[KUIS KUPUKUPU] "Siapa Yang Bilang Udahan???"

 

 

 

Si Dadun ngambek karena terlalu sering kucuekin. Kadang-kadang emang rada lebay dia kalau ngambeknya udah kambuh. Bisa puasa ngomong setaun.
       Bodo’!
       Lagi. Ngecek SMS untuk yang kelima belas kali sejak lima belas menit lalu. Tumben banget Dadun gak SMS. Biasanya SMS mulu kayak seleb update status. Udah dua hari lebih Dadun gak SMS sama sekali. Benar-benar LUAR BINASA. Eh. Bukan. Benar-benar LUAR BIASA!!!
       Aku pikir dia pasti pengen balas dendam gara-gara dicuekin. Emang dia gak tau apa kalau manusia pendendam tuh matinya masuk kubur? Eng… iya, sih. Masuk kubur. Ahhh, Dadun jelek!!
       Aku mengerjap-ngerjapkan mata ngeliatin status gak jelas di facebook. Status Dadun.
       Nice.... now you forget about me, and choose your own life, talking with new one with you... oke, i'll try to understand, maybe... (bodo amat ‘ma bahasa yang acak-acakan. Ah...).
       Ngomong apa, sih?! Mataku menyipit, hampir ngeluarin sinar laser. Aku mengomentari statusnya.
       Kalau gak suka sesuatu jangan coba untuk mengerti aja, tapi coba untuk keluarin omongan. Bilang, GAK SUKA!
       Banting Laptop! Eh, gak deng. Banting bantal, ajah. SEBAL!
 
***
 
       Keesokan hari ketika jam makan siang, sungguh ajaib, Dadun tiba-tiba muncul di depan pintu rumahku! Ahhh, masa? Bandung –Taipei, loch???
       “Dadun? Koq, bisa di sini?” Aku kaget bercampur heran.
       Dadun mamerin tampang bete kayak anak kecil gak kebagian es krim gratisan. “Yah, emang seharusnya bilang aja, ya?” Kalimat pertama Dadun keluar disusul dengan kalimat-kalimat panjang lainnya. “Semenjak kamu tinggal di Taipei, kamu berubah. Aku nggak dipedulikan. Dulu kalau online pasti negur. Kalau aku nggak SMS, kamu pasti SMS duluan. Kalau aku nggak telepon, kamu pasti telepon. Setelah di Taipei, mana pernah!! Nggak pernah bilang oyasumi, luv you, apalagi hug. Kamu benar-benar berubah. Aku kesaaaaaaaal!!!”
       Aku menautkan alis. “Oh. Kamu harus tahu, sikapku memang cuek. Blak-blakan. Gak pedulian. Aku juga sering gak disukai karena sikap ini. Tapi aku gak peduli, meski semua orang menilai attitude-ku jelek, meski kamu gak suka sikapku. Aku hanya mau apa adanya dan jadi diri sendiri. Kalau kamu nyari tipe cewe yang manja dan suka disayang-sayang, itu nggak ada di aku sama sekali. Dan, kamu nggak perlu eneg karena mau pengertian. Aku gak perlu sikapmu itu!”
       “Aku juga nggak mau tau sikapmu itu!” Dadun menjawab. “Memangnya aku nyari cewe manja? Aku sama sekali gak peduli dengan attitude kamu. Aku cuma… mau… paling nggak… kamu kasi kabar. Jadi, aku tahu kalau kamu baik-baik aja and you still love me. Tapi, kalau kamu memang udah gak mau peduli lagi. Baiklah. Aku nggak akan ganggu kamu lagi. So, see you later my candy. I don’t mean to hurt you. I’m so sorry. Kamu tahu, kamu sudah membuat hidupku penuh warna.”
       Aku pikir, aku bakal nangis di tempat. “I… love… you. Hukz… Kalau suka, kenapa gak dipertahankan? Duduuuuullll!!! Nyebeliiiiiinnnn!!!” Aku nangis beneran. Sedih aja. Aku baru tau kalau Dadun sayang banget sama aku. “Tapi, gak apa-apa kalau memang udah gak betah sama sikapku. Lakukan apa yang mau dilakukan. Jangan jadi eneg sendiri karena mau pengertian.” Aku menghapus air mata, gak mau nangis lama-lama. Malu. “Jadi, pacarannya udahan, ya? Ternyata aku memang bikin orang gak betah, ya?”
       “Hah? Siapa yang bilang udahan???”
       Aku garuk-garuk kepala. “Hah? Belum udahan?”
 
