Firasat Mama

“Ma, besok Erik mau kesini.” kata Nia saat sedang makan bersama mamanya

“Erik siapa?”tanya mama sambil mengerutkan keningnya

“Itu loh, Erik yang waktu itu aku ceritain...”

“Oh... Erik yang nembak kamu itu? Mama pengen liat pacarmu kayak gimana...”

“Ma, Kak Dewi hari ini gajian kan, ya?”

“Memangnya kenapa?”

“Aku mau minta uang. Soalnya bentar lagi Erik mau ulang tahun...”kata Nia sambil cengar-cengir sendiri

“Kamu ini, apa-apa Erik, ini itu Erik. Kamu kan kenal dia belum terlalu lama, kamu hati-hati dulu deh sama dia....”

“Ah, dia baik kok! Anti narkoba, anti rokok, nggak miras lagi, Ma....”

“Kalo udah selesai makannya, sana belajar!”

Nia tinggal bertiga bersama mama dan kakak perempuannya yang umurnya lebih tua enam tahun darinya. Sedangkan papanya sudah meninggal tiga tahun yang lalu. Jadi pendapatan keluarga Nia adalah hasil kerja keras kakaknya, Dewi.

Beberapa hari lalu, Nia ditembak oleh seorang cowok yang namanya Erik, kakak kelasnya. Sebenernya, Nia juga belum terlalu kenal dengan Erik. Tapi karena Erik itu cakep, kaya, makanya Nia menerima saja ajakan Erik untuk berpacaran.

“Rik, hari ini kamu jadi kan ke rumahku?” tanya Nia saat mereka berdua sedang makan di kantin

Erik menatap Nia. “Oh, jadi... Kan aku mau antar kamu pulang....” Erik tersenyum manis pada Nia. “Kamu udah selesaikan makannya? Aku pergi dulu, ya...”

Nia memang sudah biasa ditinggal Erik setelah selesai makan. Erik itu pergi entah kemana. Kalo Nia nanya, dia pasti nggak jawab malah ngomongin yang lain.

***

Erik memarkirkan motor di depan pagar rumah Nia. Ia melepaskan helmnya, lalu ikut masuk ke rumah bersama Nia.

“Ma, aku pulang...” sapa Nia

“Selamat datang....”sambut mama sambil membukakan pintu

“Ma, ini yang namanya Erik.” Kata Nia memperkenalkan Erik

“Tante...” Erik menjabat tangan mamanya Nia

“Ayo masuk. Mama buat minuman dulu, ya...”kata mama lalu menuju dapur

Setelah mempersilahkan Erik duduk di ruang tamu, Nia mengikuti mamanya ke dapur. “Cakep kan, Ma?” tanya Nia sambil senyam-senyum

“Mama ada firasat nggak enak sama dia.” kata mama sambil menuangkan sirop ke gelas

“Maksud mama?” Nia agak tersinggung dengan perkataan mamanya.

“Nanti aja kita ngomongin dia. Sekarang kan ada orangnya, nggak enak...”

Dengan wajah merengut, Nia kembali ke ruang tamu dan duduk di samping Erik.

“Kenapa kamu, Say?” tanya Erik

“Masa mama......”omongan Nia terpotong karena tiba-tiba mamanya datang ke ruang tamu sambil membawa tiga gelas
sirop.

Setelah berbincang-bincang agak lama, akhirnya Erik pamit pulang. “Permisi Tante, saya pulang dulu. Maaf loh udah ngerepotin...”

“Nggak apa-apa...”balas mama

“Nia, aku pulang dulu, ya...” pamit Erik setelah keluar rumah. Nia kaget karena tiba-tiba Erik mengecup keningnya. “Bye-bye....”

Setelah Erik meninggalkan rumah Nia, Nia masuk kedalam rumah dan disambut mamanya yang sudah menatapnya. “Kenapa, Ma?” tanya Nia

“Apa-apaan kamu udah main cium-ciuman?” omel mamanya

“Loh Ma, kan cuma di kening. Nggak pa-pa lagi, Ma!”

“Kamu kan masih SMA. Pacaran aja belum sebulan, kenal aja belum terlalu deket, tapi kenapa kamu udah bisa main cium-ciuman. Walaupun di kening juga, kan sama aja. Waktu mama sama papa pacaran aja nggak pernah ngapa-ngapain!”

