich?”
“Buat orang yang spesial, mau tau aja!”
“Jelas donk! Habis lo kan udah minta tolong ma gw buat nyariin kado.”kata Billy yang rada manyun kecapekan.
“Eh…! Jangan ngambek deh! loe kan udah janji bakalan balas budi ke gue kan! Jadi jangan cerewet dech!”
Billy semakin manyun n sebel, Billy udah nyoba’ nunjuin mulai baju yang gak pake lengan sampe baju yang ga pake kancing ( maksudnya pake resleting ), tapi Indra tetep aja gak respek sama sekali. Tiba-tiba Billy megang boneka Bugs Bunny yang udah lama dia incer, Eh…! Langsung aja itu boneka ditarik trus dibawa ke kasir ma Indra. Billy makin bete’. Mukanya udah kaya baju gak pernah disetrika, kusut banget. Billy cuma bisa bengong ngeliatin Indra, tanpa rasa bersalah Indra langsung narik tangan Billy n ngajak pulang.
Sesampai di kos-kosan, Billy cerita semua tingkah laku Indra yang super nyebelin. Perasaan Billy yang tadinya simpatik ama Indra malah berubah jadi sebel n kesel. Temen-temen Billy setia ngedengerin Billy ngomong yang menggebu-gebu kaya’ pejuang tahoen ’45.
Setelah ngedengerin cerita Billy, temen-temen Billy jadi rada sebel sama Indra n komentar yang aneh-aneh ( maklum 3 orang temen Billy nich setia kawan banget, tapi kalo’ masalah duit mereka bias berubah 280 derajat ). Bita si tukang gossip mulai menghibur Billy dengan gossip-gossipnya yang terbaru, tapi sayangnya Billy lagi gak mood ngedengerin gossip Bita, malah temen-temen lainnya yang heboh ngedengerin gossip baru. Billy dicuekin di kamar sendirian. Muka Billy tambah manyun dan memutuskan untuk tidur.
Esok harinya di kantin kampus, Billy ngeliat Indra, tapi males banget nyapa. Tiba-tiba Indra dengan akrabnya nyapa Billy sambil bawa bungkusan gak tau apa isinya.
“Hai Bill! Apa kabar? Makasih ya udah ditemenin cari kado kemaren.”
“Sama-sama.”
Billy ngejawab dengan rasa kesal.
“Udah bikin BT masih aja berani nongol di depan gw. Awas kalo bikin BT lagi jangan salahkan gw kalo nampan bu kantin melayang.” Pikir Billy.
“Sorry ya! Kemaren gue udah bikin lo BT abis! Sebagai gantinya gue mau ngasih loe sesuatu.”
“Udah deh gak usah banyak basa-basi, gw nich udah males+capek tau liat tampangmu bawaannya pengen kentut!” Kata Billy dengan ketusnya.
“Duh segitu sewotnya! Ntar imutnya ilang lho! Nih ada sesuatu buat loe.” Kata Indra sambil rada ngerayu.
“Apaan sich?!” Tanya Billy sambil ngebuka hadiah itu.
Billy tercengang, ternyata isi bungkusan itu boneka bugs bunny yang dia taksir udah lama banget. Muka Billy yang tadinya manyun jadi bingung campur seneng, campur alpokat, campur kolang-kaling. Ups…emang es campur apa? Pokoknya seneng aja!
“Maksudnya apa?” Tanya Billy.
“Enggak kok! Sebenernya kemaren tuh gue cuman kepingin ngebeliin sesuatu buat seseorang dan seseorang itu loe!” Jawab Indra.
“Trus?” Tanya Billy yang semakin penasaran.
“Gue ngasih ini cuman sebagai tanda kalo’ gue emang mau banget sobatan ma loe.” Jawab Indra yang sumpah manis abiss!
“Waduh jadi terharu, tapi kamu gak seharusnya ngasih ini kok! Apa seseorang harus ngasih sesuatu untuk menjadi dua orang yang bersahabat? Gak kan?”
Billy yang kali ini rada dewasa, tumben waras udah sembuh ya gilanya?
“Udah deh pokoknya hadiah ini itung-itung tebusan atas sikap gue kemaren yang udah nyebelin.”
Ternyata Indra nyadar juga ya kalo salah.
“Bener nich ikhlas? Gak ngarepin yang aneh-aneh kan?”
Emang sich Billy rada ragu ama sikap Indra yang rada aneh.
“Su-er gak!!” Jawab Indra rada kaku.
“Wah kalo gitu gw harus kasih apa ke lo? Mmm…Ntar deh dipikirin. Ya udah thanks ya! gw pulang dulu.”
Ternyata semua pemikiran yang negatif ke Indra semuanya salah. Billy meninggalkan Indra sambil melambaikan tangannya n jejingkrakan saking girangnya sampe’ kejedot. Duk…!
Syukurin!
Billy girang banget dapet boneka Bugs Bunny. Seumur-umur dia cuman punya boneka satu, itu aja dikasih ama mantan pacarnya yang di Surabaya. Masalahnya dia selalu dikasih ma kakak cowoknya itu pedang-pedangan atau mobil-mobilan. Mangkanya Billy seneng banget, yang nemenin tidur gak cuman boneka buayanya aja tapi boneka Bugs Bunny ini juga. Selain itu boneka buaya itu bau nya udah gak karuan dan bentuknya gak layak dilihat. Kumal, bau pokoknya ih…! Konon sih sering di iler in ama Billy kalo’ tidur, udah gitu kalo’ lagi sebel boneka buaya ini sering di tonjok sampe’ busanya keluar semua. Apalagi kalo’ gak ada lawan buat karate, sasarannya pasti teman-teman kosnya atau boneka buaya itu.
Temen-temen kos Billy kecuali Lily jadi rada ngiri sich! Tapi mereka gak marah kok cuma rada sebel dikit, baru kenal udah dikasih yang satu macem (gak macem-macem kan?) Mereka nasehatin Billy supaya jangan kelampau seneng dulu, siapa tau itu cara untuk ngegaet Billy
______________________________________
4. Anak Kecil Yang Misterius
Sebenernya Billy bingung banget maksud si indra itu apa? Gak mungkin donk seorang cowo’ ngasih gitu aja hanya untuk persahabatan tanpa alasan yang lain. Tapi emang Billy orangnya cuek, jadi kejadian itu gak terlalu dipikirin berlarut-larut.
Udah 5 ½ bulan berlalu, gak terasa juga UAS udah kelar.Tapi walaupun ujian , Billy ama temen-temennya tetep ngajar les privat. Emang udah tanggung jawabnya sich! Walaupun UAS udah kelar dan seharusnya mereka libur, tapi mereka tetap menjalankan rutinitas -ngajar les privat-. Dari situlah Rita, Bita, Lily dapet uang tambahan, lumayan bisa buat jajan dan yang paling utama bisa buat beli baju baru donk!
Billy masih juga rajin ngajar les si Tery, anak tunggal yang punya rumah gedhe banget. Tapi sayang, Tery jarang diasuh ama ortunya, karena emang ortunya kerja di luar negeri. Dia tinggal dengan bibinya yang tampangnya sereem banget! Billy ama Tery sering banget ngerjain bibinya, namanya Marry. Badannya gedhe, tinggi dan rambutnya yang kriwul bikin aneh tampangnya. Pernah waktu itu selesai les, Billy dan Tery ketawa kenceng banget ngeliat rambut bibinya semakin kriwul, ditambah mukanya yang tiba-tiba gosong gara-gara tv.
