Me and My Bro 2

Pagi hari itu, Straw terbangun dengan enggan. Ia ingat kalau ia masih bertengkar dengan Currant. Namun, tak mungkin kalau ia membolos. Maka, dengan segera Straw mandi dan mengganti pakaiannya. Baik dirinya maupun Currant, sama sekali tak mengeluarkan sepatah katapun saat mereka bertemu dan harus bersama. Dengan keadaan seperti itu, mereka berpisah di halaman Gereja Katedral.

“Pagi, Mr. Peringkat satu…” kata Mothy dari belakang Currant. “Bengong aja… Persis sama phaedophilia.”
“Hus! Ngawur aja lo!” kata Currant marah tapi tidak semeledak biasanya.
“Tumben ga marah-marah.” kata Mothy heran. “Lo ada masalah, yah? Cerita-cerita dong bro…”
“Ogah.” kata Currant sambil berjalan menyebrangi Jalan Jawa. “Ga ada guna gue cerita ke lo. Yang ada juga lo nambah-nambah masalah gue.”
“Ga lucu, lo!” kata Mothy. “Kalo lagi BT, lo ngomong apa juga kaya orang lagi mau terima kematian, tau!”

Currant diam, tak membalas omongan Mothy. Ia hanya berjalan sambil sesekali menatap kosong. Hal tersebut tentunya membuat Mothy yang berada di sampingnya jadi bingung. Dan setibanya di kelas, rupanya Steve sudah duduk di kursinya ngobrol bersama seorang perempuan.

“Eh, pagi Curr, Moth.” kata Steve yang melihat Currant dan Mothy sudah datang. “Kenapa lo, Curr? Muka lo kusut banget.”
“Tau nih… dari tadi gue tanya ga mau jawab.” jawab Mothy kesal juga. “Padahal gue juga jadi ikut watir nih…”
“Gue ke sana dulu yah Steve.” kata perempuan yang tadi ngobrol dengan Steve. “Thanks banyak.”
“Yo, sama-sama.” kata Steve yang kemudian duduk di sebelah Currant. “Kenapa sih lo???”
“Aduh, gue lagi berantem nih sama Straw…” jawab Currant akhirnya.
“Hah? Kok bisa? Perasaan kemaren lo masih akur-akur aja deh…” kata Mothy bingung. “Kenapa emang? Tumben-tumbennya lo berantem sama dia.”
“Aduh… Lo tau si Elric anak kelas kita, kan??? Mantan wakil ketua OSIS dulu itu, lho… Dia tuh kan playboy. Kemaren si Straw cerita kalo Elric kenalan ma dia. Pasti tujuannya si Elric menin Straw, kan??? Gue ga bisa terima. Gue cuma bilang supaya jangan deket-deket dia. Tapi dianya marah-marah, deh…”
“Hah? Bidadariku dideketin sama cowo playboy???” kata Mothy lagi. “Ga bisa terima!!! Gue ga bisa terima!!!”
“Kalem dong guys!” kata Steve berusaha menenangkan. “Sekarang jadi lo mo gimana, Curr??? Gue yakin lo ga nyebutin alesannya. Dia mana percaya, kan? Tapi gimana jadi???”
“Ga tau, lah…” kata Currant kembali lesu.

Sementara, Straw sendiri sebetulnya BT karena tidak bertegur sapa dengan kakaknya itu. Namun, ia juga tak mau berbaikan sebelum mengetahui alasan yang jelas dari kakaknya. Ia merenung sendirian di bangkunya.

