After School Story Time; Fragment One: Hilangnya 'A' -Bagian pengenalan-

Selasa, 19 Januari, 2010

            Selasa, jam sepuluh pagi. Pagi itu matahari sudah terasa sangat terik. Sinar matahari yang menembus jendela kelas 11A yang tersingkap sedikit itu membuat seorang siswa tidak dapat menikmati tidurnya pada jam istirahat pagi itu. Dia adalah Arthur, seorang siswa yang bisa dikatakan pemalas yang hanya menghabiskan waktunya di kelas dengan tidur. Namun, ajaibnya dia selalu meraih nilai tertinggi dalam semua mata pelajaran di kelas, bahkan peringkatnya pertama dari seluruh angkatannya.

            Mengangkat kepalanya dengan enggan karena sebuah cahaya mungkin bukan alasan yang tepat. Namun dia memiliki alasan yang lebih utama dari itu. Seorang muncul dari balik pintu di depannya. Dia adalah Marwa. Dia melempar sebuah roti bungkus. Di belakangnya diikuti teman Marwa yaitu Ron.

 

Marwa             : “Ambil tuh.... susah dapetinnya.”

Arthur             : “Hehe.. makasih, tak bisa dipungkiri nih roti memang top markotop.”

Ron                 : “Heeh? Jadi makan siang yang dibuatin adik gue top markotwo gitu?”

Arthur             : “nyam*nyam* Maksudmu? Lagi pula mana ada Rin buatin aku makan siang... dia cuma tinggal serumah samaku, jangan dibesar-besarin deh.” *red*

Ron                 : “KARENA ITULAH! Kubesar-besarin sampai kapan kau mau keras kepala... Aku dah ngasih kesetujuanku. Masih saja malu-malu sama Rin.”

Arthur             : “Shut up.... Aku cuma ngucapin itu biar ngga ada lagi penculik yang ngejar Rin.”

Marwa             : “Mah, mah.... Jangan bertengkar gitu. Kalian ini soal gitu aja...”

Arthur, Ron     : “Maksudmu?”

Marwa             : “Ga jadi... Lebih baik mainan game aja, ah!”

Arthur             : “Game? Kau bawa laptop? Keluarin sini.”

Marwa             : “Heh... Mau kupake lah. Kau sendiri ada laptop, kan. Ngapain ga kau bawa?”

Arthur             : “Ah itu....”

Ron                 : “Paling juga kau nyimpen barang-barang yang ga disukai adikku dan-“

Arthur             : “Ugh....” *black*

Ron                 : “Eh beneran?”

Arthur             : “Ugh...” *black-

Ron                 : “Mati lu sore ini...”

Arthur             : “Bukan itu, aku cuma dikirimin foto ibuku pas di Paris, eh Rin tiba-tiba aja ngambil tuh laptop.”

Ron                 : “Oh....”

Arthur             : “Oh? ....cuma itu? Tidak ada respon lain?”

Ron                 : “Lah mau gimana lagi... cewek yang ingin tahu tidak bisa disiasati, Art, menyerahlah. Hidupmu tamat.”

Marwa             : “Ya sudahlah. Nih pake.”

Arthur             : “Makasih, sob.”

Marwa             : “Ga papa, sebenarnya mau lu pake buat apaan?”

Arthur             : “Oh, cuma buat transfer uang.”

Marwa             : “Transfer uang? Hati-hati penipuan, loh.”

Ron                 : “Jangan cari masalah Art, kau janji mau biayain adikku sampai kuliah. Kalau kau sampai kena penipuan kutarik adikku dari perlindungan keluargamu.”

Arthur             : “Bukan itu...!”

Ron                 : “Trus?”

Arthur             : “Ini rahasia loh.”

Ron, Marwa    : “Ok, ok..”

Arthur             : “Sebenarnya pas aku mencari Rin, aku menyewa seorang detektif. Nah ini Blog dari detektif itu.”

Ron                 : “Jadi?”

Arthur             : “Ya, aku sedang transfer bayaran dia. Ngga mungkin kan dia kerja gratis?”

Marwa             : “Heh? Praktis banget tuh ada begituan. Tapi bener ga, tuh? Lihat aja tuh, komen blognya di-disable semua. Kredibilitasnya dipertanyaain tuh. Kita ngga tau dia beneran atau ngga. Jangan-jangan beneran dia nipu. Pas bantu lu aja, Art, dia pas beruntung bener tuh mungkin. Mencurigakan....”

Arthur             : “Ngga ah, dia cuma ngga suka dipuji saja. Dan lagi detektif kita ini adalah seorang siswa di sekolah kita. Tidak mungkin dia nipu.”

Ron                 : “Heh...? Hebat itu. Heh... sepertinya kau punya saingan, Art!?”

Arthur             : “Saingan?”

Ron                 : “Ya lah. Mana mungkin Arthur yang hebat dan perfect bisa dikalahkan begitu saja dengan detektif internet seperti dia?”

Arthur             : “Mana mungkin. Aku tidak pernah mengatakan aku nomor satu. Lagi pula...aku tidak mungkin bisa menyainginya... level kami berbeda..

Ron                 : “Masa?”

Arthur             : “100% Yakin aku. Kau pasti juga mengerti jika mengetahui detektif ini.”

Marwa             : “Ngomong-ngomong detektif...”

Arthur             : “Apa, Mar?”

Marwa             : “Rina temen kita, tadi nangis.”

Arthur             : “Oh...”

Ron                 : “Tidak berperasaan sekali kau, Art.”

Arthur             : “Mau bagaimana lagi, aku kan bukan sepertimu yang bertampang playboy, anak orang kaya dan dikerubungi calon-calon tunangan yang cuannntik-cantik.”

Ron                 : “Maksud, lohhh!”

Arthur             : “Aw... Jauhin kepalamu. Tidak usah berlagak berandal. Aku tau kau main mata sama si Larisa.”

Ron                 : “Hah?”

Arthur             : “Tuh, kamu tidak membantah, kan?”

Ron                 : “Ya, iya lah. Aku sama Risa tidak ada hubungan apa-apa.”

Marwa             : “Beneran? Kemarin aku liat kau keluar dari rumahnya dikejar bapaknya lagi.”

Ron                 : “Nya- siapa ya ini maksud nya....? ~fu fu fu fu fuuu~” *red*

Marwa             : “Tuh, muka lu merah.”

Arthur             : “Benar kah, Mar? Ga keliatan dari sini.”

Marwa             : “Bener-“

Ron                 : “Nah, nah... Lanjutin lagi tentang Rina.”

Marwa             : “Cih... dia ngeles...

Arthur             : “Yah, dia ngeles.”

Ron                 : “Jadi, jadi?”

Marwa             : “Ehem... Rina tadi nangis. Denger-denger dia kehilangan sesuatu.”

Arthur             : “Sesuatu?”

Marwa             : “Aku ngga yakin. Tapi sepertinya itu sesuatu yang sangat penting. Dan lagi Rina sendiri hanya diam soal hilangnya sesuatu ini.”

Ron                 : “Hmm... Mungkin dia menjatuhkannya di jalan saat berangkat sekolah?”

Marwa             : “Ga mungkin sih... Soalnya dia bilang sesuatu itu masih dia pegang pas dia di sekolah. Dan terakhir kali dia pakai saat di toilet. Katanya dia baru sadar saat jam kedua pelajaran bahasa. Temen-temen sih sudah membujuk dia biar merelakan sesuatu itu. Tapi tetep aja dia nangis. Katanya itu satu-satunya benda yang ngga bisa dia relain.”

Ron                 : “Oh... Aku tahu...!”

Marwa             : “Jah, dia pergi.”

Arthur             : “Nah, kumat penyakitnya. Dasar playboy!!”