Ceritanya, sebelum les mulai Billy dan Tery emang sengaja ngutak-ngatik tv kesayangan tante Marry. Billy sich gak tau apa-apa soal mesin, tapi ternyata Tery anak kecil ini tau semua tentang mesin. Dia tau seluk beluk kabel atau yang lainnya, padahal umurnya belum genap 8 tahun benar-benar anak yang cerdas. Salah satu kabel tv ada yang dipotong Tery, dan langsung buru-buru mereka berdua mengembalikan tv itu seperti sebelumnya. Gak lama Tante Marry pulang, mereka pura-pura gak tau menahu tentang masalah yang akan terjadi karena memang tempat belajar Tery jauh dari ruang tv. Kenapa kok Billy ama Tery seusil itu? Ternyata tante marry kalo’ nonton tv gak bias diatur, suara tv kenceeeng banget, wih…!!! Sampe’ rumahnya mau roboh, kalah deh gempa bumi. Biar deh kapok, sekalian gak usah nonton tv (habisnya Tery gak terlalu suka juga nonton tv, dia lebih seneng kalo’ menyendiri di kamar). Rencana Billy dan Tery berhasil, gak lama setelah hitungan kedua dari Tery tv itu mbeledak, DOUR…!!! Dan membuat muka tante Marry gosong dan rambutnya makin kriwul. Padahal gak kebayang kan? Ternyata tante marry habis dari salon he…he… usil juga si Tery, siapa dulu donk guru lesnya, Billy!!! Sejak itu Tante Marry males tinggal disitu dan eyangnya yang dari Solo datang, tapi Billy belum pernah ketemu karena eyangnya memang sakit-sakitan. Sebenarnya rumah Tery gak cuma dihuni ama eyang dan pembantunya aja, bi Asih. Tapi juga kedua om dan satu tante, Cuma emang Billy belum pernah ketemu. Eh ada lagi yang aneh dari tante Marry, udah rambutnya kriwul sukanya makan thiwul jalannya minthal-minthul he…he…
Selesai ngajar les Tery, Billy pulang. Hari itu memang melelahkan, soalnya habis ngerjain tante Marry WIH… Rasanya gak bisa diungkapkan dengan kata-kata.
Tery memang anak yang cerdas, sebenernya gak usah les privat dia juga udah bisa meraih juara 1 dikelasnya. Dia juga anak yang menyenangkan dan lucu, tapi dibalik itu semua dia sepertinya punya sesuatu keahlian yang aneh atau bisa dibilang misterius. Awalnya Billy pikir itu hanya kebetulan, tapi kalo’ dipikir logika itu gak mungkin bakal dilakukan anak kecil yang umurnya belum genap 8 tahun.
Suatu saat Tery pernah nanya sesuatu ke Billy.
“Mbak, kok kayaknya gak konsen sich kenapa? Ada masalah apa? Pasti cowok yang ngasih sesuatu ke mbak ya kemaren , ya kan? Bentar lagi dia bakal ngasih sesuatu kok!”
Billy jelas kaget donk!
”Kamu kata siapa Ter? Siapa yang ngomong?” Semakin penuh deh tanda tanya di otak Billy sampai-sampai amnesia deh! (lah kok jadi ga nyambung?).
“Ga kata sapa-sapa kok! Asal aja he…he… Eh mbak satu lagi besok bangun pagi ya! Harus!!”
“Kamu tuh kaya’ dukun aja, belajar dari mana? Dari sumanto ya? Ati-ati ntar makan daging manusia loh! Masih kecil kok udah suka’ ramalan. Kamu sih keseringan baca majalah yang ada zodiacnya.”
“Emang aku makan daging.”
“Hah…!” Billy bengong, kalah deh sapi ompong.
“Tapi daging ayam ma Sapi bukan daging manusia kaya’ Sumanto, Ih…serem kan!”
Tery cengar-cengir ngeliat Billy yang bengong kaya’ sapi ompong.
Billy tetep gak percaya ama omongan Tery. Sebenarnya kejadian itu gak cuman sekali tapi sering banget, seolah-olah Tery nyoba’ ngasih tau ke Billy. Walhasil tetep aja Billy gak percaya dan menganggap itu cuma tebakan yang gak sengaja bener.
Billy bangun pagi buta, jam 4 udah bangun bersih-in badan trus langsung sholat subuh. Gak lama Billy langsung tancap gas ke senayan, gak tau kenapa tiba-tiba dia bosen harus olah raga di rumah. Billy pengen nyari’ udara segar sekaligus cowok segar tentunya (emang susu sapi apa? Kok segar?).
Bener kan? Ternyata Billy udah kenal ma cowok namanya Faggi, cakep sich! Tapi Napsu abis! Masa’ baru kenal udah maen mepet, mana ngasih no hand phone pula emangnya kita nih cewek orderan ato bencong panggilan apa?!
Setelah berkenalan Billy langsung aja pergi dari sebelah Fanggi untuk tujuan utama, Olah raga. Gak terasa 1 jam udah berlalu ugh! capek juga sich! Dia memutuskan untuk pulang.
Sementara dikos-kosan temen-temen Billy pada bingung nyariin, emang sich Billy gak pamit. Nyari’nya mulai dari kolong tempat tidur sampe’ di kulkas, soalnya Billy kalo’ tidur gak bisa diem pasti deh tidurnya sampe’ di kolong tempat tidur malah pernah waktu itu dia tidur sampe’ di kolong lemari bahkan kolong kulkas. Tapi kalo’ dia lagi gerah biasanya dia tidurnya dikulkas biar dingin gitu katanya maklum kos-kosannya kan gak ada ac nya, udah gitu sayuran dikulkas pada bau iler Billy semua! he…he…
Gak lama Billy dateng. Semuanya pada marah, habis udah bikin bingung sich!
“Loe habis dari mana to Bill? Tega ya!! Untung aja gue belom lapor polisi kalo’ loe tuh diculik! Lha wong Bettle loe juga gak ada gue pikir loe tuh diculik maling atau sejenisnya gitu! Tapi kaya’nya gak mungkin kalo maling mau nyulik loe, pasti penculik itu pikir-pikir lagi loe kan makannya banyak udah gitu Bettle loe gak bergengsi lagi! sering ngadat!” Bibir Bita yang komat-kamit kaya’ dukun beranak bikin tebel bibir, suaranya persis kaya’ petasan banting dengan logat jawa yang ga pernah ilang.
Billy cuman bisa meragain mulut Bita yang bawel tanpa suara.
“Eh, lo semua sich pada masih molor. gwu tadi ke senayan jogging. Bosen nich di kos-kosan.”
Rita denger ocehan Billy langsung deh pasang muka ganjen persis kaya’ janda ganjen.
“Eh Bill dapet cowok gak?”
“Dapet tapi bukan tipe gw, napsu mampuss! Masa’ baru kenal udah ngasih no handphone sich!”
Billy ngoceh sambil masuk ke rumah. Diikuti ma Rita, maklum minggu ini dia lagi gak punya cowo’ buat dikadalin jadi walaupun rada napsu atau yang gak cakep-cakep amat yang penting punya’ deh!
“Hah! Berapa no handphonenya? Sini deh aku kerjain! Kalo’ kaya jalan terus tapi kalo’ kere ya… goodbye…”
Kali ini Rita semakin kacau udah gitu kata goodbye nya pake’ dinyanyiin pula, itu lagunya Air Suplay! Fales poll! Kalah deh Iwan Fals.he…he…
Rita semakin usil, kantong Billy di berantakin buat nyari’ kertas yang ada no nya. Tapi bukan no togel lho! Akhirnya ketemu dan langsung deh telpon Fanggi. Rasain, emang enak kenal ma Rita! Hi…hi…
Tiba-tiba terdengar suara nyaring Lily, nyaring banget sampe’ kaca tetangga pecah! Ups! Ternyata bukan soal suara Lili kok tapi anak tetangga lagi maen bola trus mecahin kaca. Dasar ngaco!
“Bill ada surat buat kamu dari Indra, nich suratnya!”
Billy heran, ngapain juga Indra ngasih surat? Apa ya isinya? Selama ini mereka berdua kan cuman sekali kirim-kiriman surat itupun waktu di kampus yang waktu itu lho yang ngajar dosen super centil yang naksir ama Indra. Langsung aja surat itu dibaca di depan temen-temenya yang lagi heran juga.