“Pa~gi, Straw…” sapa Riska yang langsung merangkulnya. “Kenapa nih… murung aja lo. Lagi ada problem yah???”
“He-eh.” jawab Straw. “Gue lagi berantem nih sama Currant.”
“Hah?! Kok bisa?! Besok… besok gimana dong??? Masa ga jadi sih???”
“Bawel lo!” kata Straw. “Dengerin dulu, dong!!!”
“Uh… lo beda banget sih sama kakak lo.” kata Riska lagi. “Kalo Currant, lagi BT keliatan jelas ‘n pasti ga bisa nyumputin ekspresinya. Kalo lo, tetep aja bisa ngeledek orang…”
“Iya aja deh… Terserah lo.” jawab Straw. “Mo dengerin ga nih???”
“Mau-mau.”
“Gini nih, kemaren ini gue tabrakan sama cowo kelas 3, namanya Elrick. Waktu gue cerita ke Currant, dia malah marah-marah. Nyruh gue jauh-jauh dari tu orang. Kesel ga coba??? Gue kesel. tapi gue juga asa ga enak nih ga ngobrol ma dia.”
“Gue tau kok yang namanya Elrick. Dia lumayan juga. Kenapa yah Currant ga terima???” pikir Riska. “Jangan-jangan dia ngidap siscom, lagi!!!”
“Ga lucu deh, Ris…” kata Straw ogah-ogahan. “Kalo siscom sih, dari dulu dia ga bakal punya cewe kali… Dulu dia kan pernah punya cewe waktu kelas 2 SMP.”
“Ngmong-ngomong, ada si Elrick tuh di depan kelas.” kata Riska sambil mnunjuk ke arah pintu luar. “Kayanya lagi nyari orang, tuh… Lo samperin sana!”
“Tar yah…” kata Straw sambil beranjak mendekati Elrick.
“Hei, Straw.” kata Elrick menyapa Straw yang mendekatinya. “Pa kabar?”
“Baek.” jawab Straw ramah. “Ngapain ke kelas ini? Nyari orang? Mau gue bantu cari n panggilin ga???”
“Ga usah kok.” kata Elrick sambil tersenyum lembut. “Gue udah nemuin orang yang mau gue cari.”
“Hah?” Straw nampak bingung dan celingukan ke kanan-kiri. Ia bingung karena tak ada orang yang nampak dicari Elrick. “Mana?”
“Kamu.” kata Elrick menggandeng tangan Straw. Tanpa bisa berkata apa-apa, Straw langsung dibawa oleh Elrick keluar kelasnya. “Ikut gue bentar yah…”

Setelah itu, Straw langsung dibawa Elrick menuju ke ‘kelas kandang’ yang ada di dekat tangga utama, dekat kelas XI Bahasa. Namun, sebelum tiba di sana, mereka bertemu dengan Steve.

“Stra…w?” Steve yang awalnya menyapa tak jadi karena ia melihat Straw yang digandeng tangannya oleh Elrick. Apalagi muka Straw saat itu sudah merah. “Astaga… Udah mulai, yah??? Gue mesti cepet kasih tau Currant nih…”

Kembali pada Straw, Straw saat itu tak bisa memikirkan apa-apa. Entah apa alasannya, ia merasa berdebar-debar ketika digandeng dan dibawa ke dekat kelas kandang. Dna kemudian, mereka berdua akhrinya berhenti di depan kelas itu.

“Eh… kenapa gue dibawa ke sini, Elrick?” tanya Straw masih ragu-ragu.
“Sori yah, soalnya gue ga mau orang laen denger, sih…” kata Elric tampak malu-malu. “Gini lho… Sebenernya, sejak pertama kali taun ajaran, sejak gue ngeliat lo, gue udah suka banget sama lo. Jadi, mau ga lo jadi cewe gue?”
“Hah?” Straw yang saat itu sedang gugup, tak tahu harus bicara apa. “Er… Gimana yah??? Duh… kita kan belom kenal deket. Gue blom kenal lo. Jadi, temenan dulu aja, yah…”
“Tapi, kalo temenan berarti ada kesempetan lo bakal suka gue, kan?”
“I-Iya sih… Tapi…” Straw teringat kembali akan kata-kata kakaknya. ‘Dia cowo yang bahaya.’ “Tapi… ga tau juga lho…”
“Ga pa pa kok.” kata Elrick tersenyum mendekati Straw, hingga jarak mereka dekat sekali. “Yang pasti, gue serius suka sama lo…”

Beberapa detik setelahnya, pintu yang menghalangi kelas kandang dan tangga terbuka. Nampak Currant yang diikuti Steve dan Mothy yang terengah-engah.

