Usang 1st

Usang, begitu ia menyebut dirinya. Berdiri di ambang pintu harapnya, menantikan reda badai hatinya. Ia menyaksikan gulungan perasaan yang mengakibatkan pusaran angin puting beliung yang hancurkan asanya. Ia juga menyaksikan kilatan petir dan guruh gemuruh guntur amarahnya menyambar-nyambar kubah-kubah harapan dan menara rindu yang dibangunnya dalam sebuah rangkaian cinta.

Hingga akhirnya mentari jiwanya mengintip dari balik awan suram yang merentangkan jubah kegelapan hatinya. Mentari itu dengan cahayanya, cukup membantu lentera optimisnya untuk menerangi gubuk hidupnya yang gelap dan terus digoyangkan oleh angin kencang yang bernama pesimis.

"Kini gelap telah hilang, berganti terang yang dihiasi senyuman menis pelangi hiburan. Segarkan alam dan hatinya yang tadinya diguyur hujan kesedihan."

Usang, begitu ia menyebut dirinya. Berkata,"Harapku, bagaikan gelombang ombak yang inginkan bersua dengan daratan, tapi apa daya. Ia memeluk karang dan kembali ke laut menggulung seribu asa. Begitulah yang seterusnya dilakukannya."

Lalu ia beranjak, dan pergi bersama iringan simfoni embun cinta yang tak mungkin bisa memuaskan dahaganya.

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer phel
phel at Usang 1st (13 years 1 day ago)
50

judulnya lebih menggelitik daripada isinya. kekayaan kosakatanya kurang.

tetep berkarya,bro...

Writer douglas_aja
douglas_aja at Usang 1st (13 years 17 weeks ago)
80

wow kalimat2nya keren..
jadi pengen dibaca berulang2...
hihihi..
keep write..
Gb..

Writer mel
mel at Usang 1st (13 years 17 weeks ago)
80

waah.. setengah sadar ajaa bagus kayak gini.. pilihan katanya keren.. semangat! x)

Writer Azzurri
Azzurri at Usang 1st (13 years 17 weeks ago)
80

nice...

kata-katanya keren banget!