[DRAMA] THRnya Gendakan

External : Cafe di pinggir trotoar, dengan kaca jendela besar, bertuliskan 'CAFE POIROT'. Di tengah terdapat tirai berwarna hijau, menutupi siapa yang duduk di sana. Hanya terlihat kepala saat ada pelanggan atau pelayan yang berdiri.

Pejalan kaki hilir mudik di depan kafe tersebut. Seorang wanita masuk ke dalam kafe (TAMU 2), terdengar bel pintu bergemerincing.

Internal : Cafe terdiri dari 6 meja kayu bulat, dengan masing - masing terdiri dari 2 sofa kecil berwarna merah saling berhadapan. Ada seorang pengunjung wanita di sana (TAMU 1) yang sedang sibuk menatap layar laptopnya dengan satu gelas berada di sebelahnya, dan satu pelayan wanita (PELAYAN) sedang mengeringkan gelas dengan lap.

TAMU 2 mendatangi meja bar, membaca satu menu minuman yang tertera di papan tulis yang berada pada dinding di belakang meja.

TAMU 2     : Caffe latte ya Mbak.
PELAYAN  : Dingin apa panas, Bu?
TAMU 2     : Dingin aja. Take away Mbak. Berapa?
PELAYAN  : Empat puluh ribu.

TAMU 2 mengambil dompet dari tasnya, mengambil selembar uang 50 ribu dari dompetnya, dan memberikannya ke PELAYAN. PELAYAN lalu mengetikkan sesuatu di mesin kasir, mengambil kembalian, menyobek struk dan memberikannya ke TAMU 2.

PELAYAN : Terima kasih.

TAMU 2 memasukkan uang dan struk ke dalam dompetnya, dan duduk di salah satu sofa. Sementara itu PELAYAN menekan tombol mesin kopinya, menaruh gelas di bawahnya, dan kemudian mengalirlah cairan espresso. Selanjutnya PELAYAN mengambil gelas blender, mengeduk es batu yang ada di bawah mejanya, dicampur espresso, gula cair dan susu kotak dari kulkas . Semua di-blend jadi satu. PELAYAN kemudian mengambil gelas plastik kosong, mengisinya dengan cairan dari gelas blender, menutupnya dan memberinya sedotan. PELAYAN mengantarkan gelas itu ke meja TAMU 2.

PELAYAN : Ini Bu, kopinya. Terima kasih.

TAMU 2 bergegas keluar dari pintu sambil membawa minumannya. PELAYAN merapikan sofa yang agak bergeser letaknya sambil menyapa TAMU 1.

PELAYAN : Hari ini sudah selesai Bu? Novelnya?

TAMU 1 menghentikan kesibukannya menulis. Ia memandang PELAYAN.

TAMU 1    : Belum sih, padahal sudah sebulan ya saya nongkrong di sini. Kenapa?
PELAYAN : Oh ngga, nanya saja.

PELAYAN kembali ke meja bar, dan mulai mengeringkan gelas yang lain.

TAMU 1    : Puasa Mbak?
PELAYAN : Iya Bu. Kenapa?
TAMU 1    : Ngga, maaf ya saya tadi pesan minuman. Takutnya menggoda orang yang puasa.
PELAYAN : Ngga apa Bu. Sudah biasa.
TAMU 1    : Lebaran mudik kemana Mbak?
PELAYAN : Ngga ada Bu. Uangnya ngga ada.
TAMU 1    : Loh kok bisa Mbak, bukannya ada THR?
PELAYAN : Suami saya ngga dapat THR Bu.
TAMU 1    : Wah, kantornya kok tega gitu ya Mbak
PELAYAN : Katanya habis buat proyek banci-banci Bu.
TAMU 1    : Hah? Apaan tuh?
PELAYAN : Tapi diem-diem aja ya Bu kalau saya cerita.

PELAYAN duduk berhadapan dengan TAMU 2. Ia mencondongkan tubuhnya dan bersuara pelan, seolah takut terdengar.