“Elrick…” kata Currant tampak sangat marah. “Ngapain lo sama ade gue?! Pergi lo! Jangan macem-macem sama dia!”
“Ka-kakak?!” Straw pun sangat kaget melihat Currant masuk dan marah-marah seperti itu. “Jangan! Gue ga pernah ngerti! Kenapa kakak ga suka sama Elrick? Jelasin gue!!!”
Currant yang saat itu sudah memegang kemeja Elrick dan siap memukulnya menjadi terhenti sejenak. Semua dikarenakan Currant melihat Straw sedih.
“Sori, Straw.” kata Currant dengan sendu. “Gue cuma takut. Asal lo tau, si Elrick ini udah terkenal suka ganti-ganti cewe. Wajar kan, kalo gue sebagai kakak khawatir. Karena gue sayang sama lo, Straw.”
“Apa itu bener, Elrick?” tanya Straw terkejut.
“Du…dulu gue emang kaya gitu. Tapi sekarang gue udah ga kaya gitu lagi kok.” kata Elrick perlahan-lahan. “Suer, deh… Sejak ketemu sama ade lo, Straw, gue udah berubah. Gue cuma suka sama dia.”
“Kali ini, gue terpaksa harus ngakuin lo.” kata Currant dengan tatapan kasar. “Tapi, kalo lo coba berani lebih dari ini, saat itu gue ga bakal toleran lagi. Kalo itu sampe kejadian, gue ga peduli walau gue harus di DO dari sekolah ini.”

Setelah berkata demikian, Currant pergi meninggalkan Straw dan Elrick berdua. Mothy segera mengikuti Currant dengan kikuk. Sedang Steve, sebelum mengikuti Currant, sempat berbisik. ‘Lo harus ati-ati.’

“Lo ga pa pa kan, Elrick?” tanya Straw setelah mereka meninggalkannya. “Sori yah… Kakak gue itu emang rada terlalu protect sih…”
“Ga pa pa kok…” kata Elrick terenyum. “Kita temenan yah… gue bener-bener serius suka sama lo.”

Bel istirahat pun berbunyi dengan kerasnya. Straw masih saja asik membaca ensiklopedi yang sangat tebal itu, sampai akhirnya Riska menghampirinya.
“Gue cariin lo, dari tadi, tau!” kata Riska bertolak pinggang. “Gimana tadi??? Kok lo ga balik-balik ke kelas sih???”
“Sori Ris…” kata Straw lesu. “Gue makin bingung. Gue jadi ga tau siapa yang harus gue percaya n apa yang harus gue lakuin…”
“Emangnya kenapa lagi tuh???”
“Tadi, si Elrick itu nembak gue. Cuma, terus Currant bilang dia playboy. Nah, di samping itu, si Elrick bilang kalo itu dulu. Currant kayanya ga terima cuma ada sesuatu yang bikin dia ga mau nerusin berantem. Sebelom mereka pergi, Steve sendiri ngomong ke gue kalo gue harus ati-ati ma tu orang. Gimana dong…”
“Kalo kata gue sih, mendingan lo biasa aja dulu. Lo liat perkembangannya siapa yang bener siapa yang salah. Mungkin aja cuma salah paham.”