“Ih, mama! Sekarang kan udah beda! Mama jangan kayak pikiran orang tua jaman dulu, dong! Pacaran jaman sekarang yah gayanya begini!” balas Nia dengan nada meninggi. “Apa maksud mama firasat nggak enak sama Erik?”

“Mama ngerasa kalo ada sesuatu sama dia yang nggak baik. Kalo menurut mama, mendingan kamu putus aja kalo nggak mau ada masalah.”

“Loh, mama kok gitu, sih? Tadi diakan udah bersikap baik banget di depan mama, sopan, rapih, apa lagi yang salah?!”

“Bau rokok....”

“Rokok? Dia nggak pernah ngerokok kok, Ma....”

“Mama kecium nafasnya, ada bau tembakau. Mama tau karena tetangga sebelah kan dulu ngerokok.”

“Ya udah, biarin aja lagi Ma. Orang ngerokok kan biasanya keren.”

“Justru orang ngerokok itu nggak bener!”protes mama

“Ah, terserah apa kata mama, lah! Pokoknya Nia nggak mau putus sama Erik!” teriak Nia keras yang lalu berjalan ke kamarnya dan membanting pintu.

“Ma, Nia kenapa tuh Ma?” tanya Dewi setelah pulang kantor

“Ngambek.” Jawab mama sambil menonton TV.

“Ngambek kenapa?”

“Tadi kan pacarnya dateng, terus mama suruh dia putus soalnya mama ada firasat nggak enak sama anak cowok itu.”

“Nggak enak gimana?”

“Mama ngerasa kalo dia tuh anak nggak bener. Cuma mama
nggak berani bilang sama Nia, soalnya siapa tau aja dugaan mama salah.”

“Oh, kalo gitu aku deh yang ngomong sama dia...” Dewi meletakan koran yang tadi dibacanya lalu masuk ke kamar Nia. Ia melihat Nia lagi baca komik sambil tiduran di ranjangnya. “Eh, kenapa lo?”

“Mama tuh nggak ngerti perasaan gue!” balas Nia sambil menutup komiknya

Dewi mengerutkan keningnya lalu duduk di ranjang Nia.

“Nggak ngerti gimana maksud lo?”

“Masa katanya mama si Erik ngerokok? Nggak bener kan?”

“Yah, siapa tau aja bener.”jelas Dewi. “Lagian lo nggak sopan banget sih ngomelin mama?”

“Salahnya mama. Masa gue disuruh putus sama Erik. Gue nggak mau, lah! Demi cinta, apapun gue lakuin!”

“Cih, demi cinta-demi cinta. Apaan tuh Demi Cinta? Najis.....”

“Ih, kok lo gitu, sih?”

“Eh denger, ya... Kadang-kadang firasat ortu tuh emang bener. Jadi lo jangan mengindahkan nasehat mama begitu, dong! Mama kan nggak ngejerumusin lo ke dalam bahaya. Cuma suruh putusin doang, lo tinggal cari lagi cowok yang lebih
baik daripada Erik.”

“Erik tuh baik. Dia sayang sama Nia. Tadi, dia sopan kok sama mama. Mamanya aja tuh yang negative thinking!”

“Denger ya, mama tuh lebih tua dari lo, lebih berpengalaman dari lo. Lo aja baru pertama kali pacaran udah sok! Terserah lah, lo susah banget sih diomongin! Pokoknya gue suruh lo ati-ati aja sama dia.” Dewi berdiri dari ranjang Nia lalu berjalan ke pintu. “Inget tuh kata-kata mama dan kata-kata gue!”

Nia melemparkan bantalnya ke pintu setelah Dewi menutup pintu kamar Nia. “Dasar! Orang dewasa nggak ngerti perasaan anak muda! Bilang aja lo ngiri soalnya belum pernah pacaran!”

“Enak aja!” tiba-tiba Dewi melongok ke dalam kamar. “Gue tuh paling laris di kantor! Sayangnya nggak ada yang bae. Huh!” Dewi membanting pintu kamar Nia.

***

“Nia, lo udah renungin kata-kata gue kemaren?” tanya Dewi saat mereka sedang sarapan pagi

“Bodo!” balas Nia

“Nia, dengerin dong kata-kata kakak kamu...”sahut mama

“Udah lah, semuanya nggak ngerti! Kalian nggak pantas jadi keluargaku! Anggota keluarga tuh mestinya saling mendukung apa yang di lakukan oleh anggota keluarga lainnya.” Nia meninggalkan meja makan. Setelah mengambil tasnya di sofa ruang tamu, dia berlari keluar rumah.

