Konsolidasi

Pada jam istirahat sekolah, cuaca sedang sejuk-sejuknya. Angin berhembus sepoi-sepoi menyegarkan tubuh-tubuh. Empat orang gadis berkerudung putih duduk santai dan bergosip di teras kelas. Tepat di depan mereka sebuah area permainan bola voli lengkap dengan dua tiang untuk memasang net beserta garis pembatasnya. Namun tak ada anak-anak yang cukup berani bermain bola voli pada jam istirahat seperti ini, karena melanggar aturan sekolah. Tetapi sepertinya alasan sebenenarnya adalah mereka malas mengambil bola voli di kantor guru.

 

Nurma, Rahma, Indra dan Eliya sedang menikmati siomay berbungkus plastik di tangan masing-masing. Bapak-bapak penjual siomay terlihat di dekat mereka lengkap dengan alat produksinya—dua kotak berwarna warni yang ditaruh di bagian belakang sepeda kayuh tua. Para membeli berkerumun di sekitar si Bapak, rata-rata para gadis berseragam putih-abu-abu dan berkerudung putih.

 

Nurma memperhatikan Bapak itu melayani dengan sabar para calon pembeli dagangannya. Ketika seorang gadis datang berniat untuk membeli, ia langsung membuka tutup salah satu kotak dan tiba-tiba muncul uap putih berhembus dari dalam kotak itu membawa aroma kaldu ayam. Dengan sigap si Bapak mengambil plastik pembungkus dan mengambil beberapa bola-bola kecil berwarna abu-abu gelap berbagai ukuran. Ia lalu membuka penutup botol saus pecel berwarna coklat dan menuangkannya ke dalam plastik itu. Salah satu gadis kemudian berseru untuk menghentikan usaha si Bapak untuk menuangkan saus lainnya yang berwarna merah.

 

Lalu Nurma berpikir pendapatan Bapak penjual siomay itu dalam sehari. Hal ini dibagikan kepada teman-temannya. “Pendapatan bapak itu berapa ya sehari?”

 

Eliya yang kemudian menanggapi, “Kenapa? Kamu mau jualan siomay juga?”

 

“Iya, kayaknya siomay begitu diminati ya” jawab Nurma

 

“Nalarmu dalam memandang kebutuhan pasar bagus juga, Nur. Matamu jadi berlogo rupiah gitu” sindir Eliya. “Lalu usaha gorengan kita gimana?”

 

“Ya, tetap diterusin, El”

 

“Heh, dua gadis ini pada ngegosip aja!” protes Eliya pada dua temannya yang lain, Indra dan Rahma. “Denger nih. Nurma pengen bikin usaha baru buat kita”

 

“Terus usaha gorengan kita gimana?” kali ini Indra dan Rahma bertanya berbarengan.

 

“Tetap kita terusin” jawab Nurma dan Eliya berbarengan pula.

 

Mereka berempat lalu keheranan karena bertanya dan menjawab dengan berbarengan, lalu tertawa bersama-sama.

 

“Kita harus punya sepeda kayuh dan tempatnya. Kayak si Bapak” ujar Rahma.

 

“Nanti aku bagian yang bikin jualan, Eliya bagian keliling pake sepeda kring-kring” tambah Indra.

 

“Enak aja!” protes Eliya tak terima. Lalu dua temannya tertawa melihat tanggapan Eliya.

 

“Kita gak usah pakai itu” jawab Nurma. “Kita titipin aja ke warung-warung, seperti gorengan yang kita bikin selama ini.”

 

“Boleh juga” kata Rahma. Ketiga temannya juga tampak menyetujui usul itu dan mereka  mulai mencari cara membuat siomay. Indra yang berinisiatif mencarinya di mesin pencari internet.

 

“Eh! Tadi aku diceritain Dinda kalau Sari minta anggaran lagi buat mading!” ujar Rahma tiba-tiba.

 

Ketiga temannya yang mendengarnya tampak terkejut tak percaya. Tak terkecuali Nurma yang tampak kalem dari tadi juga ikut terkejut. Indra juga menghentikan usahanya mencari tutorial membuat siomay dari layar ponsel pintarnya. Eliya yang paling tak bisa menahan ekspresi terkejutnya. “Serius, Ma?!”

 

“Iya, serius” jawab Rahma. “Tapi dia nggak diberi uang sama Dinda.”

 

“Iya tuh. Diberi uang terus tapi hasil kerjanya nggak ada sama sekali” keluh Indra. “Madingnya tetap saja kosong melompong seperti kepompong.”

 

Ketiga temannya yang lain berkerut dahinya mendengar kalimat terakhir Indra, namun hanya Rahma yang menanggapi. “Kepompong ada isinya, kali.”

 

“Kira-kira kenapa ya, akhir-akhir ini madingnya nggak diisi-isi sama anak mading?” kali ini Nurma bertanya.

 

“Anak-anaknya pemalas pasti” tuduh Eliya tanpa basa-basi.

 

“Hush. Jangan ngawur gitu dong, El” protes Rahma. “Dinda juga tanya ke Sari, ‘kenapa madingnya nggak diisi?’ Dia cuma jawab kalo anak-anak mading lagi pada sibuk semua. Susah banget buat dikumpulin.”