“Hai Bill! Pasti lagi bingung kenapa gue tulis surat ke loe, udah gitu gue titipin pula ma Lily. Sebenernya gue gak berani liat tampang loe, gak tau kenapa?! Eh gmana suka ma Bugs Bunny nya? Udah deh! Gue gak bisa basa-basi Bill! Gue ngirim surat ini soalnya gue gak bisa ngungkapin langsung lewat mulut gue ke loe. Sebenernya gue gak Cuma pengen jadi sahabat loe tapi gue pengen loe juga bisa jadi…!?! PACAR gue!! Gue gak bakal maksa loe but, gue tetep bakal nunggu jawaban loe secepatnya. Gue mau jawaban itu loe tulis dan dikasihin ke Liliy lagi, tanpa harus berhadapan langsung ama gue. Gue gak mau kalo’ gue mesti liat wajah loe untuk ngomong…TIDAK! Tapi gue yakin loe gak bakal nyakitin hati gue dan gue yakin apapun keputusan loe bakal gue hargain karena itu emang yang terbaik buat kita. Thanks ya Bill! Gue tunggu jawabannya”
Pada komentar deh satu-satu. Mulai dari Bita, Rita sampe Billy yang dapet suratnya. Cuma Lily aja yang emang udah tau duluan, soalnya udah pernah di ceritaiin ma Indra bukannya kongkalikong tapi namanya juga temen ya… gmana donk!
Ada yang bilang kalo’ gak gentle lah! Ada yang bilang gak jago!(emang jamu ayam jago??) trus ada yang bilang sok sentimentil! Cuma Lily aja yang diem bengong ngeliatin ocehan temen-temennya sampe’ gak terasa ilernya netes.
“Gile tuh Indra! Die pan udah punya dedemenan! Siape yang mau diduain coba?” kali ini saking seriusnya keluar deh omongan Betawi dari Bita, maklum none Betawi tulen walaupun lahir di Solo tapi tetep logat jawanya ga ilang.
“Iya…! Walaupun gue sering gonta-ganti cowok, tapi gue gak pernah ngeduain ya…! Apalagi kalo’ diduain. Ih…! Najiiis!” Kali ini omongan Rita bener, ya walaupun sering ngomong gak benernya sich!!
Gak lama telpon berbunyi, ternyata Tery. Dia pengen Billy ngajar les habis kelar sekolah Tery, soalnya gak ada orang di rumah jadi lebih tenang. Billy sih nurut aja! Lagian enak siang, kan kalo’ malem pulangnya suka kemaleman. Mereka janji jam 1 siang.
3 teman Billy masih bingung masalah surat itu, apalagi Billy harus jawab apa coba? Pokoknya intinya semuanya bingung 100 keliling (bingung-bingung deh!) Tapi tetep keputusan ada ditangan Billy, walaupun semua temen kos gak ada yang setuju tak terkecuali Lily. Gak menutup kemungkinan kalo’ jawaban Billy, ya…! ya mau ma Indra! Tapi mereka yakin keputusan Billy yang paling OK deh! Kalah RCTI.
Setelah menerima telpon dari Tery dan juga menerima surat dari Indra, Billy langsung mandi melepas semua kebingungan yang ada didirinya. Ternyata dugaan Billy benar, mana ada cowok yang ngasih sesuatu tanpa imbalan lain udah gitu mengatas namakan persahabatan! Licik atau pengecut? Tiba-tiba Billy inget tentang omongan Tery tentang sebuah kejutan pagi ini, apakah surat itu kejutannya? Memang Billy terkejut tentang masalah surat itu, tapi kali ini Billy mulai curiga dengan anak kecil itu. Kenapa kok dia bisa nebak begitu? Kenapa tebakannya seperti ramalan? Apa mungkin itu hanya kebetulan? Atau memang dia punya sesuatu hal yang beda dari manusia lain? Apa dia punya indera ke 6? Billy semakin bingung di kamar mandi.
Perutnya sudah mulai keroncongan, secepat kilat dia keluar dari kamar mandi dan menyantap bubur ayam yang sudah dibeli ama Rita tapi ngutang ama warung depan dulu he…he… Mereka bertiga masih aja ngobrolin surat dari Indra dan komentar yang aneh-aneh, tapi Billy masih juga mikir gmana isi surat yang bakal dia tulis dan keanehan apalagi yang bakal muncul dari kehidupan Billy dan Tery. Apa benar dia punya indera ke 6? Billy bertekad ntar mau nanyain masalah ini ke Tery. Billy akan kasih tau masalah ini ke 3 temannya, tapi gak sekarang. Soalnya kalo’ dikasih tau sekarang wah bisa berabe, mereka bertiga gak bisa liat paranormal nganggur langsung aja deh nanya’ yang aneh-aneh mulai dari soal jodoh sampe’ urusan yang intim (maksudnya yang rahasia tapi gak yang parno eh porno lho!) ataupun masalah togel n SDSB. Billy akan kasih tau kalo’ semuanya sudah jelas dan kalo’ mereka bertiga gak berfikir untuk memanfaatkan Tery sebagai bahan untuk mencari rezeki, ntar malah Tery disuruh buka praktek dukun pula! Mending kalo’ paranormal, lah ini dukun beranak kan makin kacau ntar.
Gak disangka Lily tiba-tiba kumat deh penyakitnya, cengeng! katanya dia kangen sama ortunya, kan udah 1 tahun dia gak pulang ke Bandung. Sebagai teman yang setia semuanya menghibur Lily dengan guyonan ataupun gossip yang hangat, seperti biasa pasti gossip itu muncul dari bibir Bita yang kalo’ udah ngegoosip bibirnya jadi maju ½ meter kebayang gak panjangnya bukan kepalang (kalah deh ular naga!). Usaha mereka bertiga sukses. Sebenarnya gak Cuma Lily aja yang kangen, Billy, Rita ma Bita juga. Tapi gmana lagi bulan ini mereka belom bisa pulang karena masih ada tanggung jawab ke murid-murid les mereka. Mereka gak tau kapan bisa pulang.
Lama banget diemin Lily, udah jam ½ 12 Billy udah janji jam 1.00 dateng ke rumah Tery. Billy langsung ganti baju berwarna merah gambarnya superman lagi makan pangsit di warung depan, ternyata supermannya itu Boby yang difoto trus fotonya ditempelin kebaju Billy. Waktu itu Boby lagi ikut karnaval, nah bajunya itu harus baju super hero akhirnya ya pake’ baju seadanya walaupun itu baju punya adiknya Boby. Dasar Boby gembul saking lapernya dia gak peduli trus makan deh di warung depan tanpa sadar kalo’ dia masih pake’ baju superman, Billy usil trus difoto deh! Lumayan buat nakut-nakutin serangga ma tikus di kos-kosan he…he… Eh kok jadi ngelantur! Kembali kepersiapan Billy. Billy gak cuman pake’ baju superman ala Boby tapi dia juga nyiapin apa aja yang diperlukan buat ngajar mulai alat tulis sampe’ alat bangunan, emang mau nukang apa di rumah Tery?
Jejak Bettle Billy dari garasi udah gak ada, tepat jam 1.00 siang Billy udah sampe’ di depan gang rumah Tery. Eh ternyata Tery lagi jalan sendirian.
“Ter, ayo naik!”
“Eh, mbak Billy iya deh!”
Gak sungkan juga anak kecil ini, mungkin karena Tery emang udah menganggap Billy kaya’ kakaknya sendiri tapi bukan berarti Billy gak dibayar lho!
“Kok jalan, kenapa?”
“Gak apa soalnya gak ada yang njemput.”
“Emang supir gak masuk?”
“Yang jemput biasanya bukan supir tapi om Dhamar.”
“Om Dhamar? Kamu punya om?”
“Oh ya, belum pernah kenal ya? Aku punya om Dhamar dan eyang putri, nanti deh aku kenalin.’
Gak lama udah sampe’ di depan rumah Tery.
“Nih udah sampe’, masuk yuk!”