Sementara, Currant yang awalnya sudah merasa BT, semakin BT saja setelah kejadian yang barusan. Mothy dan Steve saja bingung harus berbuat apa pada Currant yang saat ini terkapar lesu.
“Udahlah Curr, ntar pasti kalian bisa baekan lagi kok.” hibur Mothy yang makin lama ikut lesu.
“Aduh… Masalahnya tuh gue tau banget kalo si Elrick tuh boong.” kata Currant lesu. “Dia ngomong gitu kan cuma biar Straw percaya aja. Tapi kalo tadi gue ngelawan, Straw juga ga bakal percaya…”
“Lama-lama dia juga pasti tau kalo lo lakuin ini demi kebaekan dia.” tambah Steve yang ikut bingung. “Ng? Curr, dede lo tercinta dateng tuh!”
“Kak.” kata Straw berdiri di samping Currant. Otomatis Currant bangun dan berusaha tak nampak lesu. “Er… Sori tadi. Kita baekan yah… Emang sih, wajar kalo kakak marah. Tapi, gue ga bisa langsung nuduh kalo Elrick itu playboy. Jadi gue temenan sama dia aja. Jangan marah lagi yah. Gue ga suka marahan ma kakak.”

Currant sempat terdiam, entah mau merespon apa. Membuat Straw jadi bingung harus berbuat apa sekarang.
“Jawab dong, Curr!” kata Mothy jail.
“Be-berisik! Gue juga tau kok!” kata Currant marah-marah. “Er… Sori juga yah. Gue emang salah juga ga bisa percaya sama dia.”

Setelah beberapa hari ke depan, semuanya berjalan seperti biasa. Straw dan Elrick bertambah akrab dari hari ke hari. Straw juga sudah tidak dijaili lagi oleh Mathy selama beberapa saat.

Namun, walau Currant dan Straw telah berbaikan dan mengobrol dengan akrab, masing-masing di antara mereka tahu kalau keduanya masih saling segan. Tak satupun dari mereka mau mengungkit nama Elrick dalam percakapan mereka. Currant sendiri sudah berjanji pada dirinya sendiri akan menghajar Elrick hanya kalau sudah ketahuan belangnya.
Suatu ketika, Straw yang tengah bersama dengan Elrick kembali ditembak.

“Straw, sekarang lo udah kenal gue, kan?” kata Elrick lagi. “Gimana? Sekali lagi gue mau tanya, apa lo mau, jadi cewe gue?”
“Eh…” Straw sempat bingung memikirkan tawaran Elrick. Soalnya, Straw memang senang bersama Elrick. Tapi ia juga khawatir mengingat kakaknya lagi. “Boleh deh kita coba.”
“Asyik!!!” Elrick yang mendengar itu, langsung saja memeluk Straw. “Makasih udah mau nerima gue yah Straw. Gue seneng banget bisa jadian sama lo.”
“Sama-sama.” kata Straw berusaha melepas pelukannya. “Tapi, gara-gara gue baru pertama kali jadian, jangan terlalu cepet yah. Gue ga siap.”
“Oh… Oke.” kata Elrick yang kemudian melepas pelukannya. “Sori yah. Gue seneng soalnya.”

Setelah kejadian yang terjadi saat istirahat pertama itu, Straw segera berlari cepat-cepat ke kelas kakaknya. Karena ia yakin kalau saat ini orang-orang sedang tengah saling ber-PDKT satu sama lain di tempat itu. Riska PDKT pada Currant, dan Steve PDKT pada Riska.

“Halo semuanya!!!” Riska berlari ke arah Currant dan yang lainnya. Sejak sudah berkenalan dengan Currant, Riska hampir selalu ke sana, membuat gerombolan Mytha kesal. Namun, berhubung Straw sudah sering bersama Elrick mereka tak lagi mengerjai Straw. Satu-satunya yang membuat Currant terhibur dengan semua kejadian ini.