 

“Ya ampun. Kalau gitu ceritanya, mendingan aku aja yang ngisi madingnya” protes Eliya.

 

Nurma lalu memandang ke arah Eliya. “Ide bagus! Lebih baik kita aja yang ngisi madingnya. Gimana teman-teman?” tawar Nurma.

 

“Aku setuju!” jawab Eliya dengan lantang.

 

“Aku sih setuju, Nur. Tapi apa kita nggak lancang seperti kacang?” tanya Indra.

 

“Maksudnya?” tanya Eliya.

 

“Maksudnya kita kan bukan anak mading. Kan nggak enak sama yang lain, kalau kita ikut campur masalah mading” jawab Indra. “Bukan begitu teman-teman?”

 

“Mungkin kita bisa minta ijin ke Sari dulu” sahut Rahma.

 

“Ide bagus!” jawab ketiga temannya berbarengan.

 

Lalu bel tanda jam istirahat berakhir berbunyi. Nurma, Eliya, Indra dan Rahma kemudian memutuskan melanjutkan pembahasan ini ke dalam kelas. Langit bertambah gelap karena awan hitam menutupinya. Angin pun saling menderu tak tentu arah dengan derasnya. Mungkin hujan akan datang, atau mungkin cuma gerimis saja yang datang.

 

***

 

Sebulan telah berlalu sejak empat gadis itu berkonsolidasi untuk mengisi majalah dinding sekolahnya. Nurma, Eliya, Indra dan Rahma masih duduk di tempat yang sama pada jam istirahat sekolah. Sepertinya itu memang titik favorit mereka di sekolah pesantren ini. Karena hari ini hari Selasa, maka kerudung yang mereka pakai berwarna kuning dengan seragam kuning-hijau.

 

“Kemarin aku lihat madingnya kosong lagi” ujar Nurma mencari perhatian ketiga temannya.

 

“Yang benar, Nur?” tanya balik Eliya. “Anak-anak mading memang pemalas.”

 

“Hush. Jangan bilang gitu lagi dong, El” sergah Rahma.

 

“Maksudku sebenarnya kita yang meneruskan penerbitan mading” ujar Nurma. “Tapi ternyata sulit juga membagi waktu.”

 

“Iya, waktu seperti batu” sahut Indra.

 

“Mau bagaimana lagi, Nur. Kita juga dalam masa ujian akhir sekarang” hibur Eliya.

 

“Ditambah kemungkinan kita juga bakalan jadi panitia lomba setelah ujian berakhir” tambah Rahma. “Pasti bakalan sibuk dan kita nggak sempat mengisi mading lagi.”

 

Mereka berempat mengiyakan tentang kesibukan yang telah menghadang mereka. Lalu Nurma mengingat alasan para pengurus majalah dinding yang diucapkan oleh Sari yang sebulan lalu diceritakan Dinda ke Rahma. Nurma pun merasa alasan itu bukanlah alasan pembelaan diri semata, namun ia nyata dan menghinggapi hampir seluruh siswa-siswi di sekolah ini. Ia pun berpikir seandainya tidak ada ujian dan lomba-lomba membuatnya sibuk, apakah ia dan kawan-kawan bisa membantu meneruskan penerbitan majalah dinding dengan lebih leluasa? Apalagi sekolah juga mengadakan kursus-kursus di luar jam sekolah yang sangat menyita waktu. Ia tak tahu jawabannya dan ia pula tahu rumput liar yang bergoyang diitiup angin di depannya juga tak mampu memberi jawaban.***

Read previous post:  
8
points
(1460 words) posted by sijojoz 6 years 23 weeks ago
40
Tags: Cerita | Cerita Pendek | teenlit | mading | sekolah
Read next post:  
Be the first person to continue this post
Writer 2rfp
2rfp at Konsolidasi (6 years 21 weeks ago)
50

Sijojoz, lucu namanya hehehe. Saya suka loh cara km menulis. Ngalir. Padahal cerita ini biasa banget tp saya nyaman aja baca sampe akhir. Sip deh. Eh, itu, akhir dialog itu harus ada tanda baca di belakang petiknya. Bisa titik, koma, seru, atau tanya, tergantung dialognya

sijojoz at Konsolidasi (6 years 21 weeks ago)

wahh terimakasih, hasil belajar di kemudian ini wqwqwq sebenarnya mau ganti nama tapi nda tau caranya~ wqwqwq. ehiya masalah akhir dialog itu yang rada bingung sih, soalnya biasanya dikasi tanda titik, tapi ntar kata selanjutnya harus diawali huruf besar, padahal masih satu kalimat kan.

Writer nia agustin
nia agustin at Konsolidasi (6 years 21 weeks ago)

kisah kasih disekolah

untuk membantu para ibu setelah bersalin kami mengenalkan Jamu bersalin setelah melahirkan yang tentunya sangat bermanfaat

Writer deedim25
deedim25 at Konsolidasi (6 years 22 weeks ago)
60

mungkin ini cerita tentang kehidupan anak sekolah sehabis puang sekolah zaman sekarang. nice try.

sijojoz at Konsolidasi (6 years 22 weeks ago)

terimakasih sudah mampir