Cinta & Dusta Dalam Semangkuk Pasta [expired]

Read previous post:  
77
points
(167 words) posted by daniswanda 5 years 30 weeks ago
77
Tags: Cerita | Cerita Pendek | cinta | prosa
Read next post:  
Be the first person to continue this post
70

Kok putih semua, ya?
Mungkin masih loading. Ditinggal download video Nogizaka aja dulu ....
.
.
46 menit kemudian ....
.
Ah, sudah.
.
Bingung mau komen apa? Efek komen belakangan ....
.
.
Idem dengan yang lain.
.
Aku rasa di sini ada yang hilang, yaitu "sebab" dari "akibat" (Gita jatuh cinta pada Enggar). Meski ada penjelasan bahwa Gita merasa tak akan ada hal menyenangkan lagi saat bersama Angga, tapi dalam hematku ia tiba-tiba saja jatuh cinta pada Enggar tanpa sebab yang pasti.
.
Lalu mengenai kelinglungan Enggar di meja makan. Agak aneh rasanya kalau ia baru sadar bahwa apa yang ia rasakan adalah cinta, padahal lima hari yang lalu ia telah bercinta dengan perempuan itu. Aku juga merasa Enggar ini tiba-tiba saja ada perasaan pada Gita, lalu bagaimana dengan Farah, bukannya ia seharusnya mempertimbangkan perasaan gadis itu juga.
.
Narator saat menyorot Enggar, mengesankan ia belum bertemu Farah dan mengetahui perasaan gadis itu. Di sisi lain saat menyorot Farah, narator mengesankan gadis itu telah menjalin hubungan dengan Enggar meski hanya satu sisi saja.
.
Dengan tata letak yang "belantakan" ini, bagaimana pembaca dapat menyimpulkannya dengan ending yang menggantung?
.
Duh, aku terlalu keras, ya?.
.
Maaf jika tidak berkenan, dan salam.

Sampean ini cenayang kayaknya, bisa baca halaman kosong XD

Bener sih, penyebab awal perselingkuhan Gita dan Enggar nggak saya masukin, soalnya ceritanya ngambil setting di akhir perselingkuhan. Hmm, mungkin kurang diperjelas bagian penyebabnya ya.

Soal kelinglungan Enggar saya buat begitu biar terkesan Enggarnya plin-plan, soalnya banyak konflik dalam dirinya tentang hubungannya dengan Farah, Angga dan Gita.

Makasih masukannya El. Selalu berkenan kok.

90

Terlalu gamblang. Akan lebih bagus kalau dibikin sedikit lebih subtle, gitu. Sikap Enggar ke Gita di depan Farah itu... gimana bilangnya ya? Agak bego. Ada ceweknya di situ, malah sibuk ngerayu cewek lain. Yes, dialog Enggar yang soal legenda itu nggak cukup tertutup buat saya. Terlalu jelas. Serius, kalau bener-bener dibikin subtle, ini bakalan bagus. Secara narasimu sudah bagus.
Deskripsi tentang kuliner di sini cukup kena, btw. Saya nggak pernah bisa bikin deksripsi yang mengundang tiap menulis apa pun tentang makanan, jadi ilmunya bisa saya colong sedikit nih dari sini.

Endingnya ini kentang. Kena tanggung. Reaksinya Farah nggak diungkapkan, cuma kaget dan itu nggak cukup. Dan sampai akhir pun Angga nggak tahu soal itu. Nggak adil aja rasanya. Pengin tahu aja apa jadinya kalau Angga tahu.

Halo Dya. Kurang subtle ya, emang sih. Kepala saya nggak sampe ngebayangin kesananya. Okeh nanti saya utak-atik lagi biar bikin lebih terselubung.
Nah kalo masalah ending kayaknya saya nggak akan ubah2 lagi, soalnya reaksi Farah dan Angga udah bisa ketebak sih...dan pasti jadi klise. *bilang aja males*
Makasih banyak buat masukannya ya. Sering2 maen kesini.

80

Ngahaha... Brodan! Padahal gw ngarepin lu nggak bikin, biar ggoyang itik aja gitu...
Well, cerita ini manis banget, bro.. Wkwkwkk.
Lu pas motong endingnya di situ.
Gw bisa nangkep semua yg lu maksud, jadi buat gw ya ini nice..
Cuma pov 3 cowok (mungkin di sini Enggar yak) nggak kerasa, di awal rasanya porsi sudut pandang Farah kebanyakan. Kenapa nggak sesuai penglihatan Enggar, (yg ketemu pertama di pasar itu) biar Enggra jadi misterinya yak?
.
*peluk*remestestikel*

Bwahahah, pantat gue kurang sedap dipandang kalo goyang itik Bro.
Iya sih, kebanyakan posris Farah di awal, maksud gue buat nunjukin kalo si Farah ini yg ngebet pingin jadi pacarnya Enggar. Si Enggar mah selow aja, ada pacar hayok, nggak ada pacar ya maen tangan lg *eh*

80

Awalnya saya nebak, kayaknya Gita selingkuhannya, ternyata bener.
"Jika legenda itu benar, maka kamu sudah mendapat jawaban dariku, Git," Ini ambigu dalam arti baik, saya diajak menebak apakah Gita selingkuhannya atau jawaban soal legenda saja. Tapi sayang menurut saya, rasa penasaran tadi dipupus dengan cerita Enggar dengan Gita secara blak-blakan.
(Menurut saya saja ini, yang lain belum tentu)
Dan bener kata mbak Kar, Farah itu kok bisa nerawang gitu istilahnya.

Hmm dari awal saya nggak berusaha ngumpetin Gita sbg selingkuhan Enggar sih. Soalnya kan uda jelas temanya selingkuh dan cuma ada dua karakter perempuan di cerita ini. Nah yg bagian Farah itu emang rada janggal *baru ngeh* Perlu di revisi ini. Makasih masukannya Om.

100

apa aku yang terlalu lemot menangkap akhir cerita ini yang berakhir "hanya seperti ini" ya? atau ada makna lain yang aku gak tau? maafkan aku yang hanya bisa menikmatinya... tapi semoga poin 10 memberikan arti kepadamu. berilah aku senyum agar tau kalau kau memahami kebodohanku.

Ahahah, iya endingnya sampe situ aja, biar sedikit gantung dan ngasih kesempatan pembaca buat menerka-nerka. Makasih alcyon.

60

.
Eng.. Apa ya, ini kok tiba-tiba konfliknya gitu sih?
Perhatikan paragraf ini;

Ada kesunyian yang tak biasa di tempat mereka duduk sepeninggal Angga. --> nah, ini kenapa kok jadi gitu suasananya? Gak ada sebabnya, emang Farah ini paranormal apa bisa tahu perselingkuhan pacarnya? Dan, sikap Enggar pada Gita kok gitu2 amat padahal ada pacarnya loh di sisinya. Mbok ya ditutupin, adegan itu kayaknya kau kurang mulus mbungkusinnya, Dan. Jadi, sebab atau lanjaran atau apalah yang bikin eror adegan disitu.
.
kemana--> ke mana
Sekedar--> sekadar
Banyak kata yang gak diitalic; Private Investigator, stalker, winter

Lah, perasaan uda di italic tadi. Rada error nih.
Soal adegan itu...hmm baru kepikiran juga sih, Kart. Emang rada aneh kalo tak baca lagi. Soal sikap Enggar ke Gita itu karena dia masih kebawa emosi gara2 selingkuh tapi Gitanya malah pake perasaan. Mungkin bagian itunya kurang diperjelas ya. Okeh2 makasih masukannya bu guru.