Mereka berdua masuk setelah Billy memparkirkan Bettle di garasi.
Hari itu rumah Tery terasa rame, banyak keluarganya pada dateng. Ada saudara sepupunya dan om-om serta tante-tantenya. Tapi Billy masih belum tau mana yang namanya om Dhamar dan eyang putrinya. Sepertinya dia bangga dan sayang sama mereka berdua. Anehnya, Tery gak nyapa om ataupun tantenya bahkan saudara sepupunya yang umurnya gak beda jauh. Tery langsung menarik tangan Billy dan mengajak ke kamar Tery.
Baru kali ini Billy masuk ke kamar Tery. Gila! Besar banget! Luas! Udah gitu di dalemnya apa aja ada. Mulai mainan tamiya yang lengkap sampe’ komputer Pentium 4 bahkan permainan tradisional bekel juga ada, pokoknya kalah deh Timezone. Hebat! Padahal Tery usianya belum genap 8 tahun. Ugh! Benar-benar keluarga yang kaya. Bapak Billy aja butuh bertahun-tahun biar bisa beli komputer, eh ini sich kaya’nya cuman butuh 1 jam komputer pentium udah langsung dateng.
Suara Tery memecah keheranan Billy, saking herannya bibir ma mata Billy hampir copot. Tery hanya tertawa melihat ekspresi muka Billy.
“Mbak, Tery mau Sholat dulu, tunggu ya!”
‘Eh, aku juga belum sholat nih ter! Kita imaman yuk!”
“Yang jadi imam siapa?”
“Ya kamu! Tery kan cowok!”
“Gak ah Tery kan masih kecil !”
“Gak apa hukumnya syah kok!”
“Mm… aku panggil om Dhamar aja buat jadi imam. Tunggu sebentar ya!”
Tery langsung berlari ke kamar om Dhamar yang ternyata om Dhamar juga mau Sholat.
“Om, tunggu om. Jangan sholat dulu. Jadi imam aja yuk di kamar Tery.” Tery menarik tangan om Dhamar kenceng banget sambil lari secepat kilat, kalah deh THE FLASH. Kontan om Dhamar langsung bingung, tapi dia tetep aja nurut.
Akhirnya Dhamar dan Tery sampe’, butuh waktu lama banget untuk sampe’ mungkin karena rumah Tery buesar banget sampe’ lupa kamarnya yang mana jadi nyasar-nyasar gitu deh!
“Ii-tu guu-ru les Tee-ry namanya Billy.” Tery kecapekan habis lari-lari keliling rumahnya untuk nyari kamarnya sendiri. Mangkanya punya rumah jangan besar-besar sampe’ lupa kamarnya sendiri yang mana.
“Oh! gue pikir siapa!” Lagak Dhamar yang sok Cool, cool kas maksudnya (bacanya kulkas lho!)
Billy juga sama kagetnya, ternyata yang namanya om Dhamar ganteng abiss! Masih muda, keren! Cool! Dan yang jelas dia rajin sholat juga WIH… Tapi sayang dia sombong, mungkin karena ganteng jadi dia SOK GANTENG!!!
Selesai sholat om Dhamar mencium Tery, sepertinya dia memang amat sayang dengan keponakannya itu. Ugh! Untung aja ada yang masih sayang dengan Tery, karena kalo’ ngeliat tante Marry ugh! Jahatnya minta ampun.
Tiba-tiba Tery nyeletuk,
“Eh, om belum kenal kan ama guru Tery?”
“Gak perlu ah! Om mau ngerjain tugas dulu!”
Mulai deh sombongnya dateng.
“Oom…Kok gitu sich ama Tery!! Ayo donk! Kan cuma kenal. Siapa tau ntar di jalan ketemu kan bisa nyapa, ayo om…!”
Kali ini Tery ngerengek-rengek sambil nendang-nendang kakinya Dhamar.
Billy gak terlalu berminat, salah sendiri dia sich sok ganteng. Nyebeliin! Gak lama Dhamar mengulurkan tangan.
“Dhamar.”
“Billy.”
Cuma itu aja yang keluar dari mulut masing-masing. Bergegas Dhamar mencium keponakannya dan pergi ke kamarnya.
“Maaf ya mbak Billy, om Dhamar emang gitu tapi dia baik kok!’
“Gak apa, mungkin belum kenal kali’. Tapi emang dia punya penyakit ya?”
“Penyakit apa?”
“Penyakit manyun, masak’ gak mau kenal aja manyun. Bilangin ntar mulutnya tambah maju 5 meter lho! BIMOLI, Bibir Monyong Lima meter he…he…
“Bisa aja, iya deh ntar di sampe’in biar tambah manyun he…he…”
Setelah ketawa-ketiwi Billy teringat kejadian tadi pagi dan langsung nanya’ ke Tery.
“Ter, sebelum kita mulai lesnya aku mau nanya’ tentang…”
Sebelum selesai ngomong Tery udah nyamber duluan.
“Tentang yang tadi pagi kan? Udah dapet kejutannya? Terkejut gak? Apa kejutannya? Surat? Bener gak? Amien, dugaanku gak meleset.”
“Jadi kamu sudah tau apa yang mau aku ceritain? Kamu dukun ya? Eh, jangan tersinggung loh Ter, tapi ini aneh! Masa’ kamu udah tau tanpa aku kasih tau dulu sih!”
“He…he… emang udah dari sononya. Tapi jujur mbak aku gak pernah minta ke Tuhan kelebihan ini, dan aku jarang kok memakai ilmu ini kalo’ gak kepepet. Sorry mbak kalo’ mbak Billy kaget. Yang tau masalah ini cuman om Dhamar ma eyang putri karena emang aku mewarisi ilmu dari mereka berdua. Tapi please! jangan dikasih tau sapa-sapa ya! Apalagi ama tante dan om yang ada di bawah tadi, ntar mereka memanfaatin aku deh!”
“Jadi beener kamu bisa tau masa depan?”
“Bukan masa depan tapi hanya apa yang terjadi beberapa jam berikut dan esok hari. Itu aja selanjutnya gak bisa dan aku butuh konsentrasi yang lama buat itu semua.”
“Wah hebat! Baru kali ini dapet murid yang paranormal, tapi kamu bukan dukun kan? Apalagi buka praktekan?”
“Ya gak lah emang ada tampang dukun apa? Kalo’ dukun beranak gak tau ya…he…he…”
“Wah kamu makin kacau aja. Tunggu, kata kamu Dhamar juga bisa ilmu kaya’ kamu? Kalo’ gitu dia tau donk apa yang aku pikirin tadi tentang dia?”
“Ya 95% dia tau, wong aku aja juga tau kok!”
“Hah! Mati aku!!!” Billy langsung pingsan di tempat tidur Tery. Eh, si Tery malah cekikikan.
Esok harinya, Billy dapet interlokal dari Maminya di Surabaya. Mami ngirim kabar kalo’ Billy harus cepet pulang soalnya anak kucingnya yang kemarin waktu di tingggal Billy umurnya masih 2 bulan udah mau beranak lagi dan parahnya mami Billy gak mau ngurusin kalo’ kucing itu tiba-tiba beranak. Billy bingung banget, dia pengen pulang tapi masih punya tanggungan Tery.
“Gmana dong pulang gak ya? Kalo’ gak pulang ntar anak kucingku gak ke urus donk! Tapi kalo’ pulang kesannya lebih ngurus anak kucing ketimbang anak orang, gimana nich?”
“Ya udah dari pada rumah loe nanti pindah jadi kandang kucing mending kamu selametin dulu tuch rumah.” Kata Bita yang kesannya emang rada gak nyambung.
“Apaan sich Bit? ngasih pendapat kok gak nyambung! Mending gini aja Bill, loe tetep pulang tapi bilang dulu ma Tery trus ntar balik lagi kesini kudu bawa oleh-oleh ya!!” Kata Lily yang pendapatnya lebih parah lagi.
Setelah berpikir lama Billy akhirnya memutuskan untuk bilang ke Tery dan si anak ajaib ini sich sebenernya sedih tapi Billy kan juga punya keluarga yang harus di tengok (walaupun yang di tengok bukan maminya tapi kucingnya). Parah!!!
Ada satu yang terlupakan. Surat jawaban untuk Indra.
_________________________________________
5. Surabaya…I’m Coming!!!!!!!!