“Halo Riska.” kata Steve. “Lo ga bareng sama si Straw???”
“Straw sih sekarang lagi barengan sama si Elrick tuh… Ga tau ke mana lagi.” kata Riska sambil duduk di kursi sebelah Currant yang biasa diduduki Straw.
“Ooohh…” kata Currant yang kalau ada orang menyinggung masalah itu kembali lesu lagi. Masalahnya adalah, orang-orang SELALU menyinggung masalah kedekatan mereka berdua.
“Udah-udah, jangan lesu lagi Curr!” kata Mothy berusaha menghibur. “Gue juga sedih tau! Bidadari yang gue damba-dambain malah direbut cowo playboy kaya dia…”
“Kalem napa?” kata Steve berusaha menenangkan semua. “Menuirut gue, lama-lama juga jati diri dia kebongkar sendiri. Lo-lo pada tenang aja.”
“Gue mo nanya nih dari dulu.” kata Riska akhirnya. “Kenapa sih lo semua ga suka sama si Elrick? Padahal sejauh yang gue kenal sih dia baek tuh. Emang sih katanya si Elrick
itu kan playboy, tapi bukannya dia udah insaf?”
“Itu sih kata dia aja.” kata Currant. “Dia tuh bajingan kelas kakap. Dia udah sering banget ganti-ganti cewe. Sebulan aja bisa lebih dari 6 cewe yang jadi korban. Bahkan sampe beberapa minggu lalu sebelum dia ngapet sama Straw. Dia emang selalu bilang gitu juga ke cewe. Udah insaflah, cuma gosiplah. Macem-macem deh!!!”
“Ya ampun!!!” teriak Riska kaget. “Kurang ajar banget tuh orang!!! Kenapa kalian-kalian ga bilang aja ke si Straw???”
“Soalnya, Straw cewe yang gampang percaya.” jelas Currant. “Bukan cuma ke orang tertentu, tapi juga ke orang yang baru dia kenal. Yang pasti, sejauh baek-baek aja, Gue bakal biarin semua. Tapi, kalo sampe dia ngapa-ngapain Straw, gue bakal hajar dia. Gue bahkan ga peduli kalau sampe harus di-DO sekalipun.”
“Salah.” kata Riska lagi. Baru kali ini Riska berani meng-complain kata-kata Currant. “Harusnya lo bilang aja ke Straw. Masalah percaya ato ngga, itu masalah belakangan. Lagian, gue yakin Straw mau percaya sama lo, kok! Lo kan kakaknya sendiri. Sengganya, kalo dia ga gitu percaya kan dia bisa lebih mawas diri.”
“Wah, lo hebat juga yah Ris!” komentar Steve. “Gue ga nyangka bisa denger pendapat kaya gitu ‘n pendapat lo itu bikin gue ngedukung lo 100%!”
“He-eh! Bener!” kata Mothy. “Curr! Lo mesti cepet bilang ke si Straw kalo ketemu dia. Jangan sampe telat.”
Tepat saat Mothy selesai bicara, Straw datang dengan wajah yang berseri-seri. “Hei semuanya!!!” kata Straw. “Ris, lo betah amat di sini sih??? Mentang-mentang, nih…”
“Udah ah! Diem!” kata Riska malu-malu. “Cepetan, Curr! Lo harus bilang!”
“Hah? da apaan sih??? Kalian kayanya serius banget.” kata Straw yang langsung duduk di bangku Riska. “Eh gue punya berita besar, lho… Tadi gue ditembak lagi sama si Elrick. N udah gue terima. Jadi, sekarang gue udah resmi jadi sama dia.”

Semua kaget dan syok tentu mendengarnya. Tak satupun dari mereka bisa berbicara apa-apa. Mereka terlambat beberapa menit. Seandainya mereka lebih cepat beberapa menit, semuanya tentu tak akan pernah terjadi.
“Ya ampun Straw!!!” kata Riska panik. “Jangan mau!!! Putusin aja, Straw! Putusin!”
“Kenapa sih lo Ris?” kata Straw kesal bercampur herean. “Lo sirik yah gue udah jadian duluan?”
“Bukan!!!” Sekarang, Mothy yang heboh sendiri. “Dia itu pembohong besar! Lo bakal rugi jadi sama dia!!!”
“Lo juga kenapa sih, Mot???” Straw makin bingung saja melihat apa yang tengah
terjadi di tempat ini. “Kalian kok jadi aneh gini sih??”
“Aduh Straw… pliss…” kata Riska memohon-mohon. “Jangan sama dia deh!!! Putus aja putus!!!”
“Ga mau!!!” kata Straw kesal melihat tingkah laku semuanya. “Dasar kalian semua nyebelin!!! Mot, walau lo tuh orangnya asik, Steve, walau selama ini lo baek, Ris, walau lo sohib gue satu-satunya, dan yang terakhir, walau lo kakak gue n gue sayang banget sama lo, gue ga sudi kalian nentuin hidup gue!!! Emangnya gue tuh apaan sampe kalian atur-atur!!!”