       Dadun nyengir. “Aku bilang see you later, soalnya aku mesti pergi. Udah laper, mau makan siang.”
       Aku menaikan alis. “Hah?!”
       “Sebenarnya aku ke sini mau kasi ini.” Dadun mengeluarkan sebuah benda berbentuk kotak kecil terbungkus kertas kado bergambar kupu-kupu dari sakunya.
       “Apa ini?”
       “Selamat ulang tahun, Minie.” Dadun mencium dahiku dan tersenyum. “See you laterI love you.” Setelah mengatakan itu Dadun kabur begitu saja, meninggalkan aku yang masih kebingungan.
       Emang Dadun lagi kelaperan banget, ya? Eh,bukan! Anu! Hari Ini  Bukan Hari Ulang Tahunku!
           
***


       Dadun mengirim SMS saat aku sudah mau tidur.
       Minie, nggak apa-apa kan kalau aku ngucapin selamat ulang tahun lebih awal satu bulan? Soalnya aku nggak tahu, saat hari ulang tahun kamu yang sesungguhnya apakah aku bisa mengucapkan selamat ulang tahun seperti tadi. Oyasumi. I love you.
       Aneh. Rasanya kayak baru jadian. Aku mengetik SMS balasan.
       I love you too. Oyasumi, sayang. Cepat tidur sebelum terdengar kokok ayam. XD
       Dadun, biarpun aku cuek banget, tapi aku sayang banget sama orang dudul yang rela terbang dari Bandung ke Taipei hanya untuk bicara langsung padaku dan bilang betapa dia menyayangiku.
       Aku menatap hadiah ulang tahun yang diberikan Dadun. Di atas meja di samping tempat tidurku, sebuah botol kaca ditutupi sumbat  gabus yang di dalamnya terdapat seekor kupu-kupu berbalut butiran debu berwarna-warni yang berkilauan ditimpa cahaya.
       Aku baca sekali lagi secarik kertas yang tadi terbungkus bersama si kupu-kupu. “Minie, kupu-kupu dan fairy dust ini bukan dari peri biru. Tapi, dari aku yang selalu sayang kamu. Setiap kamu melihat kupu-kupu ini, ingatlah mantra ini, Dadun will always love you.”[]

Read previous post:  
30
points
(8 words) posted by dadun 9 years 33 weeks ago
60
Tags: Cerita | Cerita Pendek | lain - lain | bl09on | dadun | KUIS KUPUKUPU
Read next post:  
Be the first person to continue this post
90

Kak Gem, ini buagusss buangeett. XDD
Narasinya ngalir. Romantisnya sangat dapat. Bacanya jadi pengen melengos sambil bilang "co cwiiit."
Cuma satu yang bikin aku kurang sreg. Mungkin masalah selera ya, tapi aku engga suka "narasi lelucon garing" ala penulis komedi gaul yang kebanyakan kata "eh"-nya (tapi bukan *eh yang meme bikinan kak Zoel itu lho). Mana pola komedi semacam itu beberapa kali kauulangi di cerpen ini. >.<
Ah, tapi itu mungkin agak subyektif.
.
*saat untuk menghilang*

Iya nih aku pun gak suka, tapi psst pssst aku bikin untuk nyukupin 777 kata *plak ^^

100

>AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA<

AAAAA....PA?? :0

80

Hidup banget, berasa nyata aja, xD.

Benarkahhh??? Sankyuuuu... :D

100

like it!

XD Horeeeeeeeeeeeeee!!!!!!!!!!

endingnya manis. ^^

ini buat dapetin bukunya dadun nih ya :))

sankyuu sudah mampir...
iya, untuk dapetin buku kupukupu Oom Dadun... ^^

90

manis sekali ^__^

yellowmoon juga manis sekali ^^ *belajar gombal dari Nathan.
Kwkwkwkwkw.... XD

80

Gem, I was hoping for some kind of unique character like Nathan.. Hehehehehehehhe..

Koq tiba-tiba banyak fans nya dia???
Berencana mempublikasikan foto asli Nathan di blog deh. hewhewhew... Tentu harus mengacak-ngacak komputer, laptop, draft blog lama, atau tong sampah untuk menemukannya. Semoga masih tersisa. Wkwkwkwkwkw (Ahhh, atau jangan-jangan fotonya masih tertempel di boneka voodoo & kesimpen di gudang bawah tanah?) ^^!

BTW, karakternya harus Oom Dadun, Mba Minie, dan kupukupu-nya... Entah apakah karakter di cerpen mendekati atau ngga, karena maunya sih yang mendekati karakter asli mereka... hohohohoho.... ^0^

90

enak dibaca ^^
menghiburku disore ini haha

Senang bisa menghibur... XD

80

Gileee ampe terbang ke teipei. woooooww.

Iya, dunk! Oom Dadun ampe ke Taipei loch! ^^

90

manis bgt

sankyu! >,< kur1r juga manis... ^^