Marwa             : “Haha... Kalau menurutmu gimana, Art?”

Arthur             : “Hmm... Sama sekali tidak tahu.”

Marwa             : “Gimana kalau kita nanya sama detektif blog kita ini?”

Arthur             : “Hmmm... ...”

Marwa             : “Halooo... Rin kepada Arthur?”

Arthur             : “Oh... maaf aku sedang berpikir. Dan kenapa kau bawa-bawa nama Rin?” *red*

Marwa             : “*cih* Hadap sini dong. Bagi-bagi, masa kamu terus yang dapet pujian.”

Arthur             : “Heh...?”

Marwa             : “Jadi, kita pake ngga nih detektif.”

Arthur             : “Kalau pikirku sih, dia tidak bisa menerima job seperti ini. Lagi pula dia kalau charge harga tinggi. Kantungmu bisa kempes.”

Marwa             : “Kan ada kau, Art.”

Arthur             : “There is no free lunch.”

Marwa             : “But you expect it from Rin, right?”

Arthur             : “Huh... kau ini.” *red*

Marwa             : “Kalau begitu kasih alasan yang sedikit masuk akal, dong.”

Arthur             : “Nah, dia kan anak sekolah di sini. Tidak mungkin dia bisa menerima job di waktu seperti ini.”

Marwa             : “Masuk akal. Tapi kan, ngga mesti sekarang-“

Arthur             : “Alasan kedua, dia tidak mungkin menerima job simple seperti ini. Dan lagi job simple seperti ini bayarannya sedikit. Mana mungkin dia mau susah-susah meluangkan waktu untuk hal seperti ini.”

Marwa             : “Simple?”

Arthur             : “Ya, kan? Ron aja cuku-“

Ron                 : “Hacyu.....”

Marwa             : “Kenapa lu, Ron? Kaya habis mandi hujan.”

Ron                 : “Mandi air bak.... hacyu...”

Arthur             : “Eh?”

Marwa             : “Apa kubilang... mana ada simple.”

Ron                 : “Maksud loh!!!”

Marwa             : “No violence, please! Jangan dekat-dekat, Ron. Lagi pula salah lu sendiri langsung aja pergi tanpa konfirmasi.”

Ron                 : “Konfirmasi?”

Marwa             : “Aku belum selesai cerita tadi. Nah, sesuatunya Rina-“

Arthur             : “Sebaiknya kita beri nama ‘A’ sesuatu ini. Mengatakan sesuatu pada Rina itu, sesuatu sekali.”

Ron                 : “Benar, tuh. Tapi, kenapa ngga pakai ‘X’ biasanya begitu, kan?”

Arthur             : “Ini biasa yang spesial, Ron. Syaraf playboymu hilang kemana, Ron?”

Ron                 : “Oh, aku lupa Rina itu perempuan. Lanjutkan, Mar.”

Marwa             : “Ok, ‘A’nya Rina itu tidak ditemuin di kamar mandi. Tadi dia nge-cek pas awal istirahat. Oh, sampai lupa. Kenapa lu Ron mandi air bak kaya gitu?”

Ron                 : “Masalah?”

Arthur             : “Paling juga ada perempuan di toilet. Biasa Ron bercermin sambil benarin rambut. Trus, Ron digebyur air bak.”

Ron                 : “... ... ... ... ...” *black*

Marwa             : “Critcal hit??”

Arthur             : “Ngga ngeles, Ron?”

Ron                 : “Mah... sebenarnya aku yang salah, sih. Dan pas banget. Dia baru aja keluar dari wc. Aku di depan cermin sambil cuci tangan. Dan tiba-tiba dia teriak. Langsung saja dia nyembur air bak pakai ciduk. Seperti tidak sadar ada banyak orang di koridor yang bisa saja menolongnya. Aku langsung saja ngacir takut masalah itu dibawa ke BP. T-tapi...”

Arthur             : “Tapi apa, Ron???? Ooooi, Riiisaa.....” *wink*

Ron                 : “Art!” *red*

Larisa              : “Ya, Art? Tumben manggil...”

*bruk*

Ron                 : ”Ngga papa... ngga papa... Dia lagi kumat penyakit ngawurnya. Liat tuh, jidatnya bonyok. Mungkin gara-gara kena bentur meja barusan jadi kumat dia.”

Larisa              : “Oh....”

Arthur             : “Ngga usah segitu juga, Ron!”

Ron                 : “Kau duluan yang mulai.”

Arthur             : “Ok, ok... Maaf.”

Marwa             : “Jadi... tapi apa, Ron?”

Ron                 : “Aku kasihan aja liat Rina muram terus. Dan lagi rambutnya agak acak-acakan. Kasihan, kan? Dan lagi... tuh cewek di kamar mandi sensitif sekali. Dan ngerinya matanya merah kayak sedang keserupan aja.”

Arthur             : “Hmm.... yakin lu?”

Ron                 : “Beneran.... tapi aku liatnya dari cermin.”

Arthur             : “Seingatku ngga ada cermin tuh di kamar mandi.”

Ron                 : “Ada. Beberapa hari lalu dipasang menurut permintaan siswa cewek.”

Arthur             : “Oh....”

Ron                 : “Eh Mar lu mau ngomong?”

Marwa             : “Ngga begitu sih, menurutku biasa saja rambut si Rina, gaya rambutnya aja terlihat berbeda. Dan aku ngga setuju bagian sensitif. Tetep aja,  lu yang salah.”

Ron                 : “MARRR!”

Marwa             : “Ok, ok.... Toh juga Rina baru saja kehilangan ibunya beberapa hari lalu, kan?”

Ron                 : “Shh... ngga bisa baca suasana kau, Mar?”

Marwa             : “Maaf... Maaf...”

Arthur             : “Tapi benar tuh, Marwa. Tapi...... mencurigakan kau biasanya tidak tertarik sama cewek nyata, Mar.”

Marwa             : “Ngga gitu, sih. Aku cuma nemu kemarin foto ibu Rina sama Rina lagi senyum di internet. Mungkin sepupunya Rina yang potret. Soalnya aku pernah kenalan sama dia. Nih gambarnya.”

Arthur             : “Benar, ini Rina. Bagus juga. Jadi... begitu. Foto dihitung 2D. Aku kira kerasukan setan kau, Mar.”

Marwa             : “Ngga lah... aku masih suka cewek 2D.”

Ron                 : “Tapi aneh ya.... biasanya ada siaran dari sentral kalau soal kehilangan kalau waktu istirahat seperti ini. Tapi hari ini tidak ada siaran sama sekali.”

Arthur             : “Ups... sepertinya time-up. Aku tidak mau berurusan dengan si hujan lebat hari ini.”

Marwa             : “Cepat aja tidur, Art, sebelum lu disembur badai tropis.”

 

-

            Di dekat meja guru, dua orang perempuan sedang berbincang menikmati waktu istirahat mereka.

Larisa              : “Huh.... anak laki-laki selalu saja seperti itu...”

Anna               : “Maksud anda apa?”

Larisa             : “Selalu saja berisik dan tidur di kelas. Saat kutagih uang kas saja mereka mendadak kabur ke kantin.”

Anna               : “Haha... iya benar. Tiga orang itu selalu melakukan hal itu.”

Larisa              : “Ngomong-ngomong apa yang kamu lakukan Anna?”

Anna               : “Kami sedang merapikan rambut. Cermin yang ada di depan meja guru piket sudah dipindah, huh...”

Larisa              : “Kenapa tidak melakukannya di kamar mandi saja? Kan kemarin dipasang cermin di setiap kamar mandi.”

Anna               : “Benarkah itu, Risa?”

Larisa              : “Yup. Kita bisa ke sana sekarang.”

Anna               : “Lebih baik jangan kita lakukan sekarang. Pelajaran bapak Taufan akan segera dimulai.”