Setelah berkata pedas begitu, Straw segera saja meninggalkan mereka dengan mata berkaca-kaca. Hari-hari berikutnya, Straw lebih sering dengan Elrick saja. Straw selalu pergi ke sekolah dan pulang duluan dengan Elrick. Ia sama sekali tak mau bicara dengan kakaknya itu. Begitu pula dengan Riska. Straw selalu pergi bila Riska ingin menyapanya.

Hari demi hari pun dilalui oleh Straw dan yang lainnya tanpa bicara dengan Straw. Straw selalu pergi lebih pagi dari Currant, dan pulang lebih dulu dari Currant. Saat di sekolah, selain jam pelajaran ia selalu bersama dengan Elric. Hal ini tentunya membuat Riska kesal.

“Straw, gue mo ngomong sama lo.” kata Riska mendekati Straw di tengah pergantian jam pelajaran.
Straw diam, tak mempedulikan Riska.
“Straw. Gue tau lo denger gue. Gue tau lo marah sama gue. Tapi, coba lo denger masalahnya dulu deh…”
Diam. Tak ada jawaban.
“Plisss…. Si Elric itu bukan orang yang bisa dipercaya. Gue denger sendiri dari kakak lo sendiri. Dia itu selalu ngomong kaya gitu. dia ga pernah berenti ngerayu cewe! Pliss Straw, ini demi kebaekan lo juga.”
Kali ini, Straw mendelik pada Riska dengan marah. “Denger ya Ris. Currant yang DULU gue bener-bener sayangin itu udah sering pake-pake tipuan gini, tau! Gue ga bakal ketipu sama kalian. Kalian maunya apa, gue ga ngerti, tau. Elric BUKAN orang kaya gitu. NGERTI?”

Sebelum Riska menjawab, guru memasuki kelas mereka. Riska dengan berat hati kembali ke tempat duduknya dan memperhatikan Straw dengan perasaan panik yang melandanya.

“Halo Ric.” kata Straw di kamarnya sambil mengangkat Hpnya yang berbunyi ringtone Manusia Bodohnya Ada Band. “Kenapa telpon?”
“Gue mo ngasih tau nih Straw, Hari Minggu nanti, kita ga bisa date. Gue ada urusan sama temen gue si Bobby. Sori yah.”
“Oooo…” kata Straw ingat. “Bobby yang pake kacamata n gendut itu kan?”
“He-eh. Tapi, kalo gue ga jadi dateng, jangan pergi ngedate sama cowo laen yah.”
Straw tertawa mendengar perkataan Elric itu. “Tenang deh Ric, gue di rumah aja kok, ga bakal ke mana-mana. Tau kan, gue lagi males kalo kudu ketemu EX temen gue.”
“Bagus deh. Kalo gitu sampe lusa, hari Senen yah. I love you. Muach!”
“Bye-bye.”
Straw mematikan HP-nya dan terlentang di tempat tidurnya. Memikirkan apa yang ia lakukan besok.

Pagi hari, hari Minggu, Currant yang depresi sendiri memutuskan untuk pergi ke rumah Steve. Currant mengetuk kamar Straw walau tak mengharapkan jawaban. Karena ia yakin Straw tak akan mau bicara dengannya.