Billy berangkat ke Surabaya naik kereta api jam 9 pagi dari stasiun Gambir, rencananya sampe Surabaya jam 6 sore di stasiun Pasar Turi. Akhirnya, jadi juga pulang ngurusin kucing yang mau beranak. Lily, Bita, Rita ma Boby ikut mengantar kepergian Billy (waduh! Udah kayak dipemakaman aja Iih…). Mereka berempat nangis Bombay, tapi jangan salah! nangisnya bukan karena Billy pergi ataupun nangis karena gak kuat ama pedesnya bawang bombay, masalahnya Billy ngutang duit buat beli tiket ke mereka bertiga otomatis mereka semua gak punya duit buat belanja kebutuhan mejeng, jadinya mereka semua pada crying Bombay. Tapi lain lagi ama Boby, dia nangis bukan karena duitnya ikut dipenjem, tapi kakinya dari tadi ke injek ma kaki Billy, trus gantian ke injek kakinya Lily, trus ke injek lagi ma kakinya Bita, trus ke injek lagi ma kakinya Rita nah… yang terakhir ketindihan tasnya Billy. Walhasil jari kaki Boby jadi jempol semua alias bengkak kaya’ di sengat lebah, he…he…
Gak lama kereta Billy dateng, langsung aja Billy naik dan mencari no duduknya. Mereka berempat masih aja sesenggukan sambil ngusap air mata pake’ baju masing-masing.
“udah dong nangisnya! Malu-maluin banget sich! lo lagi Bob, masa’ ngusap ingus pake baju, jorok ih…! Kalo yang laen masih mending cuma ngusap air mata doang! Berhenti dong nangisnya, entar gw juga balik kok kalo kucing gw udah beranak. Jadi ga usah pada nangis ya…”
Billy ke pede-an. Pake’ acara cerewet lagi udah gitu ngomongnya pake’ dimanis-manisin segala biar utangnya ga usah dibayar githu! Padahal mereka nangis bukan soal Billy pergi.
“Ye…! Sapa yang nangisin loe! Gue sich nangis soalnya duit gue kan loe pinjem masa’ liburan gak bisa beli apa-apa sich! Paling gak buat nonton layar tancap ato wayang kulit.”
Rita ngomel-ngomel sambil sesenggukan.
“Iya, gue juga bukan masalah loe pulang trus gue jadi sedih atuh! Duit gue juga loe pinjem kan. Jadi gue juga ga bisa nge-date ma Dito nich!”
Lily yang nangisnya paling heboh juga ikut berkoar-koar.
“Gue nich yang paling parah. Masa’ liburan gue ga ganti model rambut ataupun sekedar ngecat rambut aja. Loe emang nyebelin Bill!”
Bita yang udah 2 bulan belom ganti model rambut+catnya ikutan ngomel.
“Nah yang paling kasihan nih gue! Masa’ dari tadi kaki gue keinjek mulu! Loe semua emang tega! Ratu tega! Uuh…uuuuh….”
Boby nangis-nangis sambil nunjukin jari-jari kakinya yang segedhe jahe. Bengkak!
Tapi emang kasihan Boby. Mereka berempat ga ada yang simpati malah mereka kompak ngomong
“Ye… klo itu sich urusan loe Bob! Urusan loe ma keluarga loe!”
Hihi…hihi… emang Boby selalu jadi bulan-bulanan mereka.
“Iya deh gw minta maaf ntar kalo’ dah dapet duit dari nyokap juga dibalikin berikut bunganya deh! Minta bunganya berapa? 10%, 20%, 30% atau bunga bangkai juga aku kasih kok! Tenang aja! Sekarang kalian semua diem. Gak pada liat ya semua orang pada noleh ke kita, dikiranya kita maen drama berseri tau! Mending kalo kasih bayaran, lha ini jadi tontonan gratis! Udah deh nangisnya!”
Dasar Billy, orang dia yang salah tapi ngomelnya lebih panjang ketimbang yang lainnya. Kaya’ ga punya’ dosa aja.
“Ya ampuuuyn…!! Loe kok ngomelnya lebih panjang ketimbang kita sich! Loe yang salah tapi loe yang ngomel, gmana sich loe! Eh tapi ngomong-ngomong emang kita diliatin orang-orang ya? Klo gitu lumayan kan kita ngomel-ngomel jadi bahan tontonan, tinggal kita ngiderin topi kita ke mereka itung-itung ngamen gitu!he…he… Eh atau ga bisa jadi salah satu diantara yang nonton ada produser film trus kita diajakin maen sinetron atau film. Ya ga sich!? Lumayan buat nambahin penghasilan ya paling ga bisa jadi artis. Wih…”Kali ini boby makin sinting.
Boby sableng! Obatnya udah habis kali’ ye!?! Kok Boby bisa ga ngeliat orang-orang itu pada nontonin apa ga ya? Apa mungkin matanya udah ketutup air matanya sampe’ dia ga bisa ngeliat atau emang dia rabun ayam he…he… eh dulu jelek-jelek gini Boby pernah acting lho! Tapi taraf keliling kampung alias ikut topeng monyet. Jadi dia yang jadi monyetnya he…he… soalnya pas itu bloonnya lagi kumat. Dia ngeliat ada monyet lagi dikurung dikotak kecil. Disekeliling monyet ga ada orang sama sekali. Dia pikir ga ada yang punya tuh monyet. Langsung aja tuh monyet dilepas dan larilah itu monyet, tapi tiba-tiba ada teriakan dari kejauhan ternyata siempunya monyet sambil ngebenerin resleting celananya (ternyata dia habis pipis mangkanya monyetnya ditinggal). Orang itu marah-marah ,walhasil Boby disuruh nyariin monyet itu sampe’ ketemu atau mau ga mau dia jadi pengganti monyet itu. Yah…emang udah rezeki Boby kali’, jadi akhirnya dia yang jadi monyet. Nah seni aktingnya keluar deh! Walaupun cuma jadi monyet. Mending mirip monyet kan? Ketimbang mirip manusia? Gitu prinsip Boby.
Eh, jadi kok ngelantur. Balik kesuasana di kereta yang kali ini Bita nanggepin omongannya Boby karena ga terima kalo’ Boby bakal jadi artis walau cuma mimpi sich! Bita kan tukang gossip mangkanya kalo’ Boby jadi artis mau ga mau Bita bakal ngegossipin Boby. Tapi kata Bita pasti ”Ga level deh ngegossipin loe!najisss!”
“Boby…mikir donk! Mana ada produser yang mau ngajakin loe maen. Ntar kamera yang buat ngambil gambar loe pasti pada ancur, gak kuat ngeliat tampang loe yang ancur!”
“Benerr banget Bob, selain itu Filmnya ntar ga ada yang jadi atau malah jadi Blue Film. Tapi jangan salah, bukannya porno tapi emang sengaja loe diajakin maen cuma buat megangin layar biru yang ada dibelakang tapi lo nya ga kesyuting. Emang enak!!”
Gile juga si Lily yang komentarnya dahsyat juga.
Boby emang kelewat pe-de. Mangkanya dia sampe’ ngebayangin kalo maen film segala. Ngebayanginnya sambil ketawa-ketiwi kaya’ orang gila yang kakinya pada bengkak habis digiles traktor he…he…(ya ampuyyn gambaran Boby banget hari ini. Kan emang kakinya lagi bengkak habis digiles temen-temennya.)
“Iya deh tau pada ngiri kan kalo gue maen film, soalnya…”
“STOP…! Udah jangan ngomong lagi! Percuma ga akan jadi artis tau! Tuh denger ‘halo-halo’ ga sich. Ini kereta mau jalan. Udah buruan turun! Ntar semuanya ikut keangkut lagi. Udah turuuun…!”