Larisa              : “Haha... ketua teladan menasehatiku. Iya ya, pak Taufan tidak segan memarahi kalau dia tidak senang.”

Anna               : “Dan lagi, Kami tidak mau ketinggalan pelajaran hari ini.”

Larisa              : “Ahaha...”

            [Pergantian jadwal tahun ajaran baru 2010. Kelas tambahan untuk kelas 12 dimulai 06:05-07:25. Kegiatan belajar mengajar dimulai pukul 07:00 untuk kelas 10 dan 11, 07:30 untuk kelas 12. Jam pelajaran berlangsung selama satu jam. Istirahat dimulai 10:00 sampai 10:30 untuk kelas 10 dan 11, 10:30-11:00 untuk kelas 12. Pukul 13:30 kelas 10 dan 11 dipulangkan sedangkan pada puku 14:00 kelas 12 diistirahatkan selama 30 menit untuk kelas tambahan 1 jam. Hanya berlaku pada hari selasa, rabu, kamis, dan sabtu.]

Larisa              : “Anna kertasmu jatuh....

                        ...

                        ini...”

Anna               : “Ah, itu kertas selebaran yang kemarin.”

Larisa              : “Huh.... siaran dari sentral terpaksa ditiadakan kalau istirahat.”

Anna               : “Tidak ada laporan barang hilang dari sentral menyulitkan juga, ya.”

Larisa              : “Dan juga kasihan ya kakak kelas kita harus berangkat pagi-pagi.”

Anna               : “Iya, ya. Kasihan mereka harus tidak belajar penuh pada hari senin dan jum’at.”

Larisa              : “Halo.... Anna. Kamu tidak mengerti ya..... Huh... Anna dengan dunia pengetahuannya.”

Anna               : “Tapi terasa sedih ya... Koridor di pagi hari terasa sunyi.”

Larisa              : “Ya, Kelas tambahan pagi hari untuk kakak kelas, dan lagi tidak boleh keluar dari kelas selama kelas tambahan.”

Anna               : “Bicara tentang berangkat pagi. Risa apakah anda pernah melihat kakak kelas perempuan yang sering terlambat?”

Larisa              : “Pernah, pernah! Dia sering sekali terlambat. Aku sering melihatnya ketika disuruh guru untuk mengambil lcd di ruang multi media.”

Anna               : “Kami juga sering melihat dia. Bahkan tadi pagi ketika kami hampir terlambat, kami melihat dia sedang mengendarai motor.”

Larisa              : “Iya-iya... tadi pagi hampir ya kamu terlambat. Kurang satu menit saja sebelum bu Sinta masuk.”

Anna               : “Huh.... Tidak ada guru piket yang menjaga di depan gerbang. Jadi Kami kira sudah terlambat.”

Larisa              : “Aku juga mengira begitu tadi pagi.”

Anna               : “Oh iya. Kakak kelas yang terlambat. Kami sering melihat dia dengan mata merah. Kami merasa aneh melihat dia.”

Larisa              : “Mata merah.... Aku juga sering memperhatikan itu. Tapi karena harus cepat-cepat kembali ke kelas aku tidak sempat memperhatikan lebih. Ada yang aneh dengan itu Anna?”

Anna               : “Kami tidak tahu. Tapi Kami merasa ingin tahu kenapa bisa dia selalu terlihat seperti itu.”

Larisa              : “Anna.... apa yang kamu lakukan?”

Anna               : “Kami mencari tahu tentang mata merah menggunakan Internet.”

???                   : “Ehem.... Anak-anak mari kita mulai pelajaran hari ini.”

Larisa              : “Simpan keingintahuanmu nanti. Pak Taufan tuh.”

Anna               : “Eh iya. Terima kasih.”

Larisa              : “Kita lanjutkan nanti lagi.”

Anna               : “Ya...”

Taufan             : “Maaf anak-anak bapak terlambat. Oh dan terima kasih ada yang mengambilkan buku dan repot-repot memfotokopinya untuk empat kelas... bapak kira tidak ada yang datang sepagi itu.”

???                   : “Maaf pak, saya ada perlu sebentar ke belakang.”

Taufan             : “Tidak.... t-“

???                   : “... ...”

Taufan             : “Kali ini saja ya...”

???                   : “Terima kasih pak.”

Marwa             : “Siapa tuh tadi? Seingatku ngga pernah lihat tuh anak?”

Ron                 : “Benar... Hmm...  Mungkin juga tidak. Kurasa aku mengenalnya.”

Marwa             : “Kalau dipikir-pikir lagi, kau ada benarnya Ron. Aku sepertinya mengenalnya.”

Arthur             : “Hm....”

            Dan diapun keluar dari ruang kelas itu sambil membuka matanya yang tertutup sejenak. Di saat yang sama Arthur melepas senyum kecil.

-

Arthur             : “... ...”

Marwa             : “Oi...

                        Art...

                        Art!”

Arthur             : “...”

Marwa             : “Art!!”

Arthur             : “Ada apa, Mar? Kelas sudah selesai?”

Marwa             : “Dari tadi. Si Ron dah duluan ada ekstra katanya.”

Arthur             : “Hoam....”

Marwa             : “Matamu merah banget tuh.”

Arthur             : “Nda apa. Cuma kurang tidur tadi malam.”

Marwa             : “Pasti main sama Rin.”

Arthur             : “Ya.... Aku kalah terus.”

Marwa             : “Huh, mau digodain. Kok malah ngerasa bersalah nanyain hal itu.”

Arthur             : “Ga pa pa. Cuma kalah game debat.”

Marwa             : “Cukup. Kepalaku bakal pusing dengarinnya. Ngomong-ngomong Rina harusnya sudah balik ke kelas.

                        Ah!

                        Itu dia.”

Arthur             : “Kasihan perempuan cantik seperti dia terlihat lemas seperti itu.

Marwa             : “!?”

Arthur             : “Mungkin itu yang akan dikatakan oleh Ron.”

Marwa             : “Aku kira kamu ada apa apa sama Rina.”

Arthur             : “Sudahlah aku masih ngantuk. Yuk pula-“

Rina                 : “Ketemu!

                        Eh... kenapa bisa ada di sini...

                        T-tapi...”

Arthur             : “Sudah kuduga. Ayo pulang, Mar.”

Marwa             : “Yah...”

            Arthur yang melepas senyum kecil seakan menyambung senyumnya saat istirahat pertama tadi.

 

-

Tempat parkir siswa, pukul 13:50

Perempuan      : “Nah, nah... kenapa anda bisa tahu?”

Laki-laki          : “Tahu apa.......?

                        ...................

                        Hmm....

                        .......................

                        Kenapa kamu mengikutiku!

                        .............................

                        ..................................

                        Berhenti mengikutiku.”

Perempuan      : “Kami kan hanya ingin tahu... :)”

Laki-laki          : “Keras kepala sekali kamu!”

Perempuan      : “Kami kan hanya ingin tahu.... :D”

Laki-laki          : “Baiklah! Tapi habis ini menghilanglah dari hadapanku.

                        Jadi apa yang ingin kamu ketahui?”

Perempuan      : “Soal tadi....”

Laki-laki          : “Tadi? Aku tidak mengerti apa yang kamu bicarakan...”

Perempuan      : “Jangan berpura-pura... Anda, kan? Kan?”

Laki-laki          : “Kan?”

Perempuan      : “Yup... yang menemukan sesuatu, kita anggap saja ‘A’nya Rina. Arthur, Ron dan Marwa top 3 angkatan kita berkata begitu ya, kita anggap saja begitu. Ya, ya...”

Laki-laki          : “A-aku sama sekali tidak mengerti apa yang kamu maksud...”