“Straw?” kata Currant. “Gue mau ke rumah Steve dulu, yah. Ati-ati di rumah.”
10 menit setelah Currant pergi, Straw keluar dari kamarnya dengan memakai pakaian untuk pergi. Daripada gue sendirian terus ngendek di rumah, mendingan ke mall sendiri. Ke mana gitu liat-liat buku.

Straw turun dari taksi di pintu masuk utama BSM. Ia berjalan ke dalam sambil berkeliling-keliling. Ia terhenti dan melihat-lihat ke arah pameran mobil di podium utama BSM. Pameran saat itu adalah Mersi. Wah… kalo Currant sih udah punya SLK. mana mau di disuru liat ginian. Pikirnya sendiri.
Kemudian, ia naik ke lantai 3, melihat-lihat gantungan HP yang ada di Strawberry dan Heart Warmer. Ingin rasanya ia membelikan 2 gantungan HP yang akan berbentuk hati bila disatukan. Tapi sayangnya, ia tak menemukan yang menurutnya cocok untuk pria.
Lalu, ia menuju ke Gramedia, melihat-lihat novel dan komik yang ada karena ia adalah maniak buku. Dengan segera, ia membaca-baca bagian belakang bukunya dan yang menurutnya menarik langsung ia ambil. 700.000 dihabiskannya dalam sekejap di Gramedia.
Setelah itu, ia kembali berjalan menuju ke Vega, melihat-lihat game dan film-film anime. Ia mengambil beberapa game RPG dan anime bertemakan petualangan. 300.000 dihabiskannya dengan segera.
Keluar dari Vega, ia melirik jam tangannya. Jam 1 lewat 10 siang. Ia menuju ke food court dan memesan makanan di A & W. Ayam 2 buah dan 1 nasi, juga 1 kentang, beserta rootbeer float dibelinya. Uangnya habis lebih dari 50.000.

Saat berjalan hendak pulang, dari kejauhan Straw melihat sepasang kekasih yang sedang berpelukan mesra sambil sedikit-sedikit yang lelaki mencium si perempuan. Ya ampun… tu orang ga sadar apa ini di mall. Parah banget sih jadi orang. Straw berjalan lagi, arahnya menuju ke pasangan tersebut. Tapi, 3 meter jaraknya dari pasangan itu, Straw terhenti.

Bagai melihat sebuah mimpi buruk, pasangan yang Straw lihat itu adalah Elrick dengan perempuan yang ia kenal sebagai anak kelas 2IPS, yang bahkan oleh Straw dan Riska dulu dijuluki sebagai ‘Si Bahenol’ karena memang demikian.

Straw segera berputar arah dan berlari menuju mobil Jazz Currant yang ia gunakan diam diam yang diparkir di basement. Kemudian, ia dengan segera tancap gas keluar dari BSM dengan bercucuran air mata.

Dan karena syok, Straw menggunakan mobilnya dengan kecepatan tinggi dan saat itulah… ada orang yang tiba-tiba menyebrang jalan. Straw tak bisa menghentikan laju mobilnya. “Oh gawat!” Straw membanting stirnya ke arah trotoar sebisa mungkin. Sialnya, di trotoar tersebut tertanam pohon besar.

“Aaaaaaaaaaahhhhhhhh!!!!!!!” Straw berteriak keras keras saat mobilnya tinggal beberapa senti lagi dari pohon tersebut.

~still be continue~

Read previous post:  
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer imr_aja
imr_aja at Me and My Bro 2 (14 years 34 weeks ago)
80

aduh tokoh utamanya namanya keren keren euy...

bagus, lanjut!!

Writer my bro
my bro at Me and My Bro 2 (14 years 34 weeks ago)
80

olivierly....duuuh tulisan lo panjang juga ya. masih bersambung pula? huf...
tp gw suka judulnya ada nama gw disitu my bro hihihihihi

Writer f_as_luki
f_as_luki at Me and My Bro 2 (14 years 34 weeks ago)
50

kalo nggak salah si Straw perginya naek taxi, kok pulangnya naek Hnda Jazz?