“Iya-iya turun tapi jangan lupa oleh-oleh n jangan lupa bayar utang! Awas kalo’ ga!!”
Boby yang gembul dan Rita yang ga mau rugi mulai nuntut.
“Ok siiip! Ntar ditransfer lewat ‘bang samiun’ he…he… ya udah turun! Ati-ati pulangnya ye!”
Emang Billy paling pinter ngambil hati temen-temennya biar ga berkoar-koar lagi masalah utang, ngomong ati-ati pake’ dimanis-manisin segala sampe’-sampe’ semut-semut pada dateng saking manisnya.
Mereka berempat pada turun sambil melambaikan tangan serta tak lupa sambil mengusap air mata yang ga rela kalo duit mereka dipinjem buat nengokin kucing beranak.
Situasi dikereta stelah mereka berempat turun, orang-orang yang ada dikereta kompak pada duduk semua soalnya layar tancap udah selesai. Lumayan layar tancap gratis. Billy yang ngeliat sebel banget, habis ga dapet cipratan diuit sich!
“Ye…dasar! Emang dikira kita lenong apa?! Pada nonton semua. Mana nontonnya ga bayar lagi. Ugh!”
Billy menggerutu sampe’ bibirnya manyun karena kejadian tadi ditontonin kaya’ layar tancep tanpa dipungut bayaran alias gratis.
Sambil sebel Billy langsung aja naruh pantatnya ke kursi dan ngeliat penumpang yang ada disebelahnya. Tiba-tiba terdengar suara yang menggelegar.
“AAAA…!RIO?!OH MY GOD!”
Teriakan Billy membuat orang yang ada di kereta noleh kearahnya. Lagi-lagi Billy bikin layar tancep dadakan. Tapi untungnya Rio ga denger teriakan Billy yang ada disebelah, bukan karena budeg lho! Tapi emang Rio lagi ngedengerin walkman jadi dia ga ngeh. Padahal suara Billy yang kenceng banget bisa ngebikin telinga budeg lho!
“Ada apa mbak?”
Salah satu penumpang menanyai Billy, tapi sambil nutup hidungnya eh salah telinganya. Takut Billy teriak lagi.
“Eng…gak apa kok! Cuma latihan vokal aja he…he…”
Matilah aku! Pikir Billy yang sumpah syok abis ngeliat Rio disebelah dengan dandanan yang super antik. Wajah Billy ga bisa disembunyiin kalo’ lagi kaget.
Sejak tadi Billy ga sadar kalo’ sebelahan ma Rio. Inget Rio kan? Dia itu mantan pacar Billy waktu SMA. Ternyata Rio juga belom nyadar kalo’ yang tadi buka layar tancap dadakan itu Billy. Karena emang potongan rambut Billy beda banget waktu zaman SMA. Pas SMA cepak abiss dan tomboinya minta ampun. Doyanannya manjat pohon mangga belakang sekolah trus buahnya dibuat ngerujak anak satu geng. Pokoknya Billy itu tomboinya parah deh!
Billy sibuk nyari tempat duduk yang kosong supaya dia bisa pindah tapi sayang udah pada penuh n mau ga mau dia harus duduk ditempat semula.
Tapi ngomong-ngomong kenapa ya Billy ngehindar dari Rio? Bukannya Rio sekarang jadi temennya, seharusnya kan dia bisa reuni gitu! Oho… ternyata dulu setelah Billy putus, Rio masih ga terima kalo’ diputusin gitu aja. Dia minta balik terus dan Rio selalu nyari Billy kemanapun. Mangkanya Billy pilih kuliah di Jakarta dengan maksud biar ga ketemu Rio. Dan temen-temen Billy udah diwanti-wanti ma Billy ga boleh ngomong tempat kuliah Billy sekarang. Nah sekarang kenapa bisa ketemu Rio dikereta jurusan Jakarta-Surabaya? Apa Rio udah tau tempat kuliah Billy dimana? Bahaya juga nich!
Billy sesekali ngeliat tampang Rio yang masih lumayan cakep, belum berubah. Yang berubah…rambutnya! Billy sampe’ melompat kaget dari kursi waktu ngeliat pertama kali tadi sambil teriak tuh. Eit… tunggu dulu. Dia lompat bukan karena Rio udah ngeliat dia lho! Tapi dia heran ma rambut tuh cowok yang cepak udah gitu rambutnya dicat merah. Merah tomat. Lebih tepatnya saos tomat.
Sejak kapan Rio berubah selera mode? Ngapain juga Rio bisa di kereta ini? Padahal jelas-jelas Rio tinggal di Surabaya. Apa Rio ke Jakarta buat nyari Billy. Hoiiiiiii…jangan Ge-er dulu donk Bill, kata sapa juga Rio ke Jakarta buat nyari loe. “Ge-er nih gw, masa’ Rio segitunya ngejar-ngejar gw sampe’ ke Jakarta segala he..he…he…” pikir Billy yang sumpah Ge-er abizzzz.
Berhubung Rio lagi ngedengerin CD lewat discmannya jadi teriakan Billy sama sekali ga terdengar di kupingnya. Tapi Rio sempet noleh ke arah Billy. Billy dengan doa yang keluar terus dari mulut mungilnya semakin cepat, komat-kamit kaya’ mbak dukun mau bantuin pasiennya ngelahirin (emang Billy dukun beranak apa?he..he..he..). Tapi untung aja Rio ga mengenali tampang Billy yang memang dandanan rambutnya berubah sejak masuk kuliah. Yang dulunya cepak tapi ga terawatt, sekarang panjang tapi agak sedikit terawat, sedikitttttt banget. “Puih…untung dia ga ngenalin gw.” pikir Billy dengan leganya. Setidaknya Billy akan aman sampe’ ada orang yang tiba-tiba aja panggil Billy dengan seenak perutnya.
“Bill..pa kabar lo?? Gila! sejak lo ga pernah bantuin gw ngamen buat acara amal kemaren, donator jadi berkurang coy.” Cowok tegap yang bernama Dani ini mantan cowok Rita. Dani sibuk banget ama urusan relawan buat anak-anak jalanan. Dulu emang Billy sempet bantuin dia, walupun Cuma bentar.
Billy bingung setengah mati. Matanya melotot dengan telunjuk jarinya berada tepat di depan mulutnya. Tapi sayang, usaha Billy terlambat. Rio noleh ke arah Billy dan melepas discmannya.
“Mati gw!!!!!!” Ucap Billy dengan tangan yang menepuk jidatnya sambil meletakkan kepalanya ke sandaran kursi.
“Knapa lo Bill? Lo lupa ma gw?”
Dani yang bingung sambil garuk-garuk kepalanya yang sama sekali ga gatel.
Rio menoleh kaget. Ekspresi yang benar-benar kaget. Dengan mata melotot mulut terngaga (huahahha puitis banget kalimatnya). Menoleh ke arah Billy dan mengamati. Kalau bisa menciut, Billy lebih milih menciut sangat kecil trus ngumpet di sela-sela kursi. Biar ga ketauan ama Rio.
“Tunggu, tadi kamu bilang siapa dia?Billy?”
Rio terus mengamati Billy. Billy makin salah tingkah.
“Iya, emang dia Billy. Mang napa?”
Dani yang ga ngerti apa-apa dan masih terus aja bingung sambil garuk-garuk kepalanya yang kali ini emang gatal karena dah 5 hari belum keramas.
“Billy…iya Billy. Finally, gw ketemu lo juga. Pa kabar Bill?”
Muka Rio masih terus mengamati Billy yang bingung menyembunyikan wajahnya.
“Eh..lo lagi nanya’. Gw aja nanya’ belum dijawab. Lo nanya’ lagi ke dia. Billy jawab gw dulu donk!”