“Nia!”panggil Dewi

“Udah Dew, biar aja. Ntar kalo udah pulang baru mama omelin.” Sergah mama

“Tapi Ma, tuh anak kalo udah di biarin jadi kurang ajar.” Omel Dewi

Mama menatap tajam ke arah Dewi. Lalu Dewi kembali duduk setelah ditatap mamanya seperti itu.

“Huh dasar! Nggak ada yang ngerti perasaanku!” gumam Nia saat di dalam angkot. Tiba-tiba ia menabrak tubuh seseorang saat baru turun dari angkot. “Aduh! Eh lo Fan!” tegur Nia setelah melihat yang ditabraknya itu adalah Fanny, teman satu kelasnya

“Kenapa lo? Kok tampang lo lecek begitu?”tanya Fanny

“Gue mau curhat sama lo. Ke kelas, yuk!” Lalu mereka berdua berjalan beriringan menuju kelas mereka.

“Ada apaan? Lo ada masalah sama cowok lo?”tanya Fanny setelah mereka berdua sampai di kelas

“Bukan, tapi sama keluarga gue. Masa gue disuruh putus sama Erik? Padahal si Erik udah baik-baik sama nyokap gue, nyokap gue aja tuh yang negative thinking!”

“Emang nyokap kenapa?”

“Masa Erik di bilang ngerokok?” kata Nia dengan meninggikan suaranya. Fanny terdiam. Ia tidak memandang Nia lagi dengan rasa penasaran. “Kenapa Fan?”

“Ayo ikut gue...” tiba-tiba Fanny menarik lengan Nia dan mengajaknya ke belakang gedung sekolah

“Mau ngapain kita disini?” tanya Nia

“Sst...”Fanny mengancungkan jari telunjuknya di depan bibirnya. “Liat...”bisiknya sambil melongokan kepalanya ke arah dinding belakang gedung sekolah.

Nia terperangah kaget bukan main. Ia melihat Erik bersama beberapa orang temannya lagi asik mengobrol sambil menghisap rokok.

“Itu bukan rokok sembarangan...” bisik Fanny sambil menarik Nia supaya tidak melihat lagi. “Itu ganja...”

“Hah?! Yang bener?”

“Lo boleh tanya sama mereka sendiri. Mereka nggak bakal apa-apain lo, paling cuma ditawarin. Kakak gue pernah, cuma nggak jadi ikut-ikutan. Kalo lo berani, sana samperin mereka!”

“Tapi...”

“Sekalian lo putusin si Erik!”

Setelah mengambil nafas dalam-dalam, Nia memberanikan diri mendekat ke arah Erik dan teman-temannya. Erik sedikit kaget melihat Nia ada di depannya. “Ni...Nia?”

“Kok lo berani-beraninya sih ngeboongin gue?” Nia menatap Erik tajam. “Lo pernah bilang ke gue kalo lo nggak ngerokok, nggak nyakau, nggak miras. Tapi ternyata lo....”

“Nia gue....”

“Gue nggak butuh penjelasan lo!” Nia berlari meninggalkan tempat itu.

Erik mengejarnya hingga keluar gerbang sekolah. “Nia tunggu!” teriak Erik

Tapi tiba-tiba,
Ciiiiit.... Gubrak!

Tubuh Nia tertabrak oleh sebuah mobil sedan yang kebetulan agak mengebut.

“Nia!” teriak Erik dan Fanny bersamaan

Mama, Kakak... Maafin Nia... Ternyata, Nia yang nggak pantes jadi anak mama....

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer syafira
syafira at Firasat Mama (13 years 16 weeks ago)
80

hwhwhw...

sedihh ceritnya... emang co itu aneh yaa.. tukang boong yaaa...

Writer chichausky
chichausky at Firasat Mama (13 years 17 weeks ago)
90

ceritanya bagoes..

yup, nga tau knapa Q jg paling jarang ma namax petuah ortu..
tapi bwt firasat mama, itu firasat yang paling dalem..
klo nyokap dah bilang nga boleh Q bklan pikir 10x bwt ngelakuinnya..

bener kata krishna.. kmu punya talenta bwt nulis cerita yang bwt pembaca awam seperti Q terhanyut...

bravo..