Perempuan      : “Lagi, lagi.... kami sudah bilang jangan berpura-pura... kami melihat anda mem-foto top 3 itu tadi dengan ponsel milik anda.”

            Si perempuan menarik tangan laki-laki yang memegangi ponselnya. Dia berusaha menghapus foto yang dimaksud si perempuan. Si perempuan hanya diam melihat foto tersebut. Hanya sebuah foto dari tampilan sebuah browser. Sebagian besar tertutupi oleh cahaya putih. Hanya sebagian yang terlihat, “memory- 535798365”. Setelah puas si perempuan mengembalikan ponsel tersebut.

Laki-laki          : “.............”

Perempuan      : “Menghadap ke sini!”

Laki-laki          : “gulp-  Wajahmu terlalu dekat.” *red*

Perempuan      : “Hmm......”

Laki-laki          : “............ *red*

                        ............... *red*red*

                        ......................  *red*red-----

                        Ok, ok.... baiklah! Aku akan bicara.”

Perempuan      : “Benarkah?”

Laki-laki          : “Assssalkan... s-singkirkan wajahmu terlebih dahulu. Ter-“ *red---

Perempuan      : “Ter?”

Laki-laki          : “Terlalu dekat!” *red*red*red*red-----

Perempuan      : “Oh....

                        ...............

                        Maaf....”*red*

Laki-laki          : “Sebenarnya aku tidak mau mengatakan hal ini.... Aku tidak suka orang lain menggubris diriku, tapi sudahlah...”

Perempuan      : “Jadi?”

Laki-laki          : “Hint...”

Perempuan      : “Hint... heh? Kenapa tidak langsung saja diceritakan.”

Laki-laki          : “Huh.... karena inilah aku benci komunikasi.”

Perempuan      : “.....?”

Laki-laki          : “Sebelum kamu mendengar ceritaku, tidak sebaiknya kah, kamu membuat cerita sendiri.”

Perempuan      : “Tetapi Kami tidak mengerti sama sekali....”

Laki-laki          : “Karena itu aku memberi yang namanya ‘Hint’.”

Perempuan      : “Tapi kenapa?”

Laki-laki          : “Kamu datang kepadaku dengan perkataan apa?”

Perempuan      : “Kami?”

Laki-laki          : “Haloooo..... tidak ada siapapun di sini.”

Perempuan      : “Kami kan hanya ingin tahu...’?’”

Laki-laki          : “Nah, itulah.... Aku memberimu cara tercepat untuk ke- ‘kan-hanya-ingin-tahu’ -anmu. Bukan keingintahuanmu.”

Perempuan      : “Huh.... tahu seperti itu Kami tadi bilang ‘Kami ingin tahu’ saja...”

Laki-laki          : “Salahmu....

                        Kalau tidak mau ya sudah. Aku pulang...”

Perempuan      : “Baik-baik..... Hint-nya apa?”

Laki-laki          : “Kebiasaan!”

Perempuan      : “Kebiasaan?”

Laki-laki          : “Yup, kebiasaan. Sebuah hal yang sepele dalam deduksi bisa menjadi hal yang sangat vital. Setiap hari kita melakukan hal yang sama. Namun jika pada suatu waktu hal yang sama tidak kita lakukan, maka itu akan menjadi kunci menyelesaikan suatu masalah yang terjadi di kehidupan sehari-hari kita.”

Perempuan      : “Tunggu dulu... apa hubungannya kebiasaan dengan hilangnya ‘A’ Rina?”

Laki-laki          : “Janganlah memotong! jih... karena ini aku benci komunikasi. Gampangnya, jika kita mengetahui kebiasaan-kebiasaan tertentu, maka aneh jika kita tidak mengetahui akar masalah yang disebabkan oleh kebiasaan yang tidak dilakukan seseorang saat itu. Ini mudah sebenarnya. Dan lagi kamu juga seorang perempuan seperti Rina, pastinya kamu lebih mengerti kebiasaan perempuan... Hal teraneh yang terjadi di kehidupan sehari-hari bisa dijelaskan dengan logika...”

Perempuan      : “......oh!” *flash*

Laki-laki          : “Ah..... Sebenarnya hanya ingin memberi satu hint. Ya, sudah. Hint-nya adalah ‘kebiasaan dan perempuan’”

---

            Setiap benda yang ada di dunia ini memiliki ceritanya masing-masing. Setidaknya itulah yang diyakini dirinya, seorang laki-laki tinggi berambut acak-acakan. Rea nama laki-laki itu. Sesekali dia melihat ke samping. Perempuan yang bersamanya sejak pulang sekolah ini adalah Anna, ketua kelas dari kelas XI IPS 1. Sejak pulang sekolah dia membuntuti Rea. Dia memaksa Rea untuk mengatakan apa yang sebenarnya dia lakukan sehingga dia bisa menemukan benda yang disebut ‘A’ milik Rina.

            “Hmm....” Anna melepas napas panjang. “Oh.... Saya mengerti!”

            Saya?

“...........?” Rea hanya bengong sambil menatap langit-langit tempat parkir sekolah tempat keduanya bertemu. Dia hanya berucap jika Anna berbicara duluan, jadi tidak banyak yang bisa dia lakukan. Hal terbaik baginya hanya menatap langit-langit tersebut sambil menunggu Anna bereaksi.

            “Saya mengerti!” Anna berubah posisi. Sekarang dia berdiri di depan Rea. “Saya...”

            “Ya, saya apa?” Rea terlihat tidak sabaran untuk mendengarkan respon Anna. “Cepatlah aku agak sibuk hari ini.”

            “Sa-saya,” Anna menarik napas panjang, “sama sekali tidak mengerti... hehe.”

            Mendengar itu Rea memiringkan kepalanya. Dia memegangi kepalanya beberapa saat dengan tangan kanan. Lalu dia memerhatikan Anna di depannya.

            ...... dia mengerti kalau dia tidak mengerti sama sekali

             “Aku tak yakin lagi kamu peringkat empat angkatan ini.”

            “Peringkat saya tidak ada hubungannya, kan?”

            “Ada,” Rea membuang pandangannya, “Nah, singkirkan saja itu dulu. Ada yang ingin ketemu denganku. Jadi lakukan sambil jalan.”

            Rea berjalan melewati Anna. Anna mengikuti.

            “Ngomong-ngomong bisakah kamu ubah cara bicaramu?”

            “Ada apa dengan cara bicara kami?”

            “Bagian ‘saya, kami’ itu. Membuatku agak risih. Bisa gunakan kata-kata yang tidak terlalu formal?”

            “Kami, eh, maksud kami. Ah...”

            “Baiklah, tidak jadi. Kamu malah ribut sendiri dengan hal itu.”

            “Maafkan, saya,” Anna mendesah, “kami tidak tahu kenapa kami berbicara seperti ini. Dan akhirnya menjadi kebiasaan.”

            “....?” Rea melihat wajah Anna, “Kamu keturunan ningrat?”

            “Eh? Maksud anda?”

            “Cara bicaramu itu. Berbeda dengan Arthur yang memang ayahnya orang kaya, cara bicarannya sopan. Namun kamu sangat berhati-hati menggunakan perkataanmu. Hanya keturunan ningrat yang melakukan hal seperti itu.”

            “Itu tidak mungkin, saya bukan seorang yang setinggi itu derajatnya.”

            Lagi-lagi dia menggunakan saya.... apa ada perbedaan antara dia menggunakan saya dan kami...?

             “Hmm,” Rea memainkan rambutnya, “atau mungkin ibumu itu abdi dalem kraton?”

            “Ahaha,” Anna tertawa sopan. Dia terlihat berbeda saat dia tertarik pada suatu hal. Rea sendiri terlihat bingung, wajah manakah milik seorang Anna. Apakah wajah keingintauhannya itu atau wajah seorang ningrat.