Dani emang agak-agak bego’ ya. Cuma perkara nanya’ kabar aja mesti ga mau kalah.
“Baaa…ik aaa..ja. Belum ada yang kurang satu pun.”
Billy terbata-bata menjawabnya sambil cengar-cengir dengan wajah yang merah.
“Nah, gitu donk Bill.Sieep dah..akhirnya lo jawab juga. Btw, lo balik kok ga crita-crita sih! Tau gitu gw kan bisa ke Surabaya bareng ma lo.”
“Iya Dan, kucing gw mau beranak. Nyokab ga mau ngurusin, so gw harus balik ke Surabaya. Mumpung libur juga sih.”
“Billy…tetep ya ga berubah sama sekali sifat lo. Tetep gokil. Masa’ kucing beranak aja mesti di tungguin.”
Kata Rio yang cengar-cengir ngeliat tingkah Billy.
Dani ga sadar. Ternyata orang-orang yang ada di belakang Dani pada gondok semua. Ga nyadar klo di berdiri hamper 15 menit di tengah jalan. Otomatis orang-orang yang mau lewat jadi kehalang. Muka orang-orang itu udah sepet banget. Kaya’nya bentar lagi Dani mau di telen bulat-bulat deh ma orang-orang itu.
Dani yang mulai garuk-garuk kepalanya lagi, yang ga gatel dan masang muka se bego’ mungkin dan sepolos mungkin. Biar ga kena’ amuk orang-orang. Dani langsung pamitan ke Billy menuju tetmpat duduknya.
“Bill, balik dulu ya ke tempat duduk. Ga enak banyak herder nih!”
Orang-orang di belakang Dani spontan langsung nimpuk Dani pake’ apa aja. Ga sopan banget, masa’ orang-orang itu di bilang herder. Mentang-mentang mukanya pada garang kaya’ herder.Dani lari secepat mungkin sambil melindungi kepalanya dengan tangannya biar ga ancur di sambet.
Billy memberanikan diri basa-basi. Walaupun basa-basinya basi banget.
“Hai Rio..pa kabar? Kok bisa sampe’ Jakarta? Ga nyangka ya bisa ketemu di sini?”
Senyum Billy di buat sebagus mungkin, walaupun sumpah..mendingan Billy ga usah senyum deh. Jelek banget senyumnya kali ini.
“Baik Bill. Sama kaya’ lo masih tetep belum ada yang berubah. Masih lengkap semuanya.”
“Syukurlah…trus ngapain ke Jakarta? Kok belum dijawab pertanyaan gw?”
“Gw nyari lo Bill. Percaya ga? Huahahahhah ga kok, jangan ge-er dulu. Muka lo ampe’ merah gitu. Kemaren ada urusan, disuruh papa buat antar berkas ke temennya. So, karena berkas itu penting jadi gw yang disuruh papa. Gitu loh…”
“oooo..tapi sapa juga yang ge-er. Emang gw mikir apa! klo lo nyari’ gw gitu di Jakarta. Ya gak lah..ngaco’ amat…weeeeeeekkk…”
Billy yang malu ge-er nya ketahuan, dan Rio yang tau banget sifat Billy cengar-cengir sambil geleng-geleng kepala. Masih aja tetep ga mau ngaku klo dah ketahuan. Dasar Billy.
“Btw, sekarang ma sapa nih? Paling ga gebetan lah?”
Rio emang masih ngarep banget ma Billy. Tapi dia tau diri kok kalo’ Billy udah ga tertarik ma dia lagi. So, dia ga begitu ngebet-ngebet banget. Tapi klo Billy mau, Rio ga bakal nolak 100%.
“sama lo duduk sebelahan..Hmm…Hahaha…mmm…gebetan sih banyak Ya…tapi blum ada yang mau ma gw kali’. Klo pacar…aduh..susah cari pacar orang Jakarta. Ntar klo di tinggal ke Surabaya pas dah lulus gmana? Masa’ pacaran jarak jauh. Long distance. Ogah ah…”
“ya gmana mau punya pacar. Dandanan masih amburadul. Selera cowo Jakarta kan tinggi Bill. Hehehehe..”
“kurang ajar..emang dandananku ancur apa? Sorry ya…tapi..iya sih ancur. Cuma better kan daripada dulu pas SMA. Hayo ngaku..?”
“iya sih..mangkanya tadi sempet ga knal gitu. Sempet ga nyapa. Habis ga nyangka. Sekarang agak rapi aja. Terutama rambut. Habis nyalon ya non..? hehehehe…”
“enak aja…kan ini sesuai dengan umur. Masa’ ga berubah sih..bisa ketinggalan mode. Gini aja ga punya pacar. Apalagi klo ancur kaya’ SMA, tambah ga ada yang mau deket deh. Hehehehehhh…
“ngaku nih ye…”
Suasana makin akrab. Pake’ acara timpuk-timpukan bantal kecil yang ada di kereta lagi. Dasar! Mereka berdua dari dulu memang ga pernah akur. Pacaran aja kaya’ orang musuhan. Kaya’ temen biasa aja, nothing special! Dasar aneh!
Suasana makin hanyut. Mereka berdua becanda sambil nyemil. Walaupun camilan yang dimakan semuanya camilan Billy. Kaya’nya mereka ga memperdulikan hubungan mereka yang dulu pernah akrab. Pernah terjalin. Padahal Billy juga tau klo Rio masih ngarep banget ke dia.
“Eh…knapa dandanan jadi gini sih Yo…? Depresi ya habis gw putusin.. heheheheh…”
“”iya nih depresi abis diputusin lo. Tanggungjawab! Mau apa sekarang..hayoo…..”
Billy ga nyangka klo Rio bakal ngomong gitu.
“enak aja gw suruh tanggungjawab. Sape lo??!!gw Ga pernah nyuruh lo buat depresi setelah kita putus kok. Weeeeekkk….”
Billy menjulurkan lidahnya, mirip piaraan tetangga sebelah.
“ya..ya..enggak kok. Ini gara-gara korban tanteku. Dia baru buka’ salon. Ehh..gw yang di jadiin pelanggan pertama. Pasrah aja deh..ternyata malah jadi gini rambut gw. Tapi emang lagi mode sih…Cuma kan bukan style gw kali’.”
“sok punya style. Huuuuuu…tapi emang sih. Dari dulu kan ga doyan yang aneh-aneh gini. Mangkanya tadi gw nanya’ gitu.”
“Duh masih perhatian juga Bill ma aku.. hehehe… “
“najis! Pede banget sih lo!”
Acara timpuk menimpuk bantal mulai lagi. Sampe’ bantal kereta ancur semua. Kapuknya keluar kmana-mana, hehehehe…. Jadinya harus ganti deh!
Ga lama karena terlalu asyiknya ngobrol. Billy yang pelor, habis dia ketiduran sambil ngedengerin cerita Rio. Emang kebiasaan nih anak. Klo Rio lagi cerita ditinggal tidur. Padahal klo Billy yang cerita, Rio nguap dikit aja langsung disemprot abis-abisan.
Rio ngeliat Billy yang tidur keliatan nyenyak banget. Tapi tetep ga bisa diem. Ngorok lagi. Ya ampuuuuunnnn… ini cewe’ ato cowo’ sih kok ngorok? Tapi Rio ga ill fell sama sekali. Walaupun ngorok tapi Billy tetap imut, cantik dan polos. Itu yang membuat Rio tetap bertahan untuk men-jomblo biar pun Rio banyak yang naksir.
Ga terasa perjalanan ½ jam lagi sudah sampai. Billy masih aja tidur. Rio juga ketiduran setelah capek bercerita, walaupun ceritanya emang ga didengerin ma Billy sih! Hehehehe…
Ga lama akhirnya nyampe’ juga di Surabaya, berhubung Billy n Rio tidurnya pules banget, penumpang yang lainnya ga tega ngeganggu tidur mereka berdua. Alhasil, mereka berdua ditinggal gitu aja di dalam kereta. Ngaco’ banget tuh penumpang-penumpang! Ada satu penumpang bilang gini “ Wis..biarin aja..ga usah di bangunin..