PELAYAN : Setiap tahun kan ada drop-dropan dari pusat Bu, vaksinasi, penyuluhan AIDS sama pemeriksaan darah gratis bagi para banci. Uangnya katanya terpakai untuk itu
TAMU 1    :  Lo Mbak, itu kan rutin, jadi pasti ngga makan jatahnya THR.
PELAYAN : Nah, itu lah Bu. Kabar lainnya sih katanya uangnya terpakai untuk DP mobil kepalanya. Makanya sekarang kinyis-kinyis Bu mobilnya.
TAMU 1    : Walah, beneran Mbak? Kok tega gitu ya...Karyawannya pada protes dong?
PELAYAN : Ya iya Bu. Soalnya ada yang gendakan.
TAMU 1    : Hah? Apa itu gendakan Mbak?
PELAYAN : Selingkuhan Bu. Pusing sekarang mereka, soalnya ya istri ya gendakan minta THRan semua.
TAMU 1    : Waduh, tambah ruwet ya...
PELAYAN : Iya Bu. Eh Bu, kalau nelpon ke kantor suami saya itu ketahuan ngga ya dari siapa?
TAMU 1    : Wah ya tergantung Mbak, kantornya langganan bisa lihat nomor masuk apa ngga. Buat apa sih?
PELAYAN : Mau saya telepon Bu kantornya. Saya kata-katai kok seenaknya nilep THRnya orang.
TAMU 1    : Oalaaah, mau jadi penelepon gelap to Mbak? Kalau ke wartel, gimana?
PELAYAN : Ih, Ibu hidup di jaman kapan? Sudah ngga ada Bu wartel itu. Ganti warnet.
TAMU 1    : Oh, udah ngga ada ya. Telepon umum?
PELAYAN : Rusak semua, Bu.
TAMU 1    : Wah iya ya..saya hidup di jaman kapan ya...Eh, lupa saya mbak, pakai HPnya Mbak aja, masa ada yang hapal nomornya di sana?
PELAYAN : Iya ya Bu, wong nomor saya bukan nomor cantik.

TAMU 1 tertawa. Lalu teringat sesuatu.

TAMU 1    : Mbak..jadi inget..yang bilang THR ngga ada, dan gosip nilep uang itu siapa yang cerita?
PELAYAN : Suami saya Bu.
TAMU 1    : Mbak..yakin ceritanya benar? Jangan-jangan..cuma suami Mbak yang ngga THRan.

Suasana mendadak hening.

PELAYAN : Wah..iya ya Bu..waduh..maksud ibu..suami saya ya..gendakan?
TAMU 1    : Nah, ngga tahu lagi tuh Mbak...
PELAYAN : Oh, awas kalau dia berani!

PELAYAN mengepalkan tangannya di meja.

PELAYAN : Bu, kalau gitu pinjam HPnya sebentar.
TAMU 1    : Loh, buat apa Mbak?
PELAYAN : Mau jadi penelepon gelap suami saya! (agak berteriak)

Internal         : Terdengar bunyi gemerincing. Seorang pengunjung pria (TAMU 3) datang. PELAYAN segera bangkit menuju ke belakang meja bar.

TAMAT

***

Read previous post:  
36
points
(213 words) posted by indyfindme 8 years 25 weeks ago
60
Tags: Puisi | filsafat | Agama | iman | takdir
Read next post:  
Writer rifkaazzahra
rifkaazzahra at [DRAMA] THRnya Gendakan (8 years 25 weeks ago)
70

Deskripsi latar bagus, narasi lancar, dialog mulus, cuman deskripsi suasananya aja yg gak kerasa :D

Writer indyfindme
indyfindme at [DRAMA] THRnya Gendakan (8 years 25 weeks ago)

Ah makasih yaaa..saya mesti baca2 lagi nih mendeskripsikan suasana itu seperti apa.

Thank you ^_^

Writer montinue
montinue at [DRAMA] THRnya Gendakan (8 years 25 weeks ago)

deskripsinya asik, skenarionya juga jalan.. tapi justru lupa satu hal penting, kode etik pelayan gaboleh duduk di area pelanggan., udah sop (standar operasional perusahaan) umum kekna

krna pernah ngerasain jd waiter, jadi gadapet feel'nya

#ToBeMontinue

Writer indyfindme
indyfindme at [DRAMA] THRnya Gendakan (8 years 25 weeks ago)

Makasih yaaa ^_^
Sebenarnya latar belakangnya krn TAMU 1 dan PELAYAN sdh akrab, tp sepertinya dlm scene di atas belum tertangkap. Selain itu cafe lg sepi + mau cerita rahasia.

Anyway, makasih atas masukannya ^_^