            “Tidak mungkin. Sejauh ingatan kami, ibu kami adalah ibu yang selalu tersenyum, namun saya tidak pernah mengingat wajahnya. Mungkin dulu saya tidak sering melihat wajah ibu kami.”

            Rea menghentikan langkah kakinya. ‘dulu’, ’ingatan’, ‘mungkin’. Rea merasa pundaknya baru saja menerima beban yang sangat berat. Dia memerhatikan wajah Anna yang tidak berubah sama sekali, dia tersenyum, dari setadinya bercerita.

            “Maaf, aku menyinggung orang tuamu.”

            “Ahaha,” Anna melepas tawa kecil dan senyum, “tidak perlu dimasukkan dalam hati. Saya tidak sedih. Saya malah merasa senang bisa membicarakan tentang orang tua kami. Mungkin saya bisa mengingat seperti apa wajah ibu kami jika membicarakan ibu kami dengan orang lain...”

            Hmm..... dia lagi lagi menggunakan saya dan kami.....

            Rea mengingat percakapannya dengan Anna. Dia memperhatikan gerak bibir Anna. Apa yang dia lakukan dan katakan. Dan dia menyimpulkan.

            Ketua selalu mengatakan hal yang dia anggap pasti dengan ‘kami’, dan hal yang tidak pasti dengan ‘saya’.

             “Kamu membuatku merasa bersalah.”

             “Kalau begitu,” Anna berhenti, Rea berada agak jauh darinya, “Kenapa nama anda, Rea?”

            “Namaku? Tunggu dulu, dari mana ketua tahu namaku?”

            “Tentu saja karena saya adalah ketua kelas,” Anna tersenyum.

            Eh.... dia menggunakan saya untuk menyebut hal yang pasti....

            Rea memainkan rambutnya. Lalu mendengung sesaat.

            ‘Kami’ adalah untuk hal yang pasti dia tahu. ‘Saya’ tidak selalu hal yang tidak pasti.... Namun....

             “Lalu... nama Anda?”

            “Nah, ketua, kau menyembunyikan sesuatu, ya?”

            “S-saya t-tidak....”

            Sudah kuduga... ‘Saya’ tidak selalu ketua gunakan untuk menyebut hal yang pasti. Dia menggunakan di saat dia menyembunyikan sesuatu di balik perkataannya. Ataupun dia sedang berbohong. Nah, untuk sekarang aku ingat-ingat saja hal itu....

             “Hmm....” Rea ngangkat tangan kanannya dan memegangi rambut yang terurai di depan dahinya dengan  tengah dan jari telunjuk. “Aku sendiri tidak terlalu tahu. Kata kakakku, ibuku adalah orang indonesia dan ayahku adalah seorang inggris.”

            “Heh? Anda punya kakak...”

            “Yah, kakak perempuan, dia sekarang sedang berada di Amerika. Dia bilang mungkin ayah dan ibu memberi namaku dan nama kakakku itu gabungan dari perpaduan bahasa inggris dan nama lokal.”

            “Hmm...” Anna tersenyum, “benar juga. Nama kakak anda Vina, dan nama anda sendiri Rea.”

            “Dia bilang jika seperti itu berarti nama Vina diambil dari ‘Vine’ yang artinya sulur. Dia bilang dirinya harus bisa menjadi sulur. Berbaur dengan lingkungan sekitar dan juga melindungi.”

            “Jadi, nama anda sendiri?”

            “Rea, kah.... Aku pikir ayah dan ibu memberi nama dari bahasa inggris yaitu ‘Reality’ artinya kenyataan. Bisa juga dikatakan kebenaran. Mungkin seperti itu...”

            “Heh... Anda beruntung ya, Rea.”

            “Maksudmu, ketua?”

            “Kami sampai sekarang belum tahu arti nama kami....”

            “Kalau begitu,” Rea menurunkan tangan kanannya. “Bagaimana kalau aku memberi arti nama itu?”

            “Eh?”

            Sebelum bisa melanjutkan perbincangannya, Rea telah sampai di depan kendaraannya. Siang itu kendaraan bermotor di tempat parkir sudah mulai sepi. Karena itulah Rea pulang agak lambat supaya tidak repot mengurusi motor lain. Rea melihat ke belakang. Anna tampak kurang puas dengan perbincangan yang tidak dilanjutkan oleh Rea. Atau lebih tepatnya Rea tidak ingin melanjutkan pernyataan yang dia buat sendiri dan membuat dirinya merah padam saat ini. Karena itu Rea berusaha mengganti topik pembicaraan.

            “Kalau boleh tahu, ketua.”

            “Ya?”

            “Kenapa kamu mengikutiku sampai sini? Sedangkan tiap hari kamu naik sepeda untuk mencapai sekolah maupun pulang. Parkir sepeda bukannya di depan?”

            “Eh... itu...” Anna memainkan jemarinya. “S-saya...”

            Rea mengerti apa yang Anna ingin katakan.

            “Sudahlah, aku berhutang jawaban padamu jadi...”

            Rea menyalakan mesin motornya dan mulai mendekat ke Anna. Dia kemudian menyetandar motornya.

            “Rea jangan menyalakan mesin motor di sini.”

            “Tak apa. Hampir semua siswa sudah pulang. Lagi pula tempat kelas tiga berlajar jauh dari jangkauan suara motor ini.” Rea memainkan rambutnya. “Kamu luang hari ini, ketua?”

            “Uhm...” Anna mengangguk. “Sampai jam enam malam.”

            Rea melepas helm yang dia pakai. Lalu melemparkannya ke Anna.

             “Eh...!” Anna menangkap helm yang hampir mengenai kepalanya. “Apa maksud anda memberikan helm ini pada saya?”

            Saya....

            Rea menengok sesaat ke belakang. Anna tanpak kembali normal. Anna tersenyum.

            Ketua kalau kau sudah tahu apa yang ingin kukatakan.... ah sudahlah... Perempuan selalu berusaha untuk terlihat polos di depan orang lain...

            “Pakai, lah! Mau diapakan lagi?”

            “Ya, apa maksud anda? Kenapa saya harus memakai helm ini?”

            “Kamu masih mau mendengar cerita ‘A’ itu?”

            “Uhm,” Anna mengangguk cepat.

            “Kalau begitu pakai, lalu segera naik dan diam selama perjalanan.”

            Anna membalas dengan anggukan. Dia tersenyum ceria. Langsung saja dia naik motor milik Rea dan mengikuti perkataan Rea untuk diam selama perjalanan.

            Rea melewati pintu gerbang SMA itu. Dia dengan cepat melesat dari sekolahnya. Sebenarnya dia tidak khawatir dengan keselamatan Anna. Mungkin Anna menganggap Rea seorang baik hati. Namun Rea hanya tidak mau ada gosip tentang dirinya dan Anna. Apalagi sampai kakaknya yang memiliki seorang teman guru di SMA mengetahui.

            Mereka sampai di tempat tujuan. Berjarak dua kilometer dari SMA mereka, sebuah rumah tingkat berdiri kokoh di depan mereka. Di lantai dasar adalah rumah yang digunakan sebagai kantor. Rian Agency begitulah terpampang papan di depan rumah. Sedangkan lantai di atasnya terdapat dapur dan kamar tidur.

           Rea turun dari motor, Anna mengikuti sambil melihat sebuah mobil sedan warna perak parkir di depan rumah. Kemudian Rea memasukkan motornya di garasi rumah itu yang terletak di belakang rumah. Di dalam garasi terdapat ruang yang cukup untuk dua buah mobil dan tiga motor. Setelah memarkir motornya di garasi, Rea langsung menemui Anna.

            “Ikut aku.”

            “Uhm...” Anna menyetujui dengan anggukan.