Nah Lho!!!???!!!

To be continue...

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer heripurwoko
heripurwoko at DAMN AGAIN???!!!! (14 years 34 weeks ago)
50

buset, dialognya banyak amat? kenapa gak buat skenario aja?

kasih spasi dong, biar enak bacanya.

Writer niwatori
niwatori at DAMN AGAIN???!!!! (14 years 48 weeks ago)
80

Tulisan yang ceria :) Si Beetle wasiat bisa jadi bahan kelucuan yang bisa diekplorasi lebih banyak. Bisa jadi karakter yg khas dan menjual nih si Billy dan Beetlenya.

Writer miranti alamanda
miranti alamanda at DAMN AGAIN???!!!! (14 years 48 weeks ago)
50

hai ima, gaya bahasanya abg banget, hehe. gpp kok, it's a matter of choice, tul ga? Trus, utk cerita sepanjang ini, emosi pembaca mesti dibikin naek turun biar betah bacanya. Good luck ya

Writer argha
argha at DAMN AGAIN???!!!! (14 years 48 weeks ago)
20

capek banyak dialognya

Writer KD
KD at DAMN AGAIN???!!!! (14 years 48 weeks ago)
100

Aku capek bacanya, sepuluh buat ide yang mengalir lancar

Writer ima_29
ima_29 at DAMN AGAIN???!!!! (14 years 48 weeks ago)
60

Agak sedikit narsis...boleh ga siy??!!!