Writer khrisna pabichara
khrisna pabichara at Firasat Mama (13 years 17 weeks ago)
80

Keisha menulis dengan menarik tentang Nia dan pernak-pernik hidupnya. Dari sudut penuturan ide, apa yang dilakukan oleh Keisha sudah bagus, meski penuturan deskripsi belum terlalu menguat. Ditambah dengan dialog yang perlu lebih diledakkan lagi.

Tetapi, talenta itu terlihat dengan baik.

Jadi, jangan berhenti menulis!

Writer man Atek
man Atek at Firasat Mama (13 years 17 weeks ago)
100

yach ... begitulah !

Writer dumb.zzzzz
dumb.zzzzz at Firasat Mama (13 years 17 weeks ago)
50

penyesalan selalu dtng trlmbt....

100% brkhasiat kata ibu dibanding kata2 bpk....

percaya deh....

lucu ceritanya....

biarpun gak jelas ne paan????????????

Writer Arra
Arra at Firasat Mama (13 years 17 weeks ago)
70

dialog diawal berasa maksa dan kosong,,

dekripsi keluarganya kurang

kurang dekripsi dan narasi memang, bener kata rijon.. karena kurang itulah saya merasa ini cerita kok lompat-lompat yah!

Writer aL-Drii
aL-Drii at Firasat Mama (13 years 17 weeks ago)
80

iya,,,, makanya dengar apa kata mama, termasuk klo disuruh belajar

Writer naka_7he
naka_7he at Firasat Mama (13 years 17 weeks ago)
80

yup...mama segalanya..

Writer Eruc smith
Eruc smith at Firasat Mama (13 years 17 weeks ago)
60

you are is the best son.for your mom

Writer langit_septa
langit_septa at Firasat Mama (13 years 18 weeks ago)
70

setuju sm mas benz deh aku kayaknya, apa yang dikatain mas benz, bener semua

Writer arsenal mania
arsenal mania at Firasat Mama (13 years 18 weeks ago)
70

kalau ku kasih koment keras ntar kamu ngambek gak?

ntar gak mau chat lagi deh!!

(lagian dibawah udah kebanyakan yang kritik)

commentnya:
1. ceritanya lancar, mengalir (meski sedikit bingung tentang waktu kejadian satu dan yg lainnya)

2. endingnya ok :D
3. selebihnya saya serahkan pada yang lain saja deh :D

ok,

Writer Rijon
Rijon at Firasat Mama (13 years 18 weeks ago)
70

# Iyak ending sangat setuju dengan someonefromthesky, agak maksa gitu...........

# Lalu, cobalah sisipkan narasi dan deskripsi.....Gimana ya?? Pembaca juga perlu imajinasi lingkungan, suasana, dan situasi sekitar tokoh (walaupun cuma sekilas).

# Pointmu: DESKRIPSI (nah usahakan untuk menebalkan deskripsi atau narasi di kisah selanjutnya)

Writer someonefromthesky
someonefromthesky at Firasat Mama (13 years 18 weeks ago)
80

Quote:
“Mama kecium nafasnya, ada bau tembakau. Mama tau karena tetangga sebelah kan dulu ngerokok.”

Harusnya si anak bilang:
"Lho.... jadi Mama ada main sama tetangga sebelah ya?!"

hehe.

--------

untuk ukuran cerita yang dibuat saat masih SMP, cerita ini udah bagus lho. Menarik dan ngga ngebosenin. Cuma, kayanya terlalu penuh ama dialog, jadi narasi dan deskripsinya kurang. Trus juga endingnya maksa banget, hehe, tiba-tiba dia ketabrak mobil dan tamat gitu aja. Tapi dialog tokoh2 disini udah cukup baik dan enak diikuti. ;D

Writer zera
zera at Firasat Mama (13 years 18 weeks ago)
70

Maaf ya, saya tidak ahli dalam mengomentari cerita, tapi saya cukup menikmati karya anda ini.
tetap semangat ya....

Writer benz
benz at Firasat Mama (13 years 18 weeks ago)
70

tp kalau buat aku ini biasa sekali. Malah bisa dibilang, (maaf) basi.. Temanya standar, gaya penyampaiannya biasa, alurnya lamban bgt, udah ketebak endingnya bakal kayak apa. Deskripsi penokohannya kurang.

Paling nggak dialognya udah lumayan bagus lah, paling beberapa ada yg nggak perlu..

sip! nulis trus ya!!

kalau ada waktu mampir2 ke cerpen perdanaku : Jalang Terlentang yaahh..

makasih banyak sebelumnya..

^_^