            Rea memasuki rumah itu tanpa menekan bel ataupun mengucap salam seperti halnya rumah sendiri. Kemudian Rea melepas sepatunya dan mengambil sandal selop di tempat sepatu tepat di depan pintu masuk. Rea memberi isyarat pada Anna untuk memakai selop itu. Anna menuruti. Setelah itu Rea berjalan lurus kemudian membuka pintu di samping kirinya.

            “Rian kamu tampak rapi, ada panggilan kah?”

            “Sudah berapa kali kukatakan, panggil aku dengan bapak kalau di tempat kerja.”

            “Terlalu menyusahkan, Rian saja cukup, kan?”

            “Nah, Rea, sebenarnya aku ingin membicarakan hal ini panjang lebar. Tapi karena hari ini ada kerja dadakan,” Rian menjentikkan jari tangan kanannya. “Kita lakukan lain kali.”

            Uahh.... terdengar membosankan...

            Rian tidak mau memperpanjang omongannya. Sepertinya dia sangat tergesa-gesa sehingga dia keluar dari ruangan itu tanpa menghiraukan Anna yang asing baginya. Mungkin juga tidak. Beberapa detik setelah keluar dari ruangan itu, dia kembali.

            “Rea kenalkan pacarmu padaku nanti.” Rian mendekati Anna lalu dia memberikan kartu pengenalnya. “Rian Fajar. Kalau Rea melecehkanmu saya siap membela anda di pengadilan.”

            “Oi!”

            “Apaan Rea?”

            “Kenapa kau berbicara pada ketua dengan cara bicara yang berbeda, dasar kau pilih kasih!”

            “Masalahnya bukan itu kan?!” Rian tersenyum bodoh. “Tapi sudah kuduga. Sarkrasme level segitu tidak akan mempan padamu. Cih!”

            “Oi! Kau seorang pengacara, kah?! Mengatakan cih di depan calon klienmu!”

            Rian memperhatikan jam tangannya. Mencari alasan untuk tidak berdebat dengan Rea hari ini.

             “Ah! Kita lanjutkan obrolan membosankan ini nanti lagi. Sudah telat nih!”

            “Ya, ya, pergi sana.”

            Tanpa membuang waktu Rian segera keluar dari rumah meninggalkan Anna yang diam memerah bercampur bingung akan perkataan Rian. Setelah beberapa menit kepergian Rian, Rea mempersilakan Anna untuk duduk. Anna duduk di sofa, kemudian melihat ke arah Rea.

            “Akhirnya pergi juga.”

“Siapa dia Rea?”

            “Oh, Rian? Dia pengacara.”

            “Apa yang dia maksud melecehkan?”

            “Jangan dengarkan dia, dia agak sedikit berlebihan kalau melihatku membawa orang ke sini.”

            “L-lalu tentang pacar.”

            “Sudah kubilang jangan pikirkan omongannya. Dia itu berlebihan.”

            “T-tapi... saya ingin tahu.”

            Saya.... kah? Sepertinya ketua tidak hanya ingin tahu saja.....

            “Ingin tahu? Maksudmu?”

            “Bapak Rian bilang tentang ‘perkenalkan pacarmu.’ Itu berarti anda sedang tidak memiliki hubungan, kan?”

            “Ya, ada yang salah? Lagi pula pacaran hal yang merepotkan.”

            “Merepotkan?”

            “Nah, dari beberapa segi untukku hal itu merepotkan. Seperti...” Rea menyentuh rambutnya dengan jari telujuk dan jari tengah tangan kanannya seperti biasa.

            “Anda tidak tahu? Atau anda sedang berpikir, Rea?”

            “Kamu bisa tahu?”

            “Saya hanya menebak dari anda menyentuh rambut anda dengan jari telunjuk dan tangan kanan.”

            “Oh, ini? Rian sering berkata seperti itu.” Rea melepas sentuhan pada rambutnya. “Kau tahu ketua rambutku agak tidak terawat. Aku memegangi rambutku sambil berpikir... mungkin ada sesuatu yang terselip di rambutku yang sering menutupi pandanganku. Soal jemariku ini hanya kebiasaan.”

            Rea membenarkan kacamatanya dengan jari telunjuk tangan kanannya. Mendorong bagian tengah kacamata sedikit. Lalu dia menundukan kepalanya.

            “Jadi, apa alasan anda tentang pacaran itu merepotkan? Anda telah selesai berpikir, kan?”

            Dia bisa tahu....

            “Untuk aku pacaran itu merepotkan karena. Nah banyak hal.”

            “Seperti?”

            Kenapa kita kembali ke awal pembicaraan.

            “Nah seperti aku tidak pernah memikirkan hal itu. Lagi pula aku tidak memiliki cukup uang dan pikiran untuk disisihkan ‘jika memiliki pacar’. Lagi pula aku detektif, dan pacar tidak akan membayarku.”

            “Kenapa uang? Bagaimana kalau pacar anda adalah seorang yang sederhana. Hanya butuh jalan kaki dan waktu luang untuk dihabisakan bersama?”

            “Jika saja ada orang seperti itu.”

            Jika ada.... Aku akan menjadikannya asisten. Lebih tepatnya pengusir pandangan tidak mengenakkan... Ya, ya...

            Rea mengingat kalau dia sering mendapat pandangan sinis dari beberapa orang. Jika,

            Aku membawa seorang perempuan mereka pasti tidak akan memberikan pandangan menyebalkan itu lagi... Setidaknya punya pacar bisa berguna.

            “Saya mengetahui seorang yang seperti itu.”

            “Kamu bercanda? Jika ada aku akan segera menjadikannya pacar.”

            “Eh?” Anna gugup. “Anda yakin?”

            “Kamu perlu bukti? Jika ada seorang seperti itu aku berjanji akan menjadikannya pacar, tidak aku akan segera meminangnya.”

            “T-tapi...?”

            “Tapi apa? Kenalkan saja padaku dan aku akan melihatnya sendiri apakah dia benar-benar cocok dengan perkataanmu.”

            “Ada... t-tapi?”

            “Tapi apa? Bilang saja di mana dia dan aku akan menghampirinya dan menilainya sendiri.” Rea yang sejak tadi berdiri langsung mendekati sebuah meja. Di sana terdapat papan nama bertuliskan ‘Rea’. Rea duduk di kursi sambil memperhatikan Anna dengan tatapan penuh curiga. “Atau kamu takut dirimu salah.”

            “Tidak.... tapi.”

            “Kalau begitu katakan saja. Aku juga tidak akan marah kalau kamu salah. Mungkin aku hanya akan tak acuh di hari berikutnya seperti yang kulakukan di hari-hari biasa.”

            “Jangan...!”

            Rea terkejut dengan perkataan Anna.

            Sangat langka ketua berkata dengan suara keras.

            “Saya tidak mau seperti itu. Saya akan terganggu.”

            Saya!

            Rea menutup matanya sesaat.

            Mungkin aku harus menghilangkan kebiasaanku ini.... membuat monolog dalam pikiranku setiap kali ketua mengatakan saya, ataupun kami.

             “Kenapa?”

            “Setelah menjadi teman seperti ini saya tidak mau diacuhkan seperti itu.”

            Anna tampak muram. Rea merasa agak tidak enak melihat Anna.

            Teman, kah..

            “Baiklah, baiklah. Katakan saja aku takkan mengacuhkanmu.” Rea mulai terlihat ingin tahu.

            “Janji? Janji anda tidak akan mengacuhkan saya.”

            “Iya.” Rea mengiyakan.

            Perempuan macam apa yang disembunyikan perempuan ini, aku sebenarnya tidak terlalu peduli, sih.

            “Ada...”

            “Di mana?”

            “D-d-d... di sini.”

            Suara Anna makin akhir makin menghilang, namun Rea bisa menangkap apa yang Anna katakan. Setelah mendengar perkataan itu, Rea melihat kanan dan kiri. Hanya ada satu perempuan di ruangan ini. Dan dia adalah Anna.

            Tunggu dulu. Yang dia maksud... Memang dia sederhana dan tidak macam-macam. Dia juga ramah. Mungkin hanya sebuah cerita bisa membuatnya senang. Dan itu adalah sifat yang paling kubenci, orang seperti itu akan melekat dengan diriku dan membuatku tidak bisa menikmati waktu luang sendirian. Apa yang kukatakan tadi.... bodohnya aku.

            “Haha...” Rea menaikkan alis kanannya. “Yang kamu maksud dia, kan?” Rea menunjuk foto seorang perempuan di meja berpapan nama Rian Fajar.

            “Ah... iya, iya. Dia yang saya maksud.”

            Gaya bicaranya berubah. Dia pasti berbohong.

            “Maksud saya, dia yang kami maksud!”

            Dia membenarkan! Dia pasti berbohong. Tidak mungkin dia tidak berbohong!

“Sayang sekali, dia adalah calon istri Rian.”

            “Ya, sayang sekali.” Anna melepas napas lega. “Calon istri? Calon istri bapak Rian?”

            “Bisa dibilang seperti itu. Dua bulan lagi mereka menikah.”

            “Wah.... saya harus mengucapkan selamat.”

            “Simpan saja jika mereka memutuskan untuk tinggal serumah.”

            “Maksud anda?”

            “Rian adalah pengacara sedangkan calon istrinya ini adalah seorang jaksa. Singkatnya hubungan diantara mereka adalah tabu kata Rian.”

            “Kenapa seperti itu?”

            “Ini menyangkut keprofesionalan dalam pekerjaan mereka. Jika hubungan mereka terlalu dekat maka keputusan mereka bisa terpengaruh dan ini adalah hal yang sangat fatal, kata Rian.”

            “Itu.. hal seperti itu terlalu...”

            “Ya kan? Terlalu menyedihkan. Aku juga setuju. Rian terlalu memikirkan hal seperti itu. Pinang saja perempuan itu suruh dia berhenti bekerja dan jadi ibu rumah tangga.”

            “Bukan, kami tidak berpikir seperti itu.” Anna menatap Rea penuh semangat. “Bapak Rian sangat romantis. Dia tidak mau membiarkan calon istrinya hidup tanpa mengikuti mimpinya. Kalau boleh, kami ingin mengetahui nama calon istri bapak Rian.”

            “Vina.”

            Anna terlihat ingin mengatakan “Eh.” Namun entah mengapa kata itu tidak pernah muncul. Mungkin dikarenakan dia melihat wajah Rea yang tak acuh melontarkan nama kakaknya sendiri.

            “Sudah, sudah. Sekarang kita bicarakaan apa yang ingin kamu ketahui tadi.”

             “T-tapi, i-itu..”

             “Sampai kapan kamu mau menyeret pembicaraan ini. Aku sudah cukup baik mau meluangkan waktuku.”

             “Uh....” Anna menundukkan kepalanya. Namun segera dia menaikkan kembali dan tersenyum. “Baik!”

            Perempuan yang sangat mudah untuk ditipu, kah?

---

End of Investigation-

            Rea duduk di sofa yang berhadapan dengan sofa yang di duduki Anna.

            “Hmm... sebelum aku mulai.” Rea melihat Anna dengan serius. “Apakah ketua kenal dengan cerita?”

            “Cerita? Tentu saja Saya tahu. Apa maksud anda?”

            Aku berusaha menghilangkan kebiasaan ini... tapi tak apalah beberapa kali tidak masalah. Ketua tidak benar-benar mengerti

“Di dunia ini menurutku ada dua tipe cerita. Cerita seseorang yang diceritakan orang lain. Dan cerita seseorang yang hanya diceritakan oleh diri mereka sendiri.”

            “Hmm... jadi maksud anda?”

            “Cerita hanyalah sebuah cerita jika mereka hanyalah sesuatu yang diceritakan oleh yang bukan mengarang. Namun, jika yang menceritakan adalah yang memiliki cerita itu sendiri maka itu adalah...”

            “Kenyataan?”

            “Benar...”

            Rea menggaruk kepalanya sejenak.

            “Namun, cerita yang diceritakan oleh pemiliknya tidak selalu sebuah kenyataan. Kita misalkan saja cerita adalah fakta yang dipegang oleh si A. Fakta ini tidak boleh bertolak belakang dengan fakta lain yang orang lain ketahui tentang si A.”

            “Kenyataan tidak boleh berbenturan dengan kenyataan lain...”

            “Ya,” Rea mengangguk. “Jika mereka berbenturan dengan kenyataan lain, maka cerita itu patut dipertanyakan kebenarannya.”

            “Jadi apa maksud anda?”

            “Aku berpikir dengan melihat cerita-cerita yang ada. Kita tidak boleh mempercayai sebuah cerita tanpa melihat cerita lain yang ada di sekitar. Aku menyebutnya ‘Editing’. Kita meng-edit sebuah cerita yang dipertanyakan kebenarannya menjadi sebuah kenyataan. Semua kemungkinan tidak boleh dipungkiri dalam hal ini.”

            Anna mengangguk. Dia mengerti apa maksud Rea. Singkatnya fakta-fakta yang ada di sekitar mereka adalah cerita. Baik cerita yang diceritakan orang lain maupun cerita yang diceritakan pemiliknya sendiri.

             “Jadi... Apa saja yang tidak kamu ketahui, ketua?”

            “Hmm,” Anna memutar kembali ingatannya, “Dari yang kami dengar dari trio Arthur...”

            Anna menyatakan pertanyaannya berupa,

             “Benda apa yang hilang?”,

             “Di mana ‘A’ milik Rina hilang?”,

             “Kapan Rina kehilangan benda itu?”,

             “Kenapa tidak ada siaran hilangnya ‘A’ milik Rina?”,

             “Dan bagaimana anda bisa menemukan benda itu?”

            Hmmm..... 5 w 1 h, kah.... Ketua menggunakan dasar dalam pembuatan cerita. Tapi...

            “Hey, bukankah itu semua. Kamu benar-benar tidak mengeti, kah?” Rea menundukkan wajahnya. “Ke mana peringkat empatmu hilang?”

            “Lagi, lagi, kan, sudah saya bilang ini tidak ada hubungannya dengan peringkat.”

            “Sudahlah,” Rea menyerah. “Sebelum aku menjawab ‘Apa yang dilakukan Rina di kamar mandi pada pagi hari?’, apa yang biasa dilakukan perempuan setelah bangun di pagi hari?”

            “Hmm,” Anna menyentuh pipi kanannya dengan jari telunjuk kanan. “Mandi?”

            “Itu dilakukan semua orang. Yang lebih spesifik.”

            “Apa ya...”

            Rea membiarkan Anna berpikir selama beberapa menit.

            “Jadi?”

            “Hmmm......”

            “Ah... terlalu lama. Akan kujawab langsung.”

            Rea membuka mulutnya. Namun tidak ada ucapan yang keluar dari sana. Dia berhenti sebelum mengucapkan sesuatu. Dia berhenti melihat senyum Anna. Tangan Anna yang bergerak membuka halaman demi halaman dari buku yang dia bawa. Dan mulut Anna yang mulai berucap.

[Knox kedelapan,  kasus dilarang terselesaikan dengan bukti yang tidak diperlihatkan.]

            Rea tidak bisa mengatakan apapun. Dia berhenti. Ada kekuatan yang sangat kuat yang membuatnya tidak bisa melanjutkan apa yang ingin dia katakan.

            “K-ketua....”

            “Kenapa, Rea?”

            “Knox....”

            “Ya?”

            “Apa yang kau maksud dengan menggunakan Titah Knox!”

            “Titah Knox adalah sebuah aturan jaman keemasan cerita detektif. Roland A. Knox.”

            “Aku juga tahu hal itu. Tapi kenapa menggunakannya di sini?!”

            “Eh? Tidak boleh, kah?”

            “Tentu saja tidak.... Titah Knox hanya bisa digunakan dalam cerita. Tapi ini adalah dunia nyata....”

            “T-t-tapi....”

            Tentu saja.... Titah Knox adalah aturan cerita detektif yang terkenal pada jamannya. Namun ketua menggunakannya di saat seperti ini. Lain hal, jika kita membicarakan tentang cerita detektif.

            “Aku tidak tahu ketua itu bodoh atau idiot.... tapi mungkin adalah alasan kenapa ketua menggunakan Titah Knox.”

            “Kami selalu menggunakan Titah Knox dengan teman kami. Kami tahu kalau Titah Knox tidak bisa digunakan di dunia nyata. Teman kami yang memiliki hobi membuat logika dengan cerita detektif juga mengatakan hal yang sama. T-tapi..... menurut saya...”

            Anna menggelengkan kepalanya.

            “Menurut Kami... Jika aturan-aturan yang ada bisa diberlakukan di dunia nyata seperti Titah Knox, bukankah akan menjadi hal yang lebih menyenangkan, bukan?”

            Anna tersenyum.

            Melihat senyum Anna, Rea hanya bisa diam.

            Huh.... menyenangkan, kah....

            “Baiklah kalau begitu....” Rea membenarkan kacamatanya. “Sebelum aku seorang detektif, aku adalah seorang yang mendengarkan cerita. Satu atau dua aturan tidak masalah. Aku akan menemukan akhir untuk setiap cerita itu!”

            “T-tapi jika saya salah...”

            “Tidak, pemikiran ketua tidak salah. Dan lagi penafsiran dari Titah Knox bebas. Berarti jika aku bisa membuktikan sesuatu itu terjadi maka aku tidak akan melanggar Titah Knox itu sendiri, bukan?”

            Rea melihat ke langit-langit. Lalu dia melihat ke Anna.

            Pertama-tama, bukti..... jika aku menggunakannya akan lebih mudah.

            Rea menyalakan sebuah komputer. Setelah beberapa saat dia menjalankan sebuah program. Seorang perempuan berambut hitam muncul di layar monitor.

            “Tuan Rea ada perlu apa?”

            “Jalankan Theater!”

            “Baik tuan.”

            Anna mendekat ke arah Rea. Dia memperhatikan layar monitor.

            “Apa ini Rea?”

            “Dia? Aida.”

            “AIDA?”

            “Aida!” Perempuan di monitor terlihat marah. “Nama saya Aida!”

            “M-maaf, Aida.”

            “Tidak apa. Lalu,” Aida melanjutkan. “Tuan Rea, fragment?”

            “Aku akan memasukkannya.”

            “Apa yang dimaksud Aida, Rea?”

            “Data, atau dia menyebutnya fragment. Adalah kepingan cerita. Program Theater yang ada di sini akan memainkan kembali hal yang terjadi di masa lalu. Dengan begitu aku bisa melakukan investigasi dengan lebih mudah.”

            “Kalau begitu, gunakan ini!”

            “Buku yang ketua bawa?”

            “Sebenarnya ini adalah buku harian.”

            “Eh? Benda berharga seperti itu...”

            “Isi dari buku harian ini adalah hal-hal yang terjadi hari ini. Bukanlah hal yang spesial. Jadi gunakanlah.”

            “Kalau begitu...”

            Rea mengambil buku harian Anna. Dia kemudian memasukkannya ke sebuah perangkat khusus. Setelah beberapa saat muncul teks dan gambar. Theater teah dimulai. Sebuah permainan cerita yang ada di dalam buku harian Anna.

            “Hmm.... ketua ingat kembali apa yang anda bicarakan dengan bendahara.”

            “Kami ingat!”

            “Jadi.... ketua mengerti apa yang dilakukan Rina saat itu, kan?”

            “Iya! Ber-rias!”

            “T-tapi.... bukti.....”

            “Mengubah cara berpikir?”

           “Ada yang menyebut membalikkan papan catur, ada yang menyebut berpikir di luar kotak... Aku menyebutnya mengubah cara berpikir.”

Rea melanjutkan.

           “Ya. Mudahnya kita melihat fakta yang ada. Dan kita balikkan fakta itu. Pikirkanlah apa yang akan dilakukan lawan bicara di situasi ‘A’ dengan tidak menentang fakta yang ada.”

Rea membenarkan kacamatanya.

           “Ketua menyatakan sebagai berikut, ‘Knox kedelapan,  kasus dilarang terselesaikan dengan bukti yang tidak diperlihatkan.’”

Lalu,

           “Karena pernyataan ini setiap aku akan menjelaskan sesuatu aku harus menyajikan bukti, fisik maupun, bukti non-fisik.”

Namun,

           “Aku telah menyatakan demikian, semua sudah diperlihatkan di buku harian ketua. Itu artinya...”

           “Bukti telah ada di dalam buku harian Saya....”

           “Kalau kita balikkan fakta yang ada... Aku menemukan benda ‘A’ itu. Di sini kita ubah cara berpikir kita. Dan aku bisa menyatakan ‘Semua bukti telah diperlihatkan!’”

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

[Tips:

-Kebiasaan

-Perempuan

-Fragment: fragment adalah data atau cerita. Telusuri kembali sebuah cerita dan temukan jawaban dari cerita tersebut. Semua yang diperlukan telah tersirat dalam cerita. Semua yang tidak tersirat dalam cerita adalah hal yang tidak pasti. Namun hal tersebut bisa menjadi fakta jika disangga dengan fakta-fakta yang ada.

-Titah Knox kedelapan: kasus dilarang terselesaikan dengan bukti yang tidak diperlihatkan.
Pernafsiran Titah Knox adalah bebas.

-Mengubah cara berpikir. Ketahuilah bahwa semua peraturan adalah fakta. Ketahuilah bahwa mengubah cara berpikir bukanlah menentang fakta yang ada. Ketahuilah bahwa di antara fakta yang ada tidak akan saling berbenturan. Dan ketahuilah mengubah cara berpikir akan menemukan jalan menuju kebenaran.

-5w 1h]

{Pikiran Anna:

“Temukan fakta yang paling mudah kami mengerti. Setelah itu anda bisa menerangkan hal lain dengan lebih mudah kepada saya.”

“Benda apa yang hilang?”,

‘Kalau saja ada sesuatu yang praktis yang bisa menemukan jawaban yang kami inginkan.’

“Di mana ‘A’ milik Rina hilang?”,

‘Hmm.... mungkin saja saya bisa menjawab ini jika kami tahu kapan benda itu hilang. Tentu saja kalau Rina tahu kapan benda itu hilang pasti dia sudah menemukannya. Tidak mungkin juga, kan benda itu bergerak sendiri.’

“Kapan Rina kehilangan benda itu?”,

‘Rina terlihat seorang perempuan yang rajin. Tentu saja dia bukan tipe orang yang kehilangan sesuatu tanpa sebab. Mungkin jika kami tahu kenapa Rina bisa lupa, mungkin saya bisa menjawab.’

“Kenapa tidak ada siaran hilangnya ‘A’ milik Rina?”,

‘Kami tidak mengerti... apa yang dilakukan pihak siaran ataupun Rina. Kenapa sama sekali tidak ada siaran hari ini...’

“Dan bagaimana anda bisa menemukan benda itu?”

‘Kami pikir jika kami bisa mengetahui apa yang terjadi hari ini, saya bisa menjawab.’}

Read previous post:  